Tembung Kerata Basa Yaiku Tuladha Contoh Bahasa Jawa

Tembung Kerata Basa Yaiku Tuladha Contoh Bahasa Jawa

Tembung Kerata Basa yaiku yaiku tetembungan sing diudhari utawa dipirit, nanging dadi mathuk karo kekarepane. Kerata basa uga diarani asal usul tegesing tembung.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, yang dimaksud dengan tembung kerata basa adalah ungkapan yang dibedah, diambil isinya, namun menjadi sesuai dengan maksudnya. Kerata basa juga bisa disebut asal usul maksudnya ungkapan.

Karata basa kanggo negesi surasaning tembung wewaton asal utawa mulabukane, lumrahe kapirid saka wewancahan wandane, diothak athik murih mathuke.

Karata basa untuk memberikan arti rasa suatu ungkapan yang nampak asal mula atau yang tidak seperti dimaksudkan (mulabukane), lazimnya dipetik dari singkatan penggalan kata, diotak atik agar menjadi cocok.

Ana ing Basa Jawa Kerata tegese udhar utawa ngudhari.

Kerata basa uga diarani jarwa dhosok.

Apaan sih arti tembung dalam Bahasa Jawa?

Tegese tembung yaiku rerangkening swara kang kawedhar saka jroning tutuk kang ngemu teges lan dingerteni surasane.

Artinya tembung adalah rangkaian suara yang dijabarkan dari mulut yang mengandung arti dan dapat dipahami maksudnya.

Jadi dalam bahasa Jawa, kerata basa merupakan suatu kata yang dijabarkan atau diambil isi dari kata ini sehingga memiliki makna atau arti yang sesuai, misalnya garwa menjadi sigaring nyawa, asale saka wancahan gar = sigaring dan wa = nyawa yang artinya adalah belahan jiwa (suami atau istri merupakan belahan jiwa.

Dadi kesimpulane Negesi tembung kapirit saka wancahan wandane utawa nguthak athik tembung supaya mathuk diarani Kerata basa

Jadi kesimpulannya memberi arti kata yang diperas atau diambil dari singkatan penggalan kata atau mengotak atik ungkapan agar sesuai sebutannya adalah kerata Basa.

Tuladha Contoh Tembung Kerata Basa

Berikut ini adalah contoh kerata basa atau jarwa dhosok dalam bahasa jawa yang lazimnya anda sudah banyak mengetahuinya.

  • Anak = Arep apa-apa kudu ono lan enak
  • Bapak = Bap apa-apa pepak
  • Batur = Embat-embate tutur
  • Bocah = Mangan koyo kebo, gaweane ora ke cacah
  • Desember = Gedhe-gedhene sumber
  • Garwa = Sigaraning nyawa
  • Januari = Hujan saben hari
  • Kuping = Kaku njepiping
  • Saru = Kasar lan keliru
  • Sirah = Isine rah
  • Tandur = Noto karo mundur
  • Tayup = Ditata supaya guyup
  • Tebu = Antheping kalbu sepuh = Sapdane ampuh
  • Tumpeng = Tumindak sing lempeng
  • Wedhus = Wedi adhus atau suwe ra tau adhus

Demikianlah informasi tentang Tembung Kerata Basa Yaiku Tuladha Contoh Bahasa Jawa kali ini, semoga memudahkan dalam pembelajaran dan menambah khazanah keilmuan sastra Jawa.

Wilujeng enjang, selamat pagi salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top