Ukara Panyendhu Lembene Guwing Bokonge Tepos Tangane Cekot

ukara tembung panyendhu lambene guwing bokonge tepos tangane cekot
Share

Wenehana tuladha utawa gawea ukara panyendhu nganggo tembung Lembene Guwing Bokonge Tepos Tangane Cekot artinya buatlah contoh kalimat dengan menggunakan kata mencela atau menghina bibirnya sumbing, bokongnya trepes tangannya ceko atau bengkong melengkung tidak bisa diluruskan.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, kali ini kita akan membahas mengenai tembung panyendhu beserta contoh kalimat tuladha ukara panyendhune lambene, bokonge, lan tangane.

Sebagaimana dalam mata pelajaran bahasa Jawa kelas lima bahwasanya tembung panyendhu adalah kata untuk mengungkapkan celaan atau hinaan cacat fisik, kurang sempurna atau jeleknya bagian tubuh manusia ataupun gerakan perilaku kurang baik pada diri seseorang.

Berikut ini adalah contoh kalimat tuladha ukara tembung panyendhu perangane awak yaiku lambe, bokong lan tangan.

Ini dia contohnya dalam kalimat.

Ukara Panyendhu Lembene Guwing Bokonge Tepos Tangane Cekot

Apabila ada soal pertanyaan dalam soal bahasa Jawa yang berbunyi “gawea ukara panyendhu nganggo tembung ing ngisor iki! Lembene Guwing Bokonge Tepos Tangane Cekot.

Anda bisa menjawabnya sebagaimana berikut atau dengan kata dan kalimat yang semisal.

  • Kanca sekolahku ana sing lambene guwing artinya teman sekolahku ada yang bibirnya sumbing.
  • Bocah wadon kuwi pinter nanging bokonge tepos artinya anak perempuan itu cerdas namun bokongnya trepes atau tipis.
  • Sak bubare tiba saka pit montor Agustinus tangane cekot artinya setelah jatuh dari sepeda motor tangannya Agustinus menjadi melengkung tidak bisa diluruskan.

Dalam bahasa Jawa tegese lambene guwing yaiku lambe kang suwing, cuwil sathithik. Kalau dalam Kamus besar bahasa Indonesia kita menyebutnya dengan bibir sumbing, yaitu bibir yang terbelah.

Sedangkan tembung panyendhu bokonge tepos tegese yaiku bokong = sanggane linggih, tepos nduwe ateges ora mblêndhuk (tanpa daging), lurus rata. Dalam bahasa Indonesia artinya adalah pantat yang tidak berisi atau rata.

Dan yang terakhir mengenai kata mencela dalam bahasa Jawa tembung panyendhu tangane cekot tegese yaiku tangan kang ceko, bentuke melengkung, ora iso dilurusne. Yaitu cacatnya tangan karena bentuknya yang melengkung tidak bisa meluruskan tangan tersebut.

Demikianlah informasi mengenai tuladha ukara tembung panyendhu bokonge tepos tangane cekot lan lambene guwing dalam bahasa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya. Serta penjelasan maksud dari ungkapan menghina atau mencela bagian tubuh manusia (perangane awak) dan perilaku (solah bawane).

Terima kasih sudah mampir, selamat belajar untuk para siswa siswi SD SMP SMA maupun murid pada Madrasah MI MTs dan Aliyah, wilujeng enjang selamat pagi salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.