Panyendhu gulune tengeng tegese, Tuladha Ukara

Panyendhu gulune tengeng tegese, Tuladha Ukara

Tembung panyendhu gulune tengeng tegese yaiku gulu sing kaku lan menceng tumrap githok, artinya adalah leher yang kaku dan miring. Githok sendiri merupakan kata lairi leher dalam Bahasa Jawa yang basa kramane yaiku jangga.

pontren.com – assalaamu’alaikm wa rahmatullaahi wa barakatuhu, dalam bahasa Jawa, tembung panyendhu yaiku unen unen tetembungan kang wis gumathok nelakake rasa ora seneng ing ati babagan perangane awak utawa solah bawa.

Artinya atau pengertian dari tembung panyendhu dalam bahasa diatas yaitu ungkapan kata yang sudah paten, menyuarakan secara lisan rasa tidak suka dalam hati dalam hal bagian tubuh ataupun perilaku.

Jadi tembung panyendhune gulu yaiku tèngèng, nelakake rasa ora seneng perangane awak gulu.

Apa iku gulu? Yaiku peranganing badan antarane endhas karo gembung. Leher adalah bagian badan antara kepala dengan tubuh.

Kalau gembung apaan tuh? Jadi gembung yaiku blegering awak tanpa sikil, tangan lan endhas, yaitu sebutan untuk tubuh tanpa memasukkan unsur kaki tangan dan kepala.

Tembung panyendhu gulune tengeng tegese, Gawea Tuladha Ukara

Buatlah kalimat bahasa Jawa menggunakan panyendhu gulune.

Jadi kita akan merangkai atau ngrakit tembung untuk tuladhane ukarane misalnya adalah sebagai berikut;

Amarga tiba, Agustinus gulune tengeng. Artinya yaitu karena jatuh, lehernya Agustinus menjadi kaku dan miring.

Jika ungkapan ini adalah bentuk melisankan ketidaksukaan atau buruknya suatu badan tubuh, dalam bahasa Jawa adapula sebaliknya yaitu kata-kata berbentuk pujian. Namanya adalah tembung panyandra.

Dadi kosokbaline tembung panyendhu yaiku tembung panyandara.

Untuk leher, panyandrane yaiku ngolan-olan.

Jadi kalau ada pertanyaan yang berbunyi apa perangane awak manungsa kang cinandra ngolan olan utawa nguler gadhung? Jawabane yaiku gulune.

Ngolan olan sendiri memiliki makna leher yang jenjang dan panjang, sehingga tampak indah menyenangkan bagi yang melihatnya, cocok memakai aksesoris kalung. Apalagi memiliki wajah yang rupawan alias cahyane sumunar.

Demikian sekedar tambahan informasi untuk panyendhu gulu lan tegese untuk membantu para siswa anak didik belajar mapel basa Jawa dengan buku kirtya ataupun tantri.

Harapannya juga memudahkan orang tua membantu anak dalam belajar untuk menjawab soal pertanyaan panyendhune gulu lengkap dengan jawaban untuk gawea utawa wenehana tuladha ukara Basa Jawa.

Akhirnya maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top