Asu Rebutan Balung Tegese, kalebu Tembung Jenise

asu rebutan balung tegese
Share

Tegese Tembung Asu Rebutan Balung yaiku rebutan utawa padudon sing ora mumpangati artinya anjing berebut tulang memiliki arti makna berebut atau bertengkar untuk hal yang tidak ada manfaatnya tiada guna. kalebu tembung jenise saloka Basa Jawa.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, kali ini kita akan membahas tentang peribahasa saloka Basa Jawa mengenai simboknya kirik yang berebut tulang belulang.

Yang memiliki makna memperebutkan hal yang sepele atau bahkan sampai pada sesuatu yang tidak ada harganya ataupun manfaatnya.

Jadi dalam bahasa Jawa, gambarane rebutan barang sepele tegese bebasane paribasane yaiku Asu Rebutan Balung.

Asu Rebutan Balung Tegese

Untuk tembung saloka basa Jawa saloka asu arebut balung ini relatif mudah untuk mengartikannya.

Asu tegese yaiku kewan kang nyusoni biasane kanggo njaga omah utawa diajak mbeburu, anjing adalah hewan yang menyusui, biasanya menjadi penjaga rumah atau untuk berburu. Dalam islam najisnya mantab.

Arebut utawa rebutan tegese yaiku lomba, cepet cepetan oleh barang. Artinya rebutan dalam bahasa Indonesia adalah berebut, maknanya yaitu berlomba-lomba (dahulu-mendahului) mengambil sesuatu.

Balung tegese yaiku rangka perangane manungsa utawa kewan, dalam bahasa Indonesianya yaitu rangka atau bagian rangka tubuh manusia atau binatang.

Kenapa bisa istilah ini untuk menggambarkan berkelahi, berantem, bertengkar memperebutkan hal atau barang yang sepele bahkan tidak ada?

Balung atau tulang merupakan bagian yang harganya tidak mahal alias murah, bahkan tidak ada harganya. Berbeda dengan daging sebagai komoditas utama bagian hewan untuk jual beli.

Apabila anda membandingkan harga antara tulang dengan daging tentu akan sangat jauh sekali selisihnya.

Bahkan adakalanya orang akan menolak jika ada yang memberikan tulang biasa kepadanya.

Makanya dalam hal ini tulang menjadikan gambaran sesuatu yang remeh, sepele, tidak berharga.

Tuladha Ukara Tembung unen unen Contone tuladhane ukarane

Gawea contoh kalimat tuladha ukara asu rebutan balung telu wae, utawa wenehana tuladhane ukarane siji wae.

Semisal ada perintah soal untuk membuat contoh kalimat menggunakan unen unen ukara tembung saloka ing dhuwur.

Begini contohnya dalam kalimat.

Agustinus karo Esther padu amarga rebutan sandal pedhot, persis saloka asu rebutan balung.

Contohnya yang kedua yaitu sebagai berikut ini,” Fransiska karo Harun Masiku jotosan amarga rebutan sak suwek godhong garing nang kebon, jan padha karo saloka asu arebut balung.

Untuk contoh yang ketiga silakan anda tambahkan sendiri dengan kalimat sebagaimana dua contohnya yang barusan kami haturkan.

Demikianlah arti asu rebutan balung tegese yaiku rebutan barang kang sepele. Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.