Aji Godhong Garing Tegese lan Ukara Tuladha Conto Basa Jawa

Share

Aji Godhong Garing Tegese Basa Jawa artinya bahasa Jawa, penjelasan mengenai perumpamaan atau sanepan perumpamaan, termasuk paribasan dalam bahasa Jowo. Kalebu utawa termasuk purwakanthi guru swara, mergane nduweni swara kang padha a i u e o hurup vokal (aji & garing).

pontren.com – tegese yaiku ora aji banget, babar blas ora ono ajine, ora ono regane tidak ada harganya sama sekali, tidak ada nilainya karena saking remehnya.

Penjelasannya adalah sebagai berikut, aji mempunyai terjemah harga atau harganya atau berharganya, godhong artinya adalah daun, garing memiliki arti kering.

Dengan begitu, rangkaian ukara tembung paribasan Aji godhong garing tegese ora reregan blas, ora ono regane. Istilahnya seharga dengan daun yang kering saja, maksudnya sama sekali tidak memiliki nilai harga.

Tuladha Aji Godhong Garing Ukara Ukarane lan Tegese Beserta artinya

gawea tuladha ukara aji godhong garing

Gawea ukara nganggo paribasan koyo judule nang nduwur iku! Buatlah kalimat menggunakan peribahasa “lebih berharga dedaunan yang kering”!

Tuladha ukarane misale yaiku, pengkhianat bangsa iku wis ora ono regane, kaya aji godhong garing. Artinya penghiatan bangsa itu sudah tidak ada harganya, seperti harga daun kering.

Conto tuladha ukara liyane misale kaca pengilon kang wis pecah iku kaya aji godong garing. Cermin kaca yang sudah pecah itu harganya seperti daun yang kering.

Kesimpulan

Maksud paribasan aji godong garing tegese yaiku ora ono regane, murah banget, termasuk paribasan Basa jawa yang artinya tidak memiliki harga sama sekali karena begitu remehnya.

Perumpamaan atau paribasan kalimat ini termasuk dalam purwakanthi. Yaitu purwakanthi guru swara.

Karena adanya persamaan pada huruf vokalnya (a i u e o) yaitu dalam tembung utawa kata aji dan garing.

Tembung kang angel artine perkata paribasan tadi yaitu;

Aji = harga, rega
Godhong = daun
Garing = kering,

Maknanya seharga dengan daun daun yang kering artinya tidak ada harganya sama sekali, tak berharga.

Demikian informasi pada siang kali ini mengenai pelajaran bahasa jawa. Berkenaan dengan paribasan atau perumpamaan. Mengenai sesuatu yang tidak ada harganya. Semoga menambah kemudahan dalam mengerjakan soal. Juga dan menjawab pitakon dalam tantri Basa Jawa, wilujeng siyang, wassalaamu’alaikum.


Share

Mumtaz Hanif

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *