Dicuthat Kaya Cacing Tegese, Contoh Kalimat Tuladha Ukara

dicuthat kaya cacing tegese
Share

Dicuthat Kaya Cacing Tegese yaiku diusir kanthi kasar, ditundung ( dikon lunga) kanthi cara kang banget siya artinya ditendang seperti cacing mempunyai arti diusir dengan kasar, lengkap dengan contoh kalimat dalam bahasa Jawa tuladhane ukarane.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, wilujeng siang para siswa siswi sekolah dan santri pada madrasah baik jenjang SD SMP SMA maupun MI MTs dan juga Madrasah Aliyah.

Selamat menikmati makan, semoga selalu dalam keadaan sehat wal afiat dan mendapatkan kekuatan serta ketabahan dalam belajar dan meraih cita dan cinta.

Kali ini kita akan membahas ukara unen unen tembung sing ukarane yaiku dicuthat kaya cacing, kalebu jenise paribasan tembung entar.

Apa paribasan utawa bebasane diusir kanthi kasar, ditundung ( dikon lunga) kanthi cara kang banget siya? Jawabane utawa wangsulane yaiku dicuthat kaya cacing.

Bagaimana bisa seperti itu?

Untuk menjelaskannya mari kita mengetahui arti kata atau tembung yang ada didalamnya.

Tegese Dicuthat Kaya Cacing artinya

Dicuthat tegese yaiku dicuthik banjur dibuwang, dikipatake artinya yaitu di singkirkan dengan alat berupa tongkat kecil kemudian dibuang, dikibaskan. Mempunyai arti lain yaitu dithundhung yang artinya adalah diusir.

Kaya tegese yaiku irib-irib, memper, artinya semisal, sebagaimana, seperti.

Cacing yaiku araning kewan tanpa bêbalungan wujude gilig dawa sarta lêmês; artinya adalah sebutan untuk hewan tanpa tulang, bentuknya kecil panjang serta lemas.

Jadi jika kita menerjemahkan atau mengartikan dengan bahasa apa adanya atau basa lugu maksude paribasan iki yaiku dicuthik banjur dibuwang, dikipatake memper kewan kang tanpa bebalungan dawa serta lemes, tegese yaiku ditundhung lunga kanthi siya siya.

Arti terjemahnya dalam bahasa Indonesia adalah disingkirkan dengan alat seperti tongkat kecil sebagaimana hewan yang tanpa tulang, bentuknya kecil panjang dan lemah.

Maknane yaiku nundhung lunga kanthi kasar lan siya siya, artinya adalah mengusir pergi dengan cara yang kasar dan menghinakan.

Tuladha ukara

Amarga pimpinane emban chindhe emban siladan, balane diangkat dadi pejabat, sing ora bala dicuthat kaya cacing sing ora ana regane, artinya dalam bahasa Indonesia yaitu karena Pimpinannya berlaku tidak adil, kroninya diangkat menjadi pejabat, yang tidak menjadi kroninya disingkirkan dengan kasar dan menghinakan.

Tuladha ukara contoh kalimat lain misalnya,” amarga jujur ora gelem nakal ananging dudu kaluwarga lan balane pimpinan sing adigang adigung adiguna, Saryanti dicuthat kaya cacing. Artinya karena jujur dan tidak mau curang namun bukan keluarga dan kroni pipinan yang mengandalkan kekuatan, kepangkatan serta kepintaran, Saryanti disingkirkan dengan kasar sebagaimana cacing.

Demikianlah informasi tentang paribasan atau bebasan bahasa Jawa mengenai cara menyingkirkan seseorang dengan kasar dan menghinakan. Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.