Sate Mbah Giman Tasikmadu Prapatan Kongan, Parkir Gratis Bro

sate kambing mbah giman tasikmadu
Share

Sate Mbah Giman tasikmadu Karanganyar sebelah Barat perempatan lampu bangjo Kongan Ngijo, pengalaman makan siang tongseng sate traktiran pak Nur Salim yang mampir dan ngajak untuk nemenin nyate.

pontren.com – assalaamu’alaikum, siang habis salat jum’at perut rasane kok ngintir-intir ngajak untuk madhang. Dasarnya juga wis awan dan pagi tadi belum sarapan. Lengkap sudah syarat untuk segera maksi.

Mas Eko, teman kerja nanya,” Wis Mangan rung? Sudah makan atau belum?

Saya jawab,” durung mangan, penake golek ngendi? Belum makan, enaknya nyari maem dimana nih?

Mas eko juga tidak ada ide untuk tempat mengisi perut saat siang hari ini.

Ada satu teman kerja yang perempuan menuturkan,” mou pak nur mampir, saiki lagi nyate, kon nyusul nang sate kulon prapatan kongan. Tadi pak Nur mampir, sekarang sedang makan sate, disuruh menyusul di warung sate sebelah barat perempatan lampu lalu lintas kongan.

Tanpa basa basi akhirnya cus ke lokasi.

Sate Mbah Giman tasikmadu, ada tulisan juga Sate Mas Ilham, Daftar menu dan harga.

Sampai lokasi, ternyata hanya ke barat beberapa puluh meter saja setelah perempatan lampu bangjo, sebelum pom bensin, deketnya soto sewu. Yang kondang karena pemberitaan koran lokal maupun regional. Tulisannya di daerah namanya Maduasri.

tongseng sate masak mbah giman Maduasri Tasikmadu
tongseng sate masak mbah giman Maduasri Tasikmadu

Akhirnya saya pesan tongseng alias masak, sedangkan mas eko pesen sate bakar. Pak nur sudah menikmati pesanannya. Sebagai rekan minum saya memilih es teh.

Oh iya, jika anda melihat papan nama, ada tulisan mbah giman dan mas Ilham.

Ternyata secara teknis yang benar ya yang mbah giman, sedangkan mas Ilham untuk keperluan administrasi apa gitu kata yang punya warung ini.

Lokasi rumah atau warung makan sate ini letaknya persis di pinggir jalan. Mudah saja sampean mengaksesnya.

Untuk parkir kendaraan bermotor tidak sulit, kalau mobil kendaraan roda empat juga bisa, tetapi khusus mobil akan ribet jika ada beberapa mobil yang parkir disitu.

Tempat duduknya semua memakai meja kursi. Tidak ada tikar lesehan untuk selonjoran.

Ada beberapa meja kursi, kira kira estimasi saya warung ini bisa menampung sekitar 25 lebih orang pelanggan sekaligus.

seporsi sate bakar Mbah Giman tasikmadu
seporsi sati Bakar lengkap dengan nasi di Warung Sate mBah Giman Tasikmadu

Rampung makan menikmati menu hidangan, pak nur mbayari makanan santap siang kali ini. Kayaknya dalam rangka ultah beliau. Wilujeng ambal warsa pak nur, mugi tansah sehat lan barakah, maturnuwun traktirannya.

Total 90 ribu rupiah untuk makan kami bertiga dengan rincian 2 piring sate, 1 tongseng, 3 gelas minuman teh, serta beberapa kerupuk. Semua menu memakai nasi.

Ya anggap saja harga sate atau menu lainnya adalah 25 ribu rupiah.

Warung ini dalam banner MMT menyediakan menu;

  • Sate kambing;
  • Tongseng;
  • Gulai; dan
  • Nasi goreng kambing

Anda tinggal pilih saja mana yang sampean suka

Parkir gratis

Saya baru menyadari kalau tidak ada pungutan biaya parkir saat makan siang di warung sate mbah giman Tasikmadu.

Saya tahunya setelah membaca ulasan seorang pemakai google maps local guide yang memberikan ulasan bahwa parkiran gratis pada tempat makan ini.

Lumayanlah bisa menikmati parkir gratis. Sesuatu yang jarang terjadi pada rumah makan atau warung pada sepanjang jalan lawu di Karanganyar.

Bagaimana rasanya warung sate mbah Giman?

menikmati sate nyate di Tasikmadu
menikmati sate Kambing di RM Mbah Giman Tasikmadu

Kalau di tanya seperti itu saya agak bingung juga sih. Alasannya saya bukan ahli menilai kesedapan suatu makanan. Yang jelas bagi saya yang namanya sate adalah makanan paling enak versi saya.

Kalau versi anda beda ya monggo saja. namanya juga lidah, demokrasi sangat dijunjung tinggi dalam memberikan penilaian.

Demikian pengalaman nyate di sebelah barat prapatan bangjo kongan dalam rangka ngancani pak Nursalim yang ultah.

Sampean punya pengalaman nyate juga kah? Monggo corat coret pada kolom komentar. Wassalaamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *