Mbuwang Rase Nemu Kuwuk Tegese Paribasan

mbuwang rase nemu kuwuk
Share

Mbuwang Rase Nemu Kuwuk Tegese Yaiku nyingkiri piala, nanging malah nemu piala kang luwih saka ala. Artinya menghindar dari hal yang jelek atau buruk namun malah menemukan sesuatu yang lebih buruk lagi.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi dan puasa ramadan bagi orang-orang yang beriman dimanapun anda berpuasa.

Kali ini kita akan membahas mengenai paribasan atau peribahasa bahasa Jawa yang intinya meninggalkan atau menghindar dari sesuatu namun malah menemukan hal yang lebih buruk lagi.

Tentu sebagaimana biasanya lengkap dengan contoh kalimat tuladha ukara beserta artinya dalam Bahasa Indonesia.

Baiklah, mari langsung saja kita mencoba mengartikan tembung dalam unen unen basa Jawa sebagaimana berikut ini.

Arti Mbuwang Rase Nemu Kuwuk Artinya

Basa lugune atau Secara harfiah artinya adalah ngguwak kewan nusoni kang ngetokake dhedhes, malah sidane nemu kucing alasan kang gedhe.

Jadi arti kata atau tembung dalam unen unen ini perkata adalah;

Mbuwang asale saka buwang, tegese yaiku ngguwak, ngilangi, gawe ilang. Artinya yaitu menghilangkan, membuang.

Rase tegese yaiku araning kewan nusoni sing ngêtokake dhèdhès artinya nama hewan yang menyusui yang mengeluarkan dhedhes.

pa tha dhedes iku? Yaiku araning wêwangi sing asal saka klênjar rase. Dhedhes adalah bau-bauan yang berasal dari kelenjar rase.

Dalam terjemahan yang lain menyebutkan bahwa Bahasa Jawa arti rase adalah musang

Nemu tegese yaiku olèh apa-apa ana ing dalan, ora disêngaja lan sak piturute; artinya menemukan apa saja yang ada di jalan dengan tidak sengaja menemukannya.

Kuwuk tegese yaiku bangsane kucing alasan gedhe. artinya sebangsa kucing liar dan besar.

Jadi dalam paribasan ini memberikan gambaran membuang atau menghilangkan hewan yang bernama rase (gambaran hal yang buruk), namun malah menemukan kuwuk, yaitu hewan yang lebih buruk daripada rase. Suatu gambaran untuk hal yang lebih buruk lagi.

Jadi sebagaimana artinya harfiah, maksudnya peribahasa dalam Bahasa Jawa paribasan buwang rase nemu kuwuk artinya adalah membuang sesuatu yang buruk namun malah menemukan hal lain yang lebih buruk lagi.

Contoh kalimatnya dalam Bahasa Jawa yaitu”,
Karepe Warsono ngganti pegawene karo wong sing anyar ben gaweane apik, malah wong pegawe sing anyar luwih ora nggenah, paribasan mbuwang rase nemu kuwuk.”

Jadi tegese basa Jawa Yaiku nyingkiri piala tegese yaiku nglungani, nyingkiri bab utawa tumindak kang ala (menghindar dari hal buruk atau keburukan), nanging malah nemu piala kang luwih saka ala (namun malah menemui hal yang lebih buruk lagi).

Demikianlah informasi tentang tuladha ukara paribasan Basa Jawa tentang berusaha membuang hal yang buruk namun malah menemukan yang lebih buruk lagi. Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.