Carane Niteni Titikane Unsur Basa ing Crita Wayang, Kalebu Teks

Carane niteni titikane unsur basa ing crita wayang

Carane niteni titikane unsur basa ing crita wayang kanthi Jingglengi tembung sing paling akeh, menjila, seje sing digunakake ing wacan.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, cara untuk mengamati atau mencari ciri dalam unsur kebahasaan dalam cerita wayang yaitu dengan memperhatikan secara seksama kata yang paling banyak, agak aneh atau berbeda sendiri, berbeda yang dipergunakan dalam bacaan.

Waduh ada beberapa kata yang perlu penjelasan artinya untuk memudahkan memahami maksudnya.

Tegese tembung jingglengi yaiku ngamati kanthi tenanan, menthelengi, artinya adalah mencermati dengan sangat seksama, memelototi, memperhatikan dengan hati hati.

Menjila tegese yaiku mêncil dhewe, rada anèh, ngijen, artinya adalah jauh berada disana sendirian, agak aneh, menyendiri. Maksudnya dalam hal ini adalah kata yang jarang penggunaannya.

Kesimpulan Carane niteni titikane unsur basa ing crita wayang

Setelah mengetahui beberapa kata yang jarang kita mendengarkan, maka cara mencari ciri-ciri atau memberi tanda, mengamati secara seksama cirinya unsur kebahasaan wayang dalam bahasa Jawa adalah;

Memperhatikan kata yang paling banyak, kemudian mengamati secara seksama kata-kata yang aneh, jarang kita mendengarnya, mempunyai perbedaan dipergunakan dalam bacaan.

Tambahan Informasi mengenai jenis teks wayang masuk dalam kategori jenis bacaan apa.

Teks crita wayang kalebu teks narasi, ciri-cirine

Mangertia, Teks crita wayang kalebu teks narasi, Titikane teks narasi, kaya ing ngisor iki:

Wujude wacan narasi bisa dideleng saka perangan wewangunan utawa struktur sing bisa mangun wacan lan perangan basa kang dumadi saka panganggone tembung, lan ukara.

Struktur wacan narasi dumadi saka orientasi, komplikasi, klimak, resolusi, reorientasi, lan koda/amanat.

Unsur basa, utawa wujud basane wacan narasi arupa tembunge, ukarane, lan wangune paragraf. Ing kalodhangan iki mligi ngenani tembung lan ukara sing dadi cirine wacan narasi, yaiku arupa tembung, ukara paesan utawa basa rinengga, lan unggah-ungguh basa.

Tujuan panulisan lan pamacane wacan narasi kuwi kanggo panglipur sing bisa dijupuk pesan moral/nilai budi pekerti, lan hikmahe.

Fungsi wacan narasi saliyane wujud medhar gagasan lan ide, uga kanggo marisake nilai budi pekerti luhur.

Arti terjemahan

Arti dari tulisan ini adalah sebagai berikut;

Ketahuilah bahwasanya teks wayang masuk dalam kategori teks narasi. Ciri-ciri teks narasi dalam Basa Jawa adalah sebagai berikut;

Bentuknya bacaan narasi bisa dilihat dari bagian bangunan atau struktur yang bisa membentuk bacaan dan bagian bahasa yang terjadi dari tempat kata dan kalimat.

Truktur bacaan narasi terbentuk dari orientasi, komplikasi, klimak, resolisi, reorientasi dan kode/amanat.

Unsur basa, utawa wujud basane wacan narasi arupa tembunge, ukarane, lan wangune paragraf. Ing kalodhangan iki mligi ngenani tembung lan ukara sing dadi cirine wacan narasi, yaiku arupa tembung, ukara paesan utawa basa rinengga, lan unggah-ungguh basa.

Unsur Bahasa, atau bentuk bahasanya bacaan narasi berupa ungkapannya, kalimatnya dan struktur paragraf. Dalam kelonggaran ini penting berkenaan ungkapan dan kalimat yang menjadi ciri bacaan narasi. Yaitu berupa kata, kalimat bahasa Indah dan aturan bahasa.

Tujuan penulisan dan membaca bacaan narasi itu untuk hiburan yang bisa diambil pesan moral luhur dan hikmahnya.

Guna bacaan narasi selain berupa mengurai gagasan serta ide, juga untuk mewariskan nilai budi pekerti yang agung.

Demikian yang bisa kami sampaikan dalam materi pembelajaran Kirtya basa Jawa kelas VII kelas 7 alias kelas 1 SMP MTs bab Modhel Teks Crita Wayang.
Maturnuwun sudah mampir, wilujeng siang, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *