Swarane Bindheng Tegese, Tuladha Ukara (Tembung Panyendhu)

swarane bindheng tegese yaiku
Share

Swara bindheng tegese yaiku yèn nywara grênggêng-grênggêng marga irunge cacad, artine wong kang duwe suwara mbrengeng amarga duwe irung kang cacad artinya yaitu suara mendengung tidak jelas karena adanya cacat pada hidung. Kalebu ukara tembung panyendhu perangane awak yaiku swara. Tuladha ukara contoh kalimat yaiku,” Agustinus bocahe nakal, raine busik, swarane bindheng.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, dalam Bahasa Jawa ada yang namanya kata kata ungkapan untuk mencela, mencacat bentuk tubuh ataupun tingkah laku (solah Bawane) seseorang.

Ucapan atau ugkapan kata celaan mengenai fisik maupun perilaku seseorang dalam bahasa Jawa kita menyebutnya dengan tembung panyendhu.

Dalam hal ini yang menjadi ungkapan atau kata untuk menyebut cacatnya suara yaitu bindeng. Suatu suara yang mendengung tidak jelas ucapan seseorang yang terjadi karena adanya sebab hidung yang cacat.

Tegese Tembung Panyendhu Swarane Bindheng

Untuk lebih jelas mengenai mencela suara seseorang karena buruk, jelek, tidak baik mari kita mencoba mengartikannya satu persatu dari dua buah kata ini.

Swarane asale saka tembung swara tegese yaiku kêdhêring hawa sing tinampan ing pangrungu; artinya bergetarnya hawa yang diterima oleh pendengaran (telinga).

Bindheng tegese yaiku grênggêng-grênggêng amarga cacad ana irung. Bindeng artinya yaitu suara mendengung karena cacat pada hidung.

Dengan begitu ukara panyendhune kanggo solah bawane swara yaiku bindheng. Sebutan mencela atau mencacat perilaku mengenai suara adalah bindeng atau mendengung tidak jelas ucapannya.

Tuladha ukara

Gawea utawa wenehana contoh tuladha ukara nganggo tembung panyendhu sing unine swarane bindheng!

Berikanlah atau buatlah contoh kalimat menggunakan kata mencela perilaku suara yang jelek mendengung!

Berikut contoh kalimatnya dalam Bahasa Jawa kemudian kami sampaikan artinya Bahasa Indonesia.

Akeh uwong kang ora seneng karo Agustinus amarga atine elek, raine busik, tipis lambene, swarane bindheng.

Artinya adalah banyak orang yang tidak suka dengan Agustinus karena hatinya yang jelek, wajahnya berlubang-lubang, suka menggunjing, suaranya mendengung tidak jelas.

Demikianlah contoh tuladha ukara panyendhu kanggo cacade solah bawane swara lengkap dengan contoh kalimat beserta artinya dalam Bahasa Indonesia.

Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.