Ukara Hagnya Yaiku Contoh Kalimat 5 atau 10 Tuladha Ukarane

ukara hagnya contoh tuladha

Ukara hagnya, yaiku ukara kang ngemu surasa prentah utawa pakon marang wong liya supaya nindakake kaya isi/surasane ukara mau. dalam bahasa Indonesia kita mengenal dengan sebutan kalimat perintah.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi para pelajar SMP MTs kelas 2 maupun peminat sastra Jawa.

Pengertian ukara hagnya dalam bahasa Jawa sebagaimana dalam paragraf pertama yang artinya adalah “kalimat yang mengandung rasa perintah atau menyuruh kepada orang lain agar melakukan sebagaimana isi kalimat tadi.”

Ukara iki nduweni intonasi dhewe, ora padha karo intonasi ukara andharan lan pitakon.

Dalam kalimat hagnya/agnya bahasa Jawa ini memiliki nada suara sendiri, tidak sama dengan intonasi kalimat berita dan pertanyaan.

Ciri liyane yaiku anane tandha ’penthung’ utawa panyeru ing pungkasane ukara (!). ciri ciri lain dalam kalimat hagnya yaitu adanya tanda “seru” atau penyeru pada akhir kalimat.

Tembung-tembung kang bisa ngasilake rimbag hagnya iku ana papat, yaiku: menawa tembung lingga oleh panambang –a, -na, -ana, lan –en.

Kata kata yang bisa menghasilkan rimbag (kata dasar yang mendapatkan imbuhan) hagnya ada 4 (empat) yaitu apabila kata dasar mendapatkan imbuhan;

–a
-na
-ana, lan
–en

dalam kamus Basa Jawa online, arti agnya (atau hagya) tegese yaiku prentah utawa pakon, yang artinya prentah dalam bahasa Indonesia adalah perintah.

Adapun tembung pakon tegese yaiku pituduh supaya nindakake, kacocogna saka tembung “akon, kon”. memiliki maksud sebagai petunjuk untuk melaksanakan yang asalnya dari kata “akon, kon” yang artinya suruh (menyuruh).

5 utawa 10 contoh ukara hagnya

Gawea utawa wenehana conto tuladha ukara agnya utawa hagnya 5 utawa 10 wae nganggo basa Jawa!

Berilah contoh kalimat hagnya 10 atau 5 saja menggunakan bahasa Jawa!

Tuladhane ing ukara kaya ing ngisor iki:

  1. Rek, aja lali sinaua !
  2. Retno Wulandari, tulung pundhutna garisan iku, ndhuk!
  3. Ayo, yen pancen wani, tandhingana aku!
  4. Lawang nomer telu kae bukaken!
  5. Dul, aja lali sregepa !
  6. Asti Setyorini, tulung sapunen latar iku, ndhuk!
  7. Yen pancen pinter garapana soal matematika iki!
  8. Jendela nomer papat kuwi tutupen!
  9. Aning Setyaningsih, aja lali sesuk prei!
  10. Widyastuti, tulung aku tukokna buku tulis siji wae!

Arti dari 10 contoh kalimat hagnya ini adalah sebagai berikut;

  1. Hai teman, jangan lupa belajarlah!
  2. Retno Wulandari, tolong ambilkan garisan itu, neng!
  3. Ayo jika memang berani hadapilah aku!
  4. Pintu nomor tiga itu bukalah!
  5. Dul, jangan lupa rajinlah!
  6. Asti Setyorini, tulung sapulah halaman itu, non!
  7. Jika memang cerdas, selesaikanlah soal matematika ini!
  8. Jendela nomer empat itu tutuplah!
  9. Aning Setyaningsih, jangan lupa besok libur!
  10. Widyastutu, tolong belikanlah saya buku tulis satu saja!

Demikianlah pengertian ukara hagnya dalam bahasa Jawa (pangertene) lengkap dengan 10 conto tuladha ukara contoh kalimatnya dan arti terjemahnya dari Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia.

Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *