Wiwit Kuncung Nganti Gelung Tegese Kalebu Jinise, Tuladha Ukara

wiwit kuncung nganti gelung
Share

Wiwit kuncung nganti gelung Tegese yaiku kawit cilik tekan gede artine wektu kang suwe banget, nuduhake wektu sing suwe banget (saka bocah anti tuwa) Kalebu Jinise paribasan basa Jawa.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, wilujeng sonten, selamat sore para pembaca internet. bukan hanya artinya saja, namun pada bagian bawah kami haturkan tulisan aksara jawa paribasan ini.

Kali ini kita akan membahas mengenai paribasan bahasa Jawa yang menggambarkan tentang penggambaran waktu yang lama.

Yaitu dengan memisalkan semenjak anak-anak atau cah cilik (cukurane kuncung) sampai dengan usia dewasa bahkan tua dengan tanda menggunakan sanggul atau gelung.

Kenapa bisa begitu penggambarannya?

Kita dapat mengetahui maksudnya dengan memahami arti kuncung dan gelung secara harfiah.

Ini dia artinya dalam Bahasa Jawa berdasarkan kamus online

Arti Wiwit kuncung nganti gelung

Dalam bausastra atau dasanama bahasa Indonesia ke Jawa pada wikisastra adalah sebagai berikut;

Tegese wiwit yaiku lekasan, saka, artinya yaitu awal mula, mulainya dan lain sebagainya.

Kuncung duwe pira pira teges kaya ing ngisor iki yaiku; arti kuncung memiliki beberapa maksud, yang diantaranya yaitu;

rambut (saèm. jambul) ing dhuwur bathuk; (rambut atau jambul yang berada diatas jidat)

isih nganggo kuncung (tumrap bocah cilik); (masih menggunakan kuncung untuk anak kecil).

pojoking ikêt kang nyongat ing sadhuwuring bathuk; (pojokan ikatan yang menjengat di atasnya jidat).

omah cilik sangarêping pêndhapa (omah kecil didepannya pendapa).

Jadi maksudnya kuncung dalam Bahasa Jawa ini adalah anak kecil, penggambaran dahulu kala anak kecil model rambutnya adalah kuncung (modal rambut pemain sepakbola brazil yang bernama Ronaldo).

Nganti tegese yaiku tekan, tumeka artinya yaitu sampai, sampai dengan.
Gelung tegese yaiku ukêl ki tataning rambut sing diukêl, arane warna-warna artinya adalah diukel atau dibuat menjadi seperti lingkaran, tatanan rambut berupa gelungan.

Pada masa dahulu, orang jawa biasa memiliki rambut panjang, kemudian untuk kepraktisan dan kemudahan beraktivitas, rambutnya digelung supaya ringkas.

Jadi gelungan rambut bukan hanya monopoli para wanita pada saat itu.

Dari ungkapan ini memberikan gambaran yaitu semenjak menggunakan model rambut kuncung (masa anak-anak) sampai dengan dia bermodel rambut gelung (dewasa atau bahkan tua) menunjukkan tentang gambaran rentang waktu yang lama.

Tuladha Ukara, lan tulisan Aksara Jawa

Contoh kalimatnya adalah sebagai berikut;

Wiwit kuncung nganti gelung nek ora gelem sinau yo ora bakal pinter, artinya meski dari kecil sampai dewasa apabila tidak mau belajar ya tidak akan pandai.

Tulisan aksara jawanya sebagai berikut ini;

Gawea tulisan aksara jawa paribasan kang ana ing ngisor utawa ndhuwur kae mau.

Berikut tulisannya, semoga nampak ya.

ꦮꦶ(wi)ꦮꦶ(wi)ꦠ꧀(t)ꦏꦸ(ku)ꦚ꧀(n)ꦕꦸ(cu)ꦁ(ng)ꦔ(nga)ꦤ꧀(n)ꦠꦶ(ti)ꦒꦼ(gê)ꦭꦸ(lu)ꦁ(ng)

Demikianlah informasi bahasa Jawa tentang paribasan sing tegese utawa ateges suwe banget yaiku kaya ana nang nduwur mau. Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.