Bapak Pucung Anak Slawe Ora Bingung Batangane

bapak pucung anak slawe ora bingung batangane cangkriman bebek lanang

Bapak pucung anak slawe ora bingung, malah enak-enak, didis mangan pinggir kali, mari mangan pucung slulup sesonderan batangane utawa wangsulane cangkriman sinawung tembang iku yaiku bebek, kalebu jenise tembang macapat Basa Jawa.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, dalam soal berbahasa Jawa berbunyi” cangkriman sinawung tembang iki golekana batangane, salah siji wangsulan sajroning kotak ing kaca sawise.

Artinya ; teka teki dalam lagu ini carilah jawabannya, salah satu jawabannya ada dalam kotak pada halaman setelahnya.

Jadi batangane cangkriman iki yaiku bebek lanang, jawaban dalam teka teki pada lagu macapat ini adalah bebek jantan.

Kenapa bisa begitu jawabannya?

Untuk penjelasannya, mari kita bahas satu persatu kata demi kata dalam satuan kalimat yang ada dalam tembang pocung anak slawe ora bingung tegese yaiku beserta arti dan terjemahnya dari Basa Jawa kedalam bahasa Indonesia.

Wangsulane Cangkriman Tembang Bapak Pucung Anak Slawe ora Bingung

Petunjuk pertama adalah anak slawe ora bingung, tegese yaiku duwe anak kang akeh, gambarane nganti slawe (dudu limalikur) nanging tenang-tenang wae ora bingung.

Jadi meski dia mempunyai anak banyak yang kiasannya adalah mencapai 25 anak dia tetaplah santai tidak kebingungan.

Jadi bebek jantan ini tetaplah tenang-tenang saja meski pasangannya bertelur banyak, dia tidak peduli dan tidak ada rasa kebingungan.

Kalau manusia jaman sekarang memiliki anak 4 saja sudah bingung untuk bayar SPP, uang jajan, serta bagaimana nanti kerjanya, apalagi kalau september ekonomi meroket hanyalah tinggal kenangan.

Petunjuk kedua yaitu didis mangan pinggir kali, tegese didis utawa dhidhis yaiku linggih karo nlusur rambut (wulu, kathok lan sak piturute) digolèki tumane. Artinya adalah duduk untuk menelusuri rambut, bulu, celana dan lain sebagainya mencari kutu.

Mangan pinggir kali tegese yaiku si bebek lanang mau senenge golek pangan ana ing sak pinggiring kali.

Artinya tidak usah kita ulas karena jelas apa maksudnya. Yaitu bebek (jantan) tentu berada di lokasi yang banyak airnya sebagai tempat bermain dan mencari makan.

Mari mangan tegese rampung anggone ngemplok panganan, artinya adalah selesai makan.

Tegese slulup yaiku raine (êndhase) disilêpake ing banyu. Artinya wajahnya (kepalanya) dimasukkan kedalam air.

Sesonderan tegese yaiku seneng-seneng, njoged-njoged, artinya adalah bersenang-senang, santai-santai dan lain sebagainya.

Petunjuk terakhir yaitu perilakunya mencari kutu pada tubuhnya, dan dia makan di daerah pinggir kali. Kemudian setelah itu menyelam memasukkan kepalanya kepada air dan bersenang – senang kesana kemari.

Semua petunjuk ini mengarah kepada bebek jantan. Yaitu tidak peduli atau tidak kebingungan meskipun anaknya sangat banyak, malah enak-enakan, mencari kutu dan makan di area sungai. Selanjutnya dia bermain main menyelam dan menari-nari.

Dadine unine cangkriman tembang sing Batangane yaiku bebek lanang yaiku kaya kang ana ing ndhuwur. Maturnuwun sudah mampir, wilujeng siang, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *