Bathuke Nyela Cendani Tegese Tembung Panyandra Tuladha Ukara

Share

Bathuke nyela cendani tegese yaiku bathuk kang alus sumorot memper sela(watu) cendani watu kang larang regane (batu pualam). Artinya jidat yang nyela cendani maksudnya yaitu bagian jidat atau dahi yang halus dan seperti mempunyai cahaya bagaikan batu pualam. Jadi sing nyela cendani iku bathuk.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, wilujeng enjang, selamat pagi para pembaca internet khususnya para among sinau siswa siswi murid sekolah dasar maupun SMP SMA pada sekolah umum dan Madrasah MI MTs serta Aliyah.

Kali ini kita akan membahas tentang kata pujian pada bagian tubuh untuk bentuk dahi alias jidat dalam bahasa Jawa.

Dalam bahasa Jawa, kata pujian bagian tubuh ini memiliki sebutan tembung panyandra perangane awak.

Jadi tembung panyendhu kanggo perangane awak yaiku bathuke nyela cendani.

Untuk memahami ungkapan kalimat pujian ini ada baiknya kita menerjemahkan satu persatu kalimat yang ada.

Bathuke Nyela Cendani Tegese, tuladha ukara, kosokwalike tembung panyendhu bathuke nonong

Bathuke tegese yaiku peranganing êndhas kang ngarêp. Basa karma inggile bathuk yaiku palarapan. Artinya dahi atau jidat adalah bagian kepala yang depan.

Nyela saka tembung sela, tegese yaiku watu, barang atos kêdadean saka panjêndhêling wlahar lsp. Nyela, serupa batu, adapun batu mempunyai arti barang yang keras berasal dari pembekuan lahar dan lain sebagainya.

Cendani tegese yaiku bangsaning watu gamping kang atos, mengkilap menawa diopeni, artinya yaitu marmer, masuk dalam kategori batu gamping yang keras.

Jadi pujian untuk dahi dalam bahasa jawa ini memisalkan seperti batu marmer yang sifatnya halus rata dan mengkilap bagai memiliki cahaya.

Wenehana utawa Gawea ukara tuladha tembung panyandra bathuke nyela cendani. Berilah atau buatlah kalimat contoh kata panyandra dahinya seperti batu pualam!

Berikut contohnya.

Asti Setyorini raine resik, ora ono kukule, bathuke nyelo cendani kinclong kaya sumorot watu marmer.

Artinya Asti Setyorini wajahnya bersih tidak ada jerawatnya, dahinya nyelo cendani, kinclong sperti bercahaya bagaikan batu marmer atau pualam.

Kebalikan tembung panyandra nyelo cendani adalah tembung panyendhu bathuke nonong.

Yaitu berupa bentuk dahi yang nongol kea rah depan.

Lebih memudahkan anda mendapatkan gambarannya, bentuk nonong yaitu sebagaimana model kepala ikan louhan.

Gawea ukara nganggo tembung panyendhu bathuke nonong basa Jawa!
Tuladhane yaiku,” Nang ndonya mesthine ora ana sik gelem kaya iwak louhan sing bathuke nonong. Di dunia ini harusnya tidak ada (orang) yang mau seperti ikan lohan, jidatnya menonjol.

Contoh lainnya yaitu,” Sopo wonge sing gelem bathuke nonong, mesthine pengene bathuke nyelo cendani. Siapa orangnya yang ingin jidatnya menonjol, semestinya menginginkan jidatnya halus bercahaya seperti batu pualam atau marmer.

Demikianlah informasi tentang tegese bathuke nyela cendani kalebu tembung panyandra perangane awak, kosokwalike yaiku tembung panyendhu yaiku bathuke nonong.

Wilujeng enjang, terima kasih sudah menghampiri ke blog sederhana ini, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.