Tembung Panyandra Lambene Nggula Satemlik Tegese Tuladha Ukara

Share

Tembung Panyandra Lambene Nggula Satemlik Tegese yaiku kaya gula jawa kang wernane abang-abangan, cilik apik endah kanggone wong kang nyawang, artinya dalam Bahasa Indonesia adalah bibirnya bagaikan gula jawa yang berwarna kemerah-merahan, kecil indah dan menyenangkan untuk yang memandangnya.

pontren.com – assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, perangane awak kang cinandra kanthi tembung nyigar jambe lan nggula satemlik yaiku lambe. Bagian tubuh yang mendapatkan kata pujian membelah seperti jambe dan semisal gula jawa merah serta kecil bentuknya yaitu bibir.

Dadine panyandrane perangane awak lambe ana loro yaiku nggula satemlik lan nyigar jambe. Jadi lontaran kata pujian untuk bibir (setidaknya) ada dua yaitu seperti gula jawa, bentuknya kecil dan membelahnya jambe.

Lambene Nggula Satemlik Tegese Tembung Panyandra

Untuk lebih detil mengenai arti dan makna kata memuji bentuk bibir dalam bahasa Jawa, ada baiknya kita mengetahui masing-masing kata (tembung) panyandrane lambe.

Lambene yaiku perangane awak pinggirane cangkem kang ana ndhuwur lan ngisor. Bagian tubuh berupa bagian mulut baik bagian bawah maupun atas.

Nggula asale saka tembung gula oleh ater-ater ng tegese kaya gula, maksude gula jawa utawa abang kang wernane abang-abangen ( 😀 ) berasal dari kata gula, maksudnya gula jawa yang memiliki warna kemerah merahan.

Satemlik tegese sithik banget, artinya sangat sedikit atau hanya kecil.

Jadi apabila kita menerjemahkan maksud dari kata pujian ini dalam bahasa Jawa yaitu bibir kemerah merahan yang kecil bentuknya, indah dan menarik bagi orang yang memandangnya.

Dalam versi pujian ungkapan jawa lain yaitu lambene nyigar jambe.

Tegese nyigar asale saka tembung sigar, oleh ater-ater ny saengga dadi tembung kaya sigaring. Berasal dari kata belah yang mendapat kata imbuhan depan ny sehingga memiliki arti bagaikan membelahnya …..

Jambe tegese yaiku wohing wit pucang sih isih enom, artinya yaitu buahnya pohon pucang yang masih muda.

Jadi dalam versi lainnya lambene nyigar jambe tegese yaiku kaya sigaring wohing wit pucang sih isih enom. Artinya seperti belahan buah jambe (buahnya pinang yang masih muda).

Gawea Ukara Tuladha Contoh Kalimat Panyandra Lambene

Gawea ukara tuladha nganggo tembung lambene nggula satemlik nyigar jambe lan tegese! Buatlah contoh kalimat menggunakan kata panyandra tentang bibir lengkap dengan artinya bahasa Indonesia!

Berikut tuladhane (contone atau contohnya).

Aku duwe kanca jenenge Asti Setyorini duwe lambe nengsemake nek nyawang, lambene nggula satemlik.

Artinya,” saya mempunyai teman bernama Asti Setyorini, memiliki bibir yang menyenangkan melihatnya, bibirnya seperti gula jawa dan kecil imut-imut.

Pancen nyenengake nyawang kenyo sing lambene nyigar jambe tinimbang ndelok wong lambene guwing.

Artinya,” memang menyenangkan melihat wanita yang bibirnya seperti terbelahnya buah jambe daripada melihat orang yang bibirnya sumbing.

Jadi tembung panyandrane lambe yaiku nyigar jambe lan nggula satemlik, kosokwalike yaiku tembung panyendhu lambene guwing tegese atau artinya dalam bahasa indonesia bibirnya sumbing.

Demikianlah informasi kali ini tentang memuji bagian bibir manusia beserta kebalikannya yaitu tembung panyendhu yang mencela aib bentuk bibir. Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.