Kurawa Kawirangan Kunci Jawaban Tantri Basa Kelas 5 dan Artinya

Share

Kurawa Kawirangan ada dalam materi Bahasa Jawa kelas 5 SD atau MI lengkap dengan kunci jawaban serta arti dan terjemahnya dalam kisah cerita mengenai bale sigala-gala. Cerita Kurawa dengan Patih Harya Suman (Sengkuni) yang hendak mencelakai Pandawa lima dengan membakar bangunan yang mudah terbakar.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, wilujeng enjang selamat pagi. Utamanya para siswa siswi kelas 5 SD maupun MI. kali ini kami hendak menjawab soal dalam tantri basa serta menerjemahkan atau mengartikan isi cerita kedalam bahasa Indonesia.

Ada lima soal pertanyaan yang kami mencoba membuatnya lengkap dengan kunci jawaban tantri basa halaman 112 dan 113 khusus tema tentang kurawa mencelakakan pandawa di hutan warawata.

Tanpa banyak basa basi berikut informasi tentang soal dan jawaban yang kami maksudkan.

5 soal dan Jawaban dalam Cerita Basa Jawa Kurawa Kawirangan

Sapa wae paraga ing crita Kurawa Kawirangan ing dhuwur? Paraga ing crita Kurawa kawirangan yaiku paman Yama Widura, pandhawa, Kanana, Ibu Kunthi, Harya Sengkuni, Purucana, Hyang Antaboga, lan Kurawa. (artinya siapa saja tokoh dalam cerita Kurawa mendapat malu diatas? Tokoh dalam kisah kurawa mendapatkan malu yaitu paman Yama Widura, Pandhawa, Kanana, Dewi Kunthi, Patih Harya Sengkuni, Purucana, Sang Hyang Anantaboga, dan para Kurawa).

Apa tema crita Kurawa Kawiranganiku? Temane crita yaiku Kurawa kepingin nyingkirake pandhawa selawase kanthi ngobong Bale Sigala-gala. (Apa tema cerita kurawa mendapatkan malu? Temanya cerita yaitu Kurawa hendak menyingkirkan Pandawa selamanya dengan cara membakar balai sigala-gala.

Kepriye wewatakane Duryudana iku? Wewatake Prabu Duryudana yaiku seneng tumindak culika marang pandhawa lan adigang adidung adiguna. Bagaimana wataknya Duryudana itu? Wataknya prabu Anom Kurupati yaitu Duryudana senang bertindak licik kepada Pandhawa dan mengandalkan kekuasaan, kecerdasan dan kekayaan.

Ing endi latar panggonane? Latar panggonane ana ing alas Waranawata. Ada dimanakan latar tempak kejadiannya (bale sigala gala)? Latar tempat kejadiannya ada di hutan Warawata.

Apa amanat sing bisa dijupuk saka crita Kurawa Kawirangan? Amanate yaiku tumindak culika bisa ndandekake wong kang culika mau kawirangan lan urip sengsara ing tembe burine. Apa yang menjadi amanat bisa diambil dari cerita kurawa mendapatkan malu? Amanatnya yaitu tindakan licik bisa menjadikan orang yang melakukan kelicikan tadi mendapatkan malu dan sengsara di belakang harinya.

Cerita Kurawa Kawirangan arti dan Terjemahnya dalam Bahasa Indonesia

Paman Yama Widura was sumelang penggalihe.(Paman Yama Widura waswas hatinya). Mula sawise Ibu Kunthi lan para Pandhawa budhal menyang Waranawata, enggal utusan Kanana abdi kinasihe. (maka setelah Dewi Kunti dan Pandawa berangkat ke hutan Waranata, segera menyuruh Kanana abdi terkasihnya).

Kanana diutus gawe trowongan. (Kanana disuruh membuat terowongan). Trowongan mau kudu bisa dadi dalan, samangsa ana kedadean kang mbebayani tumrap Ibu Kunthi lan para Pandhawa. (Terowongan tadi harus bisa menjadi jalan, pada saat ada kejadian yang membahakan terhadap Dewi Kunti dan Pandawa Lima).

Ing wektu kang wis ditemtokake, nalika rembulan ndadari sumunar padhang, Kurawa lan Patih Sengkuni nindakake culikane. (pada waktu yang sudah ditentukan, pada saat bulan bersinar dengan terang, para Kurawa dan Harya Suman/Sengkuni melakukan kelicikannya).

Purucana diutus ngobong Bale Sigala-gala nalika kabeh padha turu kepati, sauntara Kurawa padha jagani ing sajabane. (Purucana disuruh membakar bale sigala-gala pada saat semua pada tertidur pulas, sementara Kurawa berjaga-jaga di luarnya).

Temenan, sedhela bae Bale Sigala-gala dadi geni mangalat-alat. (Benar terjadi, sebentar saja balai sigala-gala menjadi api yang menyala-nyala).

Bale kang digawe saka damar mau mulad-mulad kobar. (balai yang dibuat dari damar/sesuatu yang mudah terbakar tadi berjilat jilat berkobar).

Hawa panas lan beluk kandel, nangekake para Pandhawa. Bima enggal nggendhong Nakula lan Sadewa. Arjuna golek dalan kanggo uwal saka geni. Puntadewa nggandheng Ibu Kunthi. (Hawa panas dan asap tebal, membangunkan para Pandawa. Werkudara segera menggendong si kembar Nakula dan Sadewa. Arjuna mencari jalan untuk keluar dari api. Yudhistira/Puntadewa menggandeng Ibu Kunti).

Dumadakan ana garangan putih mlebu ing leng kang digawe dening Kanana. Pandhawa lan Ibu Kunthi ngetutake garangan putih mau. (Mendadak ada lingsang berwarna putih masuk pada lobang yang dibuat oleh Kanana. Pandawa dan Ibunya mengikuti lingsang putih tersebut).

Slamet, waras wiris ora nandang apa-apa. Metu saka trowongan wis ana ing sapinggire alas Waranawata. (Selamat sehat sentausa tidak mendapatkan luka apapun. Keluar dari terowongan sudah berada di pinggir hutan Waranawata).

Garangan putih mau ora liya Hyang Antaboga kang nedya mitulungi Dewi Kunthi lan para
Pandhawa. (Lingsang putih tiadi tidak lain tidak bukan adalah Sang Hyang Antaboga yang hendak menolong Dewi Kunti dan para Pandawa).

Sauntara Kurawa ngguyu lakak-lakak. Duryudana, Patih Sengkuni, Dursasana, lan adhi-adhine rumangsa marem atine. Seneng bisa nyingkirake Pandhawa selawase. (Sementara kurawa tertawa terbahak-bahak. Duryudana, Patih Sengkuni, Dursasana, dan adik-adiknya merasa puas hatinya. Senang bisa menyingkirkan pandawa selamanya).

Ora ngerti yen tumindak culikane mau bakal nuwuhake urip sengsara kanggo Kurawa lan Hastinapura. (tidak mengerti apabila tindakan liciknya akan membuahkan hidup sengsara untuk kurawa dan Hastinapura).

Demikianlah jawaban tantri Basa Jawa irah-irahane Kurawa Kawirangan lengkap dengan kunci jawaban beserta arti dan terjemahnya dalam cerita pada buku pelajaran tantri Basa Jawa kelas 5. Terima kasih sudah mampir, dan wassalamu’alaikum,


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.