Candrane solah bawa lan tegese, Contoh, Tuladha Ukara

contoh kalimat tembung panyandra dan artinya

Candrane solah bawa lan tegese utawa panyandra tandang gawe tingkah laku dalam Bahasa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya beserta contoh kalimat tuladha ukara penjelasan kedalam Bahasa Indonesia.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, kali ini kita akan menyampaikan contoh tuladha candrane solah bawa panyandra tandang gawe tegese artine yaiku, beserta tuladhane ukarane contohnya dalam kalimat.

Langsung saja tanpa banyak basa basi berikut informasinya

Candrane solah bawa lan tegese, tuladha ukara

Dalam bahasa Jawa, pangertene tembung panyandra solah bawa utawa tandang gawe yaiku unen-unen utawa tetembungan saemper pepindhan kang surasane mawa tetandingan sing ngemu teges memper utawa mirip. Babagan kang dicandra yaiku babagan kabecikan lan kaendahan solah bawa.

Artinya adalah ungkapan yang semisal yang memiliki rasa dengan pembanding yang memiliki arti seperti, mirip. Adapun hal yang dimisalkan yaitu sesuatu yang bagus dan indah yang dalam hal ini adalah perilaku atau perbuatan.

Jadi panyandra solah bawa dalam bahasa Indonesia kita bisa menyebutnya secara singkat dengan ungkapan “pujian untuk perilaku (manusia).

Apa saja tegese tuladhane dan contoh kalimatnya? Ini dia beberapa contoh panyandra tandang gawe manungsa.

Lakune kaya macan luwe

lakune kaya macan luwe

Tegese yaiku carane mlaku kadya mong utawa macan sik keluwen, lakune alon banget.

Jadi pujian untuk cara berjalan dalam budaya Jawa yaitu alon banget, sangat lamban, lemah gemulai sebagaimana harimau yang lapar.

Tuladha ukara, aku duwe kanca jenenge Asti Setyarini, lakune kaya macan luwe. Artinya saya memiliki teman bermana Asti yang cara berjalannya lemah gemulai.

Pangamuke kaya bantheng ketaton

Secara harfiah artinya adalah marahnya atau mengamuknya bagaikan banteng yang terluka.

Tegese pangamuke kaya banteng ketaton yaiku awak kuwat kesit lan ora nduweni wedi. Artinya adalah badan yang kuat, tangkas gesit serta tidak memiliki rasa takut.

Banteng merupakan hewan yang kuat, pada saat dia terluka maka dia akan marah, mengamuk kesana kemari dengan lincah dan cepat.

Hal ini menggambarkan keadaan tentang kelincahan dan kegesitan pada perilaku seseorang.

Tuladha ukara : amarga diapusi atasane karyawan pangamuke kaya banteng ketaton, artinya : Karena dikibuli oleh atasannya para karyawan mengamuk bagaikan banteng yang kena luka.
Swarane kaya mbelah – mbelahna bumi

Lembehane mblarak sempal

panyandra lembehane mblarak sempal

Ada yang mengatakan lambeyane, adapula lambehane, lembehane. Tegese yaiku obahe tangan kadya blarak sing sempal utawa tugel kena angin.

Dalam hal ini, panyandra solahe lembehan mblarak sempal yaitu memuji keindahan ayunan tangan menyandingkannya dengan batang daun kelapa yang nyaris lepas serta kena hembusan angin.

Sehingga ayunan tangan tersebut melambai-lambai, indah, bagus dan ideal.

Tuladha ukara : Olehmu mlaku lembehane mblarak sempal, artinya adalah caramu berjalan sebagaimana pelepah kelapa yang patah.

Tindake nusup ngayam alas

Nusup asale saka tembung lingga susup, tegese yaiku nlusup, mlebu. Artinya adalah menelusup, menerobos.

Ngayam asale saka tembung lingga ayam tegese yaiku pitik.

Tegese yaiku lakune nusup nusup kadya utawa kaya alam alas cepet banget. Artinya adalah cara berjalannya menyusup sebagaimana ayam alas (ayam hutan yang liar).

Maksudnya yaitu sangat cepat tangkas serta lincah.

