Ireng Kumpul Padha Ireng Kaya Gagak Reraton

Ireng Kumpul Padha Ireng Kaya Gagak Reraton tegese yaiku banget irenge kadya manuk gagak kang kumpul kagolong utawa kalebu jenise tembung pepindhan Basa Jawa.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, dalam bahasa Jawa untuk memisalkan (mindhakake) werna kang banget irenga nganggo tembung ireng kumpul padha ireng lir kadya gagak reraton.

Yang artinya adalah hitam berkumpul dengan (warna) hitam bagaikan burung gagak yang bernegara (berkumpul menjadi satu).

Sebagaimana kita ketahui bahwasanya warna dasar dari bulu (bahasa Jawanya elar utawa wulu)burung gagak adalah hitam pekat.

Apabila jumlahnya sangat banyak dan berkumpul maka akan memunculkan warna hitam pekat.

Dalam kongkrit bahasa Jawa berupa gagak reraton. Reraton asale saka tembung ratu, tegese yaiku raja kang dadi panguwasa. Reraton tegese yaiku kaya kerajaane.

Maksudnya adalah seperti kerajaan burung gagak (menurut saya heheheee).

Dalam ungkapan ini masuk dalam kategori atau bahasa Jawanya yaitu kalebu utawa kagolong jinise tembung pepindhan.

Apa kuwi tegese tembung pepindhan? Apa pangertene?

Asale saka tembung lingga pindha, entuk panambang an kang nduweni teges irib-iriban (mirip), pepadhan (padha) yang artinya menyerupai.

Jadi pepindhan merupakan kata untuk memiripkan atau menyerupakan sesuatu.

Dalam hal ini adalah warna hitam pekat yang sangat banyak (werno ireng banget kang akeh).

Tegese Ireng Kumpul Padha Ireng Kaya Gagak Reraton, tuladha ukara, Kalebu Basa Rinengga Tembung Pepindhan

Kalau artinya dalam ungkapan ini sudah jelas ya, tegese yaiku ireng banget, sangat hitam pekat. Penggambaran dari kerajaan burung gagak yang warna bulu, kaki, maupun bagian tubuhnya berselubung dengan warna hitam.

Wenehana utawa gawea ukara nganggo tembung pepindhan kang ana ing ndhuwur! Buatlah contoh memakai kata atau tembung pepindhan sebagaimana judul dalam artikel ini.

Berikut contohnya.

Pendekar sing latihan nganggo klambi seragam werna ireng ana lapangan akeh banget, padha karo ireng kumpul padha ireng kaya gagak reraton.

Artinya pendekar (pencaksilat) yang berlatih di lapangan memakai baju seragam warna hitamdi lapangan sangat banyak, seperti hitam kumpul dengan hitam bagaikan gagak yang berkerajaan.

Demikian tambahan informasi tentang tembung pepindhan mengenai werna ireng sebagai pemisalan hitam pekat dalam Bahasa Jawa. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan komentar