Gawea Ukara Nganggo Tembung Wayang kulit Dhalang Niyaga Sinden

gawea ukara nganggo tembung wayang kulit dhalang niyaga sinden
gawea ukara nganggo tembung wayang kulit dhalang niyaga sinden
Share

Tuladha Ukara nganggo tembung Wayang kulit Dhalang Niyaga Sinden, gawea tuladhane ukarane ana ing ngisor iki. Buatlah contoh kalimat menggunakan kata dalam Bahasa Jawa berupa wayang kulit, dalang, pemain musik gamelan, dan penyanyi tradisional Jawa.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang, selamat pagi. Kali ini kita akan membahas mengenai contoh kalimat dalam bahasa Jawa. Misalnya ada soal yang berbunyi,” Gawea ukara nganggo tembung ana ing ngisor iki! Niyaga, Dalang, Sinden, Wayang kulit.

Tanpa basa basi, berikut adalah contoh kalimat lengkap dengan arti dan terjemahnya kedalam Bahasa Indonesia untuk memudahkan memahami maksud dari untaian kata berbahasa Jawa ini.

Tuladha Ukara nganggo tembung wayang kulit

Jlentrehna pangertene wayang kulit; Wayang kulit yaiku salah sawijining seni ingkang arupa drama asli Indonesia. Seni pertunjukkan menika kados seni suara, seni musik, seni sastra, seni rupa, seni tutur lan sanes-sanesipun.

Wayang menika dipundhamel sangking kulite kewan, ingkang sampun populer ing wilayah Tanah Jawi (Tengah, Wetan), daerah penyebrangan uga amba lan gedhe sangking Surakarta Yogyakarta ing sisih tengah ngantos wilayah Surabaya ing sisih Etan.

Wonten pinten-pinten pendapak ingkang ngungkapaken menawi pertunjukan wayang menika mboten namung kesenian amargi gadhahi lambang-lambang keramat..

Tuladha Ukara nganggo tembung wayang kulit tuladhane ukarane yaiku kaya ngisor iki;

Mbah kakung midhangetaken siyaran wayang kulit artinya kakek menyimak siaran pertunjukan wayang (kulit).

Aku karo adhiku ndelok wayang kulit ana ing pendapa bale desa artinya saya dengan adikku melihat pertunjukan wayang kulit di pendopo balai desa.

Nah itu dua contohnya, silakan anda membuat dalam versi yang lainnya.

Tegese Dhalang, Tuladha Ukara Contoh Kalimat dalam Bahasa Jawa

Dalang tegese yaiku tukang nglakokne wayang, artinya adalah orang yang menjalankan, memainkan wayang (kulit ataupun golek).

Gawea tuladha ukara nganggo tembung dhalang/dalang! Buatlah contoh kalimat menggunakan kata Dalang dalam bahasa Jawa!

Berikut adalah contohnya;

Manteb Sudharsono iku salah sawijining dhalang kondhang sing asale saka Karanganyar, artinya yaitu Ki Manteb Sudharsono itu adalah salah satu dalang terkenal yang berasal dari Kabupaten Karanganyar.

Contoh lainnya misalnya yaitu;

Ki Anom Suroto dadi dhalang ana alun-alun Ngayogyakarta kanthi lakon Bima Kacep. Artinya adalah ki Anom Suroto menjadi dalang di alun-alun Yogyakarta dengan cerita wayang berjudul Bima Kacep.

Silakan anda mencoba membuat kalimatnya sendiri sesuai dengan arahan guru atau orang tua anda, kedua contoh bisa menjadi inspirasi untuk mengerjakan soal ujian ataupun ulangan mapel bahasa Jawa.

Gawea Ukara nganggo tembung Niyaga

ukara tembung niyaga sinden

Tegese Niyaga yaiku tukang nabuh gamelan. Artinya niyogo yaitu orang yang menabuh gamelan (alat musik jawa).

Contoh kalimat niyaga dalam Bahasa Jawa misalnya adalah sebagaimana berikut ini.

Para niyaga ora turu sewengi muput amarga nabuh gamelan ana ing Taman Mini Indonesia Indah ngiringi pagelaran wayang ki Narto Sabdo. Artinya adalah para penabuh alat musik tidak tidur semalaman karena bermain musik di TMII mengirimi pagelaran wayang oleh ki Narto Sabdo.

Para niyaga nganggo klambi beskap rikala nabuh gamelan ana ing pagelaran wayang kulit sewengi muput. Artinya para niyaga memakai baju beskap pada saat memainkan music gamelan di acara pagelaran wayang kulit semalam suntuk.

Tuladha Ukara nganggo tembung sinden

Tegese sinden yaiku Pawongan kang nembagake Lelagon (biasane wayang), artinya sinden adalah orang (wanita) yang menyanyikan lagu (biasanya dalam pertunjukan wayang).

Buatlah contoh kalimat Bahasa Jawa menggunakan kata sinden, beserta arti dan terjemahnya kedalam Bahasa Indonesia, tuladhane ukarane kaya ing ngisor iki!

Dadi sinden uga kudu dhuweni fisik kang sae, amarga cara lungguhe beda karo Wiraga utawa Dalang. Artinya, menjadi sinden juga harus memiliki kekuatan fisik yang bagus, karena cara duduknya berbeda dengan pemain gamelan ataupun dalang.

Kayadene gamelan, swara kang ditembangake dening Sinden kudu bisa madakake karo kahanan crita wayang. Artinya, sebagaimana gamelan, suara yang dilagukan oleh sinden harus bisa menyamakan dengan situasi cerita pewayangan.

Demikianlah contoh kalimat bahasa Jawa jika ada soal yang berbunyi Gawea Ukara Nganggo Tembung Wayang kulit Dhalang Niyaga Sinden.

Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan akhirnya wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu.


Share

Oleh Mumtaz Hanif

salam blogger

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.