Tuladhane ukarane contohnya dalam kalimat misalnya : Esuk-esuk bapak tindak kantor, tindake nusup ngayam alas. Artinya ayah berangkat ke kantor pagi-pagi, cara berjalannya sangat cepat dalam menerobos.

Maksudnya yaitu sangat cepat tangkas serta lincah.

Surake mbata rubuh

Tegese yaiku swara surake rame banget lan banter kaya bata kang rubuh tiba ambrol.

Surak tegese yaiku mbengok giyak-giyak, artinya adalah berteriak dengan keras-keras.

Contoh kalimatnya misalnya : swarane wong nonton balbalan surake mbata rubuh, Artinya suara suporter sepakbola bagaikan bata yang rubuh (bergemuruh).

Jaman dahulu kala pada saat masih banyak rumah berupa bata saja tanpa dihaluskan dengan pasir sehingga menjadi tembok, pada saat suara bata ini rubuh maka sangat bergemuruh.

Jogede mucang kanginan

Tegese yaiku jogede luwes banget, kang kaya wit jambe (pucang) kena angin, goyangane apik meliuk-liuk wangun nengsemake wong kang nyawang.
Jadi kata mucang berasal dari kata pucang yang artinya adalah wit jambe atau pohon pinang yang kena angin, meliuk-liuk kesana kemari.

Tuladha ukara, “penari sing maju lomba jogede mucang kanginan”.

Ungkapan panyandra solah bawa mucang kanginan juga bisa anda pergunakan untuk lakune utawa mlakune, pujian untuk cara berjalan yang indah meliuk-liuk.

Rukune kaya mimi lan mintuna

Rukune kaya mimi lan mintuna tegese yaiku rukun banget nganti tuwa kaki nini.

Tuladha Ukara,” Asti karo Giri kae rukune kaya mimi lan mintuna gawe melik sing nyawang.” Artinya Asti dengan Giri rukunnya bagaikan mimi dan mintuna, membuat orang lain juga pengen memiliki keadaan yang sama.

Apa sih mimi lan mintuna?

Seperti inilah gambar nyata mimi lan mintuna.

Rukune kaya mimi lan mintuna
belakas atau ketam tapal kuda, orang Jawa menyebutnya dengan mimi untuk jantan dan mintuna untuk yang betina

Dalam bahasa Indonesia kita menyebutnya dengan sebutan belakas atau ketam tapal kuda. Merupakan salah satu jenis hewan yang monogami atau hanya memiliki satu pasangan saja.

Dalam hidupnya belangkas atau ketam tapal kuda ini selalu bersama.
Mimi untuk sebutan yang jantan, sedangkan mintuno untuk jenisnya yang betina atau perempuan.

Sehingga keadaan selalu bersama yang rukun ini menjadi pemisalan kehidupan yang rukun ayem tentrem sampai akhir hayat.

Swarane kaya mbelah-mbelah Bumi

Tegese yaiku swarane banter banget kaya isa mbelah bumi. Artinya adalah suaranya sangat keras, penggambaran kerasnya suara ini bahkan seakan-akan bisa membelah bumi.

Jadi perilaku orang jawa yang bersuara sangat keras pepindhan atau penggambarannya salah satunya seakan-akan dapat membelah bumi.

Ungkapan lain panyandra solah bawa swarane yaiku kaya gelap ing mangsa kapat. Artinya suaranya seperti petir pada musim ke empat.

Maksudnya yaitu menggelegar mengagetkan, bagaikan petir di siang bolong pada musim kemarau.

Tuladha ukara,” Pak Guru anggone menehi sesorah swarane kaya mbelah-mbelah bumi“. Artinya adalah bapak guru dalam memberikan pidato suaranya keras seakan-akan bisa membelah bumi.

Polahe kaya gabah den interi

polahe kaya gabah diinteri tegese yaiku yek-uyekan, bingung pating bilulung (mbingungi).

Artinya secara harfiah adalah gerakannya seperti gabah diputar-putar dalam tampah. Maksudnya yaitu berdesak-desakan, bingung, kesana kemari tidak karu-karuan.

