Gawea Ukara Nganggo Tembung Gedhe Endhase Cilik Atine

Share

Tuladha ukara nganggo tembung gedhe endhase lan cilik atine tegese artinya Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia beserta contoh kalimat untuk menjawab soal ujian yang berbunyi”Gawea ukara nganggo tembung ana ing dhuwur utawa ngisor iki!

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng sonten selamat sore para pembaca internet khususnya pelajar yang sedang mengerjakan tugas baik sekolah SD SMP SMA maupun santri Madrasah MI MTs MA Negeri dan Swasta.

Kali ini kita akan membahas tentang contoh kalimat besar kepala dalam bahasa Jawa dan juga kecil hatinya.

Dalam bahasa Jawa, tegese gedhe endhase ateges gumedhe, sombong, kemaki, rumangsa linuwih tinimbang liyane. Artinya gede ndase yaitu sombong, congkak, merasa lebih baik daripada yang lainnya, meremehkan orang lain.

Adapun tegese cilik atine ateges Gampang KUWATIR marang wong liya (KHAWATIR). Yaiku Wedhinan artinya yaitu orang yang mudah khawatir, penakut, lawan kata dari pemberani.

Sekarang kita memasuki contoh kalimat dalam Bahasa Jawa.

Gawea ukara nganggo tembung cilik atine lan gedhe endhase!

gawea ukara nganggo tembung Gawea ukara nganggo tembung gedhe endhase cilik atine

Kita mulai