Basa Rinengga Yaiku, Contoh Tuladha Ukara, Jinise

basa rinengga
Share

Basa rinengga tegese yaiku, contoh tuladha ukara lan jinise (jenis Bahasa rinengga) pangertene Basa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya dalam Bahasa Indonesia.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh. Apa kang diarani basa rinengga? Basa Rinengga yaiku basa endah utawa basa sastra kang endahe karana dipaesi/direngga-rengga utawa dirumpaka.

Mula basa rinengga uga diarani rumpakan.

Bahasa Rinengga adalah bahasa Indah atau Bahasa sastra yang keindahannya karena dihias atau direngga rengga (dibuat seindah-indahnya) atau kidung. Karena itulah maka Bahasa Rinengga juga disebut dengan kidung.

Jinise Basa Rinengga

Sebutna jinise basa rinengga!

Jinise Kang kalebu basa rinengga yaiku tembung kaya ngisor iki kalebu tuladha ukara tembung;

Adapun jenis yang masuk dalam kategori bahasa Rinengga adalah sebagai berikut dengan contohnya;

  • camboran, tuladha : pitik walik
  • saroja, tuladha : abang branang, cilik menthik
  • entar, tuladha abang kupinge, cupet atine
  • panyandra, tuladha eseme pait madu
  • panyendhu, tuladha matane kera
  • pepindhan, jogede kaya merak kesimpir
  • parikan, tuladha : bisa nembang ora bisa nyuling, bisa nyawang ora bisa nyanding
  • purwakanthi, adigang adigung adiguna
  • dasanama, lan
  • sapanunggalalane.

Lumrahe basa rinengga kanggo nulis kasusastran (tembang/ guritan/ drama/ pewayangan, lan sapanunggalane) Ing pasinaon iki bakal ngrembug panyandra, panyendhu, pepindhan lan parikan.

Lazimnya bahasa indah ini untuk menulis kesusteraan (lagu/puisi/drama/wayang dan yang lainnya).

Contoh Tuladha Ukra nganggo Basa rinengga lan tegese Artinya Bahasa Indonesia

Berikut ini adalah contoh kalimat tembung basa rinengga khususnya parikan, pepindhan, panyendhu dan panyandra.

Ini dia contohnya

Tuladha Basa Rinengga Parikan

Parikan yaiku Ukara kang kedadean saka sampiran lan isi. Artinya kalimat yang susunannya berupa sampiran dan isi.

Godhong waru bolong-bolong, bocah ayu moblong-moblong artinya daun waru berlubang-lubang, orang cantik yang begitu cantiknya.

Cipir mrambat kawat, ora mampir pokok liwat, artinya tanaman kecipir merambat pada kawat, tidak mampir hanya lewat (saja).

Cilik-cilik gelange karet, isih cilik aja kesed kecil-kecil gelangnya karet, masih kecil jangan malas.

Santen toya klapa, cekap semanten atur kula artinya santan air kelapa, cukup sekian perkataan saya.

Tuladha Ukara tembung panyendhu

Panyendhu yaiku Tetembungan utawa ukara kang digunakake kanggo nyemoni/ nacad artinya Kata atau kalimat yang dipergunakan untuk mencela.

Parmin sikile dhingklang nanging yen balapan mlayu isih bisa ngalahake Badrun artinya Parman kakinya pincang namun apabila lomba lari masih bisa mengalahkan Badrun.

Senajan tangane kedhe nanging Wagiman bisa nulis kanthi lancar artinya meskipun tangannya kidal namun wagiman bisa menulis dengan lancar.

Senajan irunge pesek kancaku sing aran Santi kuwi isih katon manis artinya meskipun hidaungnya pesek temanku yang bernama Santi itu masih tampak manis.

Tuladha Ukara tembung Panyandra

Panyandra yaiku Tetembungan utawa ukara kang digunakake kanggo ngalembana. Artinya kata atau kalimat yang digunakan untuk memuji.

Mira tangane nggendhewa pinenthang mula yen njoged bisa luwes. Mira tangannya seperti panah yang direntangkan makanya jika menari bisa luwes.

Untune miji timun dhasar rupane putih, yen mesem katon manis. Giginya seperti biji mentimun, dasarnya wajahnya putih, kalau senyum tampak manis.

Lambene manggis karengat senajan ora bibiran wis katon abang artinya Bibirnya seperti manggis yang merah, meskipun tidak bergincu sudah tampak merah.

Tuladha Tembung pepindhan

Ukara kang digunakake kanggo madhakake samubarang kang tegese kaya. (kaya, pindha) artinya kalimat yang dipergunakan untuk menyamakan sesuatu yang artinya seperti, semisal, bagaikan.

Bocah-bocah nganggo sragam putih disawang kaya mliwis baris anak anak memakai seragam warna putih, dilihat seperti burung belibis berbaris.

Polahe kaya gabah diinteri dikongkon lungguh sedhela wae ora bisa artinya Tingkah polahnya seperti gabah yang diayak, disuruh duduk sebentar saja tidak bisa.

Bocah-bocah ora ngreken senajan panase kaya mecah-mecahake gundhul artinya anak-anak tidak peduli meskipun panasnya seperti hendak memecahkan kepala.

Demikianlah informasi tentang pengertian pangertene Basa Rinengga Yaiku inggih punika, Contone Tuladhane ukarane, Jinise lengkap dengan arti dan terjemahnya dalam Bahasa Indonesia.

Semoga bermanfaat untuk siswa siswi SD SMP SMA maupun murid Madrasah pada MI MTs dan Aliyah, Salam kelan dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.