Weteng kadut Tegese (Tembung Entar)

tegese weteng kadut
Share

Weteng kadut Tegese dremba, ora tampikan, akeh pangane/tadhae artinya adalah perut sebangsa bagor, maknanya makannya banyak tidak suka menolak pemberian, lokasi penyimpanan yang lebar (bagian perut), kalebu jinise tembung entar, tuladha ukara contoh kalimat,” Budi kuwi kalebu bocah sing weteng kadhut”.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, wilujeng enjang selamat pagi para peminat bahasa Jawa khususnya murid pada sekolah dasar dan menengah (SD, SMP, dan SMA) maupun siswa pada madrasah MI MTs serta Aliyah.

Kali ini kita akan membahas salah satu contoh tembung entar lengkap dengan tuladha ukara contohnya dalam kalimat.

Apa sih pengertian tembung entar?

Tegese tembung entar yaiku yaiku tembung silihan, tembung kang ora kena ditegesi mung sawantahe bae. Dadi tegese ora salugune. Diarani uga arti kiasan. Artinya adalah kata pinjaman, kata yang tidak dapat diartikan apa adanya, jadi artinya tidak apa adanya, disebut juga kiasan.

Dalam versi lain memberikan pengertian sebagaimana berikut,” Tembung entar yaiku tembung – tembung sing duweni teges ora salugune utawa ora sabenere.Yen ing basa Indonesia asring kasebut basa kiasan utawa ungkapan.

Artinya dalam bahasa Indonesia, tembung entar adalah kata kata yang memiliki arti tidak apa adanya atau tidak sebenarnya, dalam bahasa Indonesia biasa mendapat sebutan dengan bahasa kiasan atau ungkapan.

Adapun tembung entar uwong sing mangane akeh, ora nampikan, dremba, amba tadhae yaiku weteng kadut.

Tegese Weteng Kadut

Untuk mengetahui kenapa ungkapan ini menunjukkan orang yang banyak makan atau jagoan dalam menampung makanan dalam perut, mari kita melihat arti dan maknanya.

Weteng tegese yaiku pêprincèning awak sing dadi dununging wadhuk lan usus; krama inggile yaiku padharan. Artinya adalah bagian tubuh yang menjadi tempat usus dan memproses makanan, bahasa halusnya dalam Bahasa Jawa yaitu padharan.

Kadut tegese yaiku bangsaning bagor (kang digawe agêl). Sebangsa bagor atau karung (yang bahan bakunya dari agel).

agel yaiku sêrating kulit (papah) gêbang (sok kanggo tali).

Jadi wetenge ngadut atau kadut menggambarkan perut yang seperti karung, kapasitasnya besar untuk menampung makanan yang sangat banyak.

Makanya menjadi gambaran orang yang susah kenyang, makannya banyak, tidak menolak pemberian orang lain utamanya panganan.

Gawea tuladha ukara tembung entar weteng kadhut!

Tuladha ukara contoh kalimat tembung entar dalam Bahasa Jawa, berikut contohnya.

Agustinus kuwi kalebu bocah sing weteng kadhut.

Contoh kedua misalnya sebagai berikut;

Agustinus mangane akeh kaya ora iso wareg, pancen model weteng kadut.

Demikian yang bisa kami haturkan pada pagi hari ini.

Semoga menambah wawasan dalam pembelajaran Bahasa Jawa untuk para siswa siswi maupun murid pada sekolah dan madrasah, juga para peminat sastra Jawa.

Salam kenal dan wassalaamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.