Kriteria Basa Kanggo Ngasilake Iklan Sik Apik

kriteria basa kanggo ngasilake iklan sik apik

Kriteria Basa Kanggo Ngasilake Iklan Sik Apik Bahasa Jawa dalam buku kirtya Basa Kelas 8 atau kelas 2 SMP dan MTs sebagai pedoman dalam menjawab soal pertanyaan ulangan ataupun ujian.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, Panganggone basa ing penulisan iklan kudu migatekake ruwang lan wektu, amarga gumantung marang medhia kang digunakake kanggo nggiyarake utawa ngandharake.

Bahwasanya penggunaan bahasa dalam penulisan iklan harus memperhatikan ruang serta waktu. Karena bergantung kepada media yang akan digunakan untuk menyiarkan atau menjelaskan.

Dene undha-usuking basa kang digunakake nyalarasake marang sapa sasaran iklan mau ditujokake. Dadi kabeh strata basa digunakake.

Maka penggunaan bahasa yang hendak dipergunakan menyesuaikan kepada siapa sasaran pariwara ini ditujukan. Jadi semua tingkatan bahasa dipergunakan.

4 Kriteria Basa Kanggo Ngasilake Iklan Sik Apik

Apa wae kriteria basa supaya bisa ngasilake iklan sing apik lan becik? Jelasna lan terangna! Ana 3 yaiku;

  1. Informatif,
  2. Persuasif,
  3. Komunikatif, lan
  4. sugestif

dadi supaya sira mangerteni ana sawetara kriteria basa kang kudu digatekake kanggo ngasilake iklan sing apik. Basa sing digunakake kudu nduweni sifat:

Informatif

Tegese informatif yaiku tembung-tembunge jelas, cekak aos, lan ora mbulet.
Artinya informatif adalah kata katanya jelas, singkat, padat dan tidak berbelit-belit.

persuasif

tegese Persuasif yaiku rakitan ukarane iklan bisa ngowahi panemune wong kang krungu utawa maca iklan saengga dadi percaya marang barang sing diiklanake.

Artinya persuasif yaitu rangkaian kalimat iklan bisa mengubah anggapan orang yang mendengar atau membaca iklan sehingga menjadi percaya kepada barang yang diiklankan.

Komunikatif

Tegese Komunikatif yaiku basa sing digunakake gampang dimangerteni dening pamiarsa.

Artinya komunikatif adalah bahasa yang dipergunakan mudah dipahami oleh para pemirsa.

Sugestif

TegeseSugestif yaiku basa sing digunakake bisa ndayani pangrasane wong sing krungu utawa maca dadi kesengsem marang barang sing diiklanake.

Maksudnya sugestif yaitu bahasa yang dipergunakan bisa mendorong rasanya orang yang mendengar atau membaca menjadi suka kepada barang yang diiklankan.

Cekake basa iklan kudu cekak aos, pantes, mentes, lan nengsemake.
Intinya Bahasa Iklan harus singkat dan padat, pantas, berisi dan menarik.

Basa apa sing lumrah kagunakake kanggo nulis iklan? Bahasa apa yang lazim dipergunakan untuk menulis iklan?

Iklan sing paling akeh kita temoni umume nggunakake basa Indonesia.
Iklan yang paling banyak kita temui lazimnya memakai bahasa Indonesia.

Masyarakat Jawa umume kalebu penutur bilingual, malah uga multilingual.
Masyarakat jawa umumnya masuk penutur bilingual atau malah juga multilingual.

Tegese dudu mung bisa srawung nggunakake basa Jawa bae, nanging uga minangka penutur aktif basa Indonesia, malah uga nguwasani sawetara basa daerah lan basa manca liyane.

Artinya bukan hanya bisa berinteraksi menggunakan bahasa Jawa saja, namun juga sebagai penutur aktif Bahasa Indonesia. Malah juga menguasai sebagian bahasa daerah lain dan bahasa luar lainnya.

Mula basa sing digunakake ing iklan kudu cundhuk karo basa sing dimangerteni masyarakat sasaran. Kanggo penutur basa Jawa, basa ing iklan nggunakake basa Jawa.
Maka bahasa yang dipakai dalam iklan harus sesuai atau cocok (match) dengan bahasa yang dipahami masyarakat sasaran.
Untuk penutur bahasa Jawa, bahasa dalam iklan semestinya memakai bahasa Jawa.

Demikianlah informasi tentang Kriteria Basa Kanggo Ngasilake Iklan Sik Apik dalam kirtya basa kelas 2 SMP MTs beserta arti dan terjemahnya dari Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia.

Maturnuwun sudah mampir, wilujeng enjang dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *