Ukara Tembung Mangsa Ketiga Labuh Mareng Bedhidhing Pancaroba

Share

Gawea ukara nganggo tembung Mangsa Ketiga Labuh Mareng Pancaroba Bedhidhing contoh Kalimat Basa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya dalam Bahasa Indonesia untuk pembelajaran siswa siswi murid SD SMP SMA.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, artinya mangsa tegese yaiku musim, kalau dalam pelajaran IPS dahulu saat sekolah dasar, Indonesia memiliki dua buah musim yaitu kemarau dan hujan.

Berbeda dalam Bahasa Jawa yang memiliki istilah lebih komplit berkenaan dengan waktu atau musim yang berkaitan dengan cuaca serta saat mengelola tanaman alias tetuwuhan.

Langsung saja berikut adalah jawaban isian untuk menjawab soal yang berbunyi gawea ukara nganggo tembung mangsa, yang artinya buatlah kalimat menggunakan kata musim dalam Bahasa Jawa.

Gawea ukara nganggo tembung Mangsa Ketiga

mangsa ketiga
mangsa ketiga akeh wit witan lan tetuwuhan kang mati amarga kepanasan uga kurang banyu

Mangsa ketiga yaiku mangsa terang ora ono udan, artinya adalah musim panas, terang tidak ada hujan.

Berikut ini adalah contoh kalimat menggunakan kata musim panas dalam Bahasa Jawa.

Tuladhane ukarane mangsa ketiga kayata,” akeh sumur lan kali kang asat ing mangsa ketiga, artinya banyak sumur dan sungai yang tidak ada airnya saat musim panas.

Tuladha angka loro misale,” Hawane sumuk banget wayahe mangsa ketiga, apamaneh wayah awan AC mati jendelane ora dibukak,’ artinya cuacanya sangat gerah pada saat musim panas, apalagi saat siang hari, AC mati dan jendelanya tidak dibuka.

Anda bisa juga membuat kalimat mengenai musim ini berkenaan dengan antisipasi bencana pada saat musim panas semisal kebakaran, kekurangan air, dan lain sebagainya.

Gawea ukara nganggo tembung Mangsa Labuh

Mangsa labuh yaiku mangsa ngarepake rendheng, artinya adalah musim saat mengharapkan usum udan alias musim penghujan.

Wis titi mangsane mangsa labuh, para tani padha siap-siap tandur pari lan palawija, artinya sudah sampai saat musim mengharapkan hujan, para petani mulai bersiap-siap menanam padi maupun palawija.

Saiki wis mangsa labuh, para among tani pada miwiti nggarap sawah, artinya saat ini sedang musim mengharapkan hujan, para petani mulai menggarap sawahnya.

Kira kira seperti itulah contoh kalimatnya, yaitu berkaitan dengan musim mengharapkan datangnya hujan (mangsa labuh) dengan para petani yang mulai mengerjakan sawah maksudnya yaitu bercocok tanam.

Tuladha Ukara Mangsa Mareng

Tegese mangsa mareng yaiku ngarepake mangsa ketiga (bakda rendheng) artinya mengharapkan cuaca panas.

Gawea ukara nganggo tembung Mangsa mareng! Tuladhane ukarane contoh utowo conto kalimate yaiku;

Sak bubare panen pari, para among tani ngarep-arep mangsa mareng supaya gabahe enggal garing. Artinya setelah panen padi, para petani mengharapkan musim mareng supaya gabahnya segera kering.

Udane wis rada suda, sajake rendheng wus arep kliwat dadi mangsa mareng. Artinya hujannya sudah mulai berkurang, sepertinya musim hujan akan berlalu berganti menjadi musim mareng.

Seperti itulah contoh yang bisa saya sampaikan kepada sampean sekalian.

Tuladha ukara tembung mangsa bedhidhing

Gawea ukara nganggo tembung Mangsa Bedhidhing
tuladha ukara tembung mangsa bedhidhing

Mangsa bedhidhing yaiku mangsa tengah-tengahing ketiga. Yaitu musim pertengahan pada saat pertengahan musim panas, yaitu saat hawa yang sangat dingin di pagi hari.

Gawea ukara nganggo tembung Mangsa bedhidhing!

Ana desa Ngargoyoso ing wewengkon lereng Lawu nek mangsa bedhidhing wayah esuk ademe njekut. Artinya ada desa ngargoyoso yang berda di lereng Gunung lawu apabila musim bedhidhing pada saat pagi hari hawanya sangat dingin.

Tuladha liyane misale yaiku,” Nek mangsa bedhidhing aku turu krubutan kemul amarga hawane adem banget. Artinya jika musim bedhidhing saya tidur berkerubut selimut karena sangat dingin.

Intinya anda menyampaikan kalimat yang menggambarkan kondisi dingin pada saat pagi hari dalam bahasa Jawa. Silakan anda coba dengan kalimat anda sendiri dan tanyakan kepada orang tua atau kakak anda.

Supaya meningkat kemampuan dalam pembelajaran Bahasa Jawa serta mampu menjawab soal ujian nanti apabila tidak diperbolehkan membawa hape.

Ukara Mangsa Pancaroba

Mangsa pancaroba yaiku wektu antarane mangsa rendheng lan mangsa ketiga, dalam bahasa Indonesia disebut musim peralihan dari musim penghujan ke musim panas atau kemarau.

Situasi ini menjadikan kondisi tubuh mengalami penurunan daya tahan yang berakibat mudahnya beberapa jenis penyakin menyerang manusia.

Gawea ukara nganggo tembung mangsa pancaroba!

Bapak lan ibu guru meling marang bocah-bocah supaya njaga kesehatan ing mangsa pancaroba. Artinya bapak dan ibu guru memberi pesan kepada anak-anak supaya menjaga kesehatan pada musim pancaroba.

Rini lan Bima ngombe vitamin supaya kondisi awake ganggas waras nalikane mangsa pancaroba. Artinya Rini dan Bima meminum vitamin tujuannya agar kondisi badannya sehat pada saat musim pancaroba.

Demikian contoh kalimat musim dalam bahasa Jawa untuk menjawab pitakon atau pertanyaan. Maupun berupa perintah menjawab yang berbunyi “Gawea ukara nganggo tembung Mangsa Ketiga Labuh Mareng Pancaroba Bedhidhing”. Semoga memudahkan dalam menjawab soal maupun mengisi jawaban pada LKS ulangan Ujian Mid Semester dan Semesteran.

Wilujeng sonten, salam kenal wassalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.


Share

Mumtaz Hanif

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *