Tembung Basa Jawa kaperang dadi telu Wujud lan tuladha

Tembung Basa Jawa kaperang dadi telu Wujud lan tuladha

Miturut wujude tembung kaperang dadi 3. coba sebutna apa wae? Menurut wujudnya, kata dibagi menjadi tiga. Sebutkan apa saja?

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, selamat sore para siswa siswi murid kelas 4 SD maupun MI di sekolah seluruh indonesia.

Kali ini kita akan membahas tentang kata dalam Bahasa Jawa beserta terjemahnya yanga da dalam pembelajaran bagi murid kelas empat.

Langsung saja ini dia penjelasan singkatnya.

Tembung yaiku rerangkene swara kang metu saka tutuk kang ana tegese lan dingerteni surasane. Kata yaitu rangkaian suara yang keluar dari mulut yang ada arti dan bisa dimengerti maknanya.

Apa kang diarani tembung? Saben rerangken swara kang metu saka tutuk tur ngemu teges. Apa yang disebut dengan tembung? Setiap rangkaian suara yang keluar dari mulut dan mengandung arti.

Tembung ing basa Jawa bisa dibedakake utawa kaperang dadi 3 (telu) yaiku;

  1. Tembung wod
  2. Tembung lingga
  3. Tembung Andhahan

Kata dalam bahasa jawa dibedakan atau dibagi menjadi tiga yaitu wod, lingga dan andhahan

kang diarani tembung wod lingga andhahan lan tuladha contoh tembung

Apa kang diarani tembung wod? Tembung wod yaiku tembung sakecap utawa sawanda (suku kata) sing wis duwe teges utawa surasa.

Apa yang disebut tembung wod? Tembung wod adalah kata seucap atau satu suku kata yang sudah memiliki arti atau makna.

Contoh tuladha tembung wod yaiku contone : byak, tir, ring, cis, rong, bleng, cet, pil, bom, lan liyaliyane.

Contoh tembung wod yaitu byak, tir, byur dan lain sebagainya.

Apa kang diarani tembung lingga? Tembung lingga (kata dasar) yaiku tembung kang isih wutuh kang durung oleh tambahan (imbuhan) apa-apa.

Apa yang disebut tembung lingga? Tembung lingga (artinya kata dasar) yaitu kata yang masih utuh yang belum mendapatkan imbuhan apapun.

Ana uga kang ngarani tembung lingga iku tembung sing isih wungkul, isih wantah, utawa isih asli, jalaran tembung iku durung kawuwuhan apa-apa utawa durung oleh ater-ater, seselan, apa dene panambang.

Ada juga yang menyebut tembung lingga itu kata yang masih apa adanya, masih asli, sebagaimana apa adanya, karena kata itu belum mendapatkan apapun atau belum mendapat imbuhan awalan, sisipan, maupun akhiran

Contoh tuladha tembung lingga yaiku tangi, angkut, gelis, bali, katon, tuku, lan liya-liyane.

Contoh tembung lingga yaitu tangi (bangun) angkut (bawa) gelis (cepat) bali (kembali) tuku (beli) dan lain lain.

Apa kang diarani tembung andhahan? Tembung andhahan yaiku tembung sing wis owah saka asale, amarga wis oleh ater-ater, seselan utawa panambang.

Tuladha tembung andhahan yaiku nangekne, ngangkut, kegelisen, balekna, ngatonake, tinuku, lan liya-liyane.

Apa yang disebut dengan tembung andhahan? Tembung andhahan adalah kata yang sudah berubah dari asalnya karena sudah mendapatkan awalan, sisipan ataupun akhiran.

Contoh tembung andhahan yaitu nangkene (disini) ngangkut (membawa) kegelisen (kecepetan) balekna (kembalikan) ngatonake (memperlihatkan) tunuku (terbeli) dan lain sebagainya.

Demikianlah pangertene tembung basa jawa kang wujude kaperang dadi telu yaiku; tembung wod, tembung lingga, lan tembung andhahan tuladhane tembunge lan artine dalam Bahasa Indonesia.

Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Postingan baru : Kami usahakan Jadwal hari Senin dan Jumat akan ada tambahan postingan artikel baru. Terima kasih sudah menyimak. saran dan kritik serta sumbangan artikel kami tunggu. contact info : cspontren@yahoo.com twitter : PontrenDotCom FB : Gadung Giri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*