Aji Godhong Jati Aking Tegese Bebasan

aji godhong jati aking
Share

Ukara unen unen bebasan Basa Jawa Aji Godhong Jati Aking (garing) tegese yaiku asor banget, ora ana ajine. Artinya yaitu seharga daun jati kering memiliki arti sangat rendah sekali, tidak ada harganya.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, wilujeng siang, kali ini kita akan membahas mengenai bebasan Bahasa Jawa yang mempunyai arti sesuatu yang tidak ada harganya atau begitu rendah harganya.

Yaitu mengibaratkan dengan daun jati yang sudah kering.

Apa sih bebasan?

Dalam Bahasa Jawa, pengertian bebasan pangertene yaiku unen unen kang ajeg panggonane mawa teges entar, ngemu surasa pepindhan, kang dipindhakake kaanan utawa sesipatane wong/barang. wonge ugha katut ing sajrone pepindhan nanging kang luwih ditengenake aanane utawa tindak tanduke.

Dalam bahasa Indonesia yaitu kalimat ungkapan yang tetap tempatnya dengan arti semisal atau seperti, mengandung arti mirip. Yang menjadi kemiripan keadaan atau sifat orang maupun barang. Orangnya juga terlibat dalam pemisalan namun yang lebih ditekankan keadaan atau perilakunya.

Arti Aji Godhong Jati Aking Tegese

Kenapa bisa memisalkan sesuatu yang tiada harganya dengan kata ungkapan ini?

Mari kita mengupas satu persatu makna bebasan ini.

Aji tegese yaiku rega, reregan, ana regane artinya yaitu harga, perihal harganya, memiliki harga.

Godhong tegese yaiku péranganing wit-witan awujud lembaran ijo mawa gagang artinya yaitu bagian pepohonan yang berupa lembaran hijau dengan tangkai.

Jati tegese yaiku jenise wit witan biasane kanggo gawe dempel utawa inep omah, artinya adalah jenisnya pohon biasanya untuk sebagai pembangunan rumah atau daun pintu jendela.

Aking tegese yaiku garing (kayu, sega, awak) artinya yaitu kering (kayu, nasi, tubuh).

Jadi artinya secara harfiyah adalah seharga dengan daun jati yang kering.

Harga daun jati kering atau godhong jati aking sangatlah murah sekali bahkan sampai pada taraf tidak ada harganya. Dalam Bahasa Jawa yaitu ora ono ajine.

Gawea tuladha ukara nganggo unen unen ukara ana ing dhuwur. Buatlah contoh kalimat menggunakan ungkapan diatas.

Amarga wis pensiun, mantan kepala rumangsane gur kaya aji godhong garing, artinya karena sudah purna tugas, mantan kepala merasa sudah tidak ada harganya sama sekali.

Demikianlah informasi tentang ungkapan tiada harganya sama sekali dalam bebasan Basa Jawa, semoga menambah khazana para siswa siswi SD SMP SMA maupun orang umum beserta murid MI MTS Aliyah dalam mempelajari pelajaran bahasa Jawa.

Wilujeng siang, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.