Bapak Pucung Tanpa Untu Darbe Siyung Batangane Cangkriman

Bapak pucung tanpa untu darbe siyung badanira panjang tutukira pan pesagi Dina- dina pocung nedha buntutira batangane utawa wangsulane cangkriman tembang macapat ing ndhuwur yaiku stut utawa setut (Bahasa Indonesianya adalah sabuk).

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, cangkriman stut utawa setut (sabuk) unine utawa ukarane kaya kang ana ing ndhuwur. Kenapa bisa seperti itu?

Mari kita menerjemahkan atau mengartikan kata dalam cangkriman sinawung tembang macapat lagu pocung ini satu persatu.

Tanpa untu darbe siyung tegese yaiku ora nduweni untu ananging nduweni siyung. Artinya adalah tidak mempunyai gigi tetapi memiliki taring.

Tanpa tegese yaiku ora ana, ora duwe. Tanpa artinya adalah tidak memiliki atau tiada.

Untu yaiku perangane awak piranti kang gunane kanggo mamah panganan utawa nyakot. Gigi adalah bagian tubuh manusia yang fungsinya untuk mengunyah atau menggigit.

Darbe tegese yaiku nduwe, nduweni, darbe artinya yaitu mempunyai, memiliki.

Siyung tegese yaiku untu lancip (antarane bam karo untu ngarêp). Gigi taring yaitu gigi yang lancip atau tajam letaknya antara gigi seri dengan geraham.

tutukira pan pesagi ing tembang tegese yaiku bentuk cangkeme kotak, artinya adalah bentuk mulutnya persegi kotak.

Tutuk tegese yaiku cangkem, artinya adalah mulut, merupakan basa krama. Pesagi tegese yaiku bentuk kang kothak, artinya adalah persegi, kotak atau mengotak, tidak bulat.

Dina- dina pocung nedha buntutira tegese yaiku saben ndina mangan buntute.

Dina – dina tegese yaiku saben dina, artinya adalah setiap hari, nedha basa krama saka tembung mangan, artinya adalah memakan.

Buntutira asale saka tembung lingga buntut, tegese yaiku perangane awak kang ana mburi, bagian tubuh sesuatu yang letaknya ada di bagian belakang, artinya yaitu ekor.

Batangane Cangkriman Bapak pucung tanpa untu darbe siyung

Jadi setelah mengetahui arti dan makna dalam setiap untaian cangkriman sinawung tembang pucung macapat ini jawabannya atau batangane yaiku stut utawa setut, ikat pinggang alias gesper.

Kenapa?

Penjelasannya adalah ada dalam kalimat cangkriman awujud tembang ini.

Tanpa untu darbe siyung menjelaskan bahwa setut atau gesper ini tidak mempunyai gigi, namun memiliki taring. Maksudnya dia ompong, dan taringnya berupa besi cantelan untuk mengunci pada lobang gesper.

Badanira panjang tutukira pan pasagi tegese yaiku awake dawa, bentuke kotak, badannya panjang dan berbentuk persegi.

Gesper memiliki bentuk seperti ular yang besar di bagian atas atau kepala dan (biasanya) memiliki ukuran sama setelah kepalanya sampai ke bagian ujung paling belakang.

Dina- dina pocung nedha buntutira tegese salugu yaiku saben dina mangan buntute dhewe, artinya setiap hari memakan ekornya sendiri.

Maksudnya adalah pada saat memakai sabuk akan memasukkan bagian belakang (buntut) ke kepalanya yaitu yang berbentuk kotak dengan sebuah besi sebagai pengancingnya agar tidak lepas.

Demikian batangane cangkriman tembang Bapak pucung tanpa untu darbe siyung yaiku stut utawa sabuk setut gesper. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal, wilujeng siang dan wassalaamu’alaikum.

Tinggalkan komentar