Contoh kalimat tuladha ukara,” Amarga ana lindhu, wong-wong polahe kaya gabah diinteri”. Artinya adalah “Karena ada gempa bumi, orang – orang bingung kesana kemari.

lampahe mendheg-mendheg kaya sata manggih krama

Tegese yaiku alon banget, mindhak-mindhik klemar klemer, sangat pelan.

Artinya adalah jalannya berhenti-berhenti seperti sata bertemu krama. Ungkapan ini juga bisa masuk dalam kategori tembung pepindhan kanggo nyandra putri kang sulistya (memisalkan putri yang menarik).

Ungkapannya seperti ini “Sowane Mendhak-mendhak kaya sata manggih karma”.

Tuladha ukara contoh kalimatnya misalnya seperti ini” Sowane Raden Janaka ngrepepeh-ngrepepeh pindha sata manggih krama”. Artinya adalah kedatangan Raden Arjuna di penghadapan itu merendah-rendahkan diri bagaikan ayam jantan bertemu betinanya

Jadi artinya sata manggih krama yaitu ayam jantan yang bertemu dengan betinanya.

Sata artinya ayam jantan, sedangkan krama artinya yaitu yang dia nikahi alias ayam betinanya. Merupakan basa Kawi alias Bahasa Jawa kuno.

sumbare kaya bisa mutungake wesi gligen

tegese yaiku kaya ora ana sing bisa ngalahake, sesumbare gedhe banget, dhuwur.

Artinya secara harfiah yaitu sesumbarnya bagaikan bisa mematahkan jenis besi yang alot susah untuk dipatahkan.

Jadi gayanya seakan-akan tidak ada orang yang bisa mampu untuk mengalahkannya.

Tuladha ukara contoh kalimat,” Amarga rumangsa menangan, si Banteng sumbare kaya bisa mutungake wesi gligen. Artinya adalah karena merasa jagoan, si Banteng merasa seakan akan tidak ada yang mengalahkannya, sesumbarnya bagaikan bisa mematahkan besi yang alot dan kuat.

Bungahe kaya ketiban ndaru

bungahe kaya ketiban ndaru

Tegese ketiban ndaru yaiku oleh kabegjan kang gedhe banget. Artinya adalah senangnya atau happynya bagaikan mendapatkan bintang jatuh. Ndaru dalam khazanah bahasa Jawa memiliki arti bintang jatuh.

Dalam maknanya merupakan penggambaran kejatuhan bintang dalam arti positif yaitu mendapatkan rejeki atau keuntungan yang sangat banyak.

Tuladha ukara,” atiku seneng amarga ketemu Asti, bungahe kaya ketiban ndaru. Artinya hatiku senang karena bertemu dengan si asti, senangnya bagaikan mendapatkan bintang jatuh.

tandange cukat trengginas kaya jangkrik mambu kili

tegese yaiku tandang kang cukat lan trengginas, kaya arep nyaut mungsuhe utawa ngemah-ngemah mungsuhe.

Artinya adalah cara bekerjanya sangat cepat dan tangkas juga presisi, bagaikan jangkrik hendak memangsa musuhnya.

Mambu kili artinya adalah kena utak atik bagian hitungnya, biasanya dengan menggunakan tanaman ataupun sesuatu untuk membuat sang jangkrik menjadi beringas untuk bertarung.

Jadi kili merupakan perbuatan menyentuh bagian hidung jangkrik dengan sesuatu agar dia bereaksi.

Tuladha ukara, Asti anggone makarya ana kantor tanbdange kaya jangkrik mambu kili.

Demikianlah informasi tentang candrane solah bawa lan tegese, tuladha ukara contoh kalimat tembung panyandra tandang gawe manungsa. Maturnuwun sudah mampir dan wassalamu’alaikum.

sumber :

http://download.garuda.kemdikbud.go.id/article.php?article=954086&val=14693&title=PEPINDHAN%20TENTANG%20AKTIVITAS%20MANUSIA%20DALAM%20BAHASA%20JAWA%20JAVANESE%20PEPINDHAN%20OF%20HUMAN%20ACTIVITY

https://jv.wiktionary.org/wiki/mêndhak

http://nguripuripbasajawa.blogspot.com/2014/10/pepindhan.html
dll

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *