Wong Mati Ditunggoni Wong Mesam-Mesem Batangane Cangkriman

wong mati ditunggoni wong mesam-mesem
Share

Ana ukara unen unen cangkriman sing ukarane Wong Mati Ditunggoni Wong Mesam-Mesem apa Batangane cangkriman dhuwur iki? Tegese Bedhekane utawa jawabane yaiku sing mesam mesem wong sing nunggu, dudu wong kang wis mati utawa ditunggoni.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakaatuh, wilujeng enjang, selamat pagi para siswa siswi pelajar pada madrasah dan juga sekolah dasar maupun menengah pertama. Kali ini kita akan membahas salah satu contoh cangkriman blenderan atau plesetan.

Yaitu teka teki bahasa Jawa yang artinya dalam bahasa Indonesia yaitu ada orang yang meninggal dunia ditungguin orang-orang senyam senyum.

Maka jawaban dari tebak tebakan bahasa Jawa ini adalah yang senyam senyum adalah orang yang menunggu, bukan orang yang telah meninggal dunia.

Tegese Cangkriman ana Wong Mati Ditunggoni Wong Mesam-Mesem Batangane

Meski banyak yang sudah paham dengan arti dalam tebakan bahasa Jawa ini, tidak ada salahnya jika kita hendak mengetahui makna dalam kalimat cangkriman Basa Jawa ini.

Wong mati tegese yaiku uwong sing wis ora nduwe nyawa, wis ora urip. Maksudnya orang mati adalah seseorang yang sudah tidak hidup, tak bernyawa.

Ditunggoni asale saka tembung tunggu, tegese yaiku manggon sakwetara kanggo ngrumat, njaga (barang, omah, wong lara, wong mati, lan sak piturute). Artinya menunggu yaitu tinggal sementara untuk merawat, menjaga (barang-barang, rumah, orang sakit, dan sebagainya).

Mesam mesem tegese yaiku obah ngguyu kang ketok namung ora ana swarane kanggo meruhake rasa nengesemake, remen, seneng, lan sakpiturute kanthi ngembangne lambe sithik. Arti senyum adalah gerak tawa ekspresif yang tidak bersuara untuk menunjukkan rasa senang, gembira, suka, dan sebagainya dengan mengembangkan bibir sedikit.

Dalam masyarakat Jawa, (dan juga umumnya masyarakat yang lain) apabila ada tetangga atau sanak famili yang meninggal dunia maka orang akan berdatangan untuk takziyah atau mengucapkan bela sungkawa dukacita.

Lazimnya ada beberapa orang yang menunggu jenazah ini.

Apabila yang menunggu bukan dari pihak keluarga, bisa jadi ada obrolan antara para penunggu jenazah ini yang menimbulkan senyuman karena cerita lucu namun unik.

Untuk menjaga suasana duka maka mereka akan menahan tawa dan sekedar tersenyum saja apabila ada sesuatu yang mengundang tawa.

Demikianlah informasi mengenai tegese bedhekane ukara unen – unen cangkriman ing dhuwur. Yaiku Wong Mati Ditunggoni Wong Mesam-Mesem batangane sing mesam mesem wong sing nunggoni, dudu wong sing wis mati. Wilujeng enjang selamat pagi, terima kasih sudah mampir dan salam kenal. wassalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.