Contoh Kalimat Tembung Entar dan Artinya

contoh kalimat tembung entar dan artinya
Share

10 contoh kalimat tembung entar dan artinya basa Jawa dan pengertian (tegese) dalam mapel Bahasa Daerah bagi para siswa siswi sekolah dasar jenjang SD SMP SMA dan juga santri pada Madrasah MI MTs dan Aliyah.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, wilujeng enjang, selamat pagi para pembaca intrenet khususnya yang menyukai atau terpaksa suka karena tuntutan mata pelajaran di sekolah.

Berikut ini kami akan menyampaikan contoh kalimat tembung entar dalam bahasa Jawa untuk menjawab soal yang berbunyi kira kira seperti ini;

coba gawea 3 ukara nggunakake tembung entar (tuladha utawa tuladhane)! Misalnya yaitu abang kupinge, lunyu ilate dan lain sebagainya (nanti contohnya ada di bagian bawah).

Sebelumnya ada baiknya dulu kita mengetahui arti tembung entar atau pengertiannya dalam Basa Jawa.

Pangertene Tembung entar yaiku tembung silihan,dudu tembung salugune (makna kias basa Indhonesiane).

Sekarang memasuki membuat kalimat untuk menjawab pertanyaan Basa Jawa yang berbunyi “Gawea tuladha ukara nganggo tembung entar!”

Berikut adalah sebagian contohnya yang bisa anda gunakan untuk menjawab pertanyaan ini.

10 Contoh Kalimat Tembung Entar dan Artinya

Dawa ususe Tegese Sabar Banget, Tuladha ukara :
Bapak lan Ibu guru kudu dawa ususe menawa mulang bocah-bocah artinya adalah bapak dan ibu guru harus sangat sabar apabila mengajar anak-anak.

Landhep nalare tegese yaiku pinter, cerdas, tuladha ukara;
Amarga sregep sinau, Asti Setyorini landhep nalare lan kuliah ana UGM; Artinya “karena rajin belajar, Asti Setyorini cerdas dan kuliah di Kampus Universitas Gadjah Mada.

Abang kupinge nduweni teges nesu, kalebu jenise tembung entar tuladhane ukarane;
Agustinus abang kupinge amarga diarani kere artinya Agustinus marah karena disebut miskin.

Dhuwur langite, tegese gedhe gegayuhane (tinggi keinginan); tuladha ukara;
Bocah kuwi dhuwur langite, pengen dadi wong kang nomer siji ana ing apa wae. Artinya anak itu tinggi keinginannya, hendak menjadi orang yang nomor satu dalam bidang apapun.

Empuk rembuge, tegese rembuge kepenak dirungokake, Tuladhane ukarane;
Bakule wedang pancen nengsemake ati, dasare wonge ayu lan empuk rembuge. Artinya penjual minuman itu memang membuat senang hati, dasarnya orangnya cantik dan obrolannya enak.

Sepi kawruh, tegese ora duwe ilmu.
Amarga ora tau sinau, Agustinus sepi kawruh artinya karena tidak pernah belajar maka agustinus tidak mempunyai pengetahuan atau ilmu.

Tegese Udan Tangis, Tuladha Ukara, kalebu jenise Tembung

Udan tangis, tegese akeh wong padha nangis, kalebu jinise tembung entar, tuladha ukarane;
Wong sak kampung padha udan tangis amarga BBM mundhak. Artinya orang sekampung pada menangis karena bahan bakar minyak yang naik harganya.

Wedi getih, tegese jirih, takut darah artinya penakut, contoh kalimatnya;
Bocah lanang kok wedi getih, artinya anak laki-laki kok takut darah (penakut)

Panas atine, tegese .nesu artinya panas hatinya, maksudnya yaitu marah.
Kang Paimin panas atine krungu disepelekake karo tanggane.

Oleh angin, tegese entuk kesempatan, mendapat angin, artinya mendapat kesempatan.

Amarga bapake dadi lurah, anake oleh angin, dadi manten wae dalan ngarepan omahe diaspal. Karena ayahnya menjadi kepala desa, anaknya mendapat kesempatan, hanya menjadi pengantin saja jalan depan rumah diaspal.

Ngemut driji, tegese ora oleh apa-apa, gigit jari artinya tidak mendapatkan apa-apa, tuladha ukara;
Para pendukung lurah mung ngemut driji amarga jagone wis lali marang jasa kadere. Artinya para pendukung lurah hanya bisa gigit jari karena jagoannya sudah lupa dengan jasa para kader yang mendukungnya.

Rai gedheg, tegese ora duwe isin, muka tembok, artinya tidak punya malu; tuladha ukara;
Agustinus pancen rai gedheg, wis ora iso nggarap, isih wani ngece kancane sik entuk biji sepuluh, artinya; anak itu memang muka tembok, sudah tidak bisa mengerjakan tugas, masih berani mengejek temannya yang mendapat nilai sepuluh.

Nyolok mata, tegese njarag sing ora luput, mencolok mata,artinya sengaja, menyengaja.
Carane urik anggone pilihan lurah ketok nyolok mata, artinya caa curang dalam pemilihan kepala desa dengan sengaja dan tampak nyata.

Demikianlah informasi tentang contoh kalimat, tuladha ukara tembung entar dalam Basa Jawa lengkap dengan artinya kedalam Bahasa Indonesia.

Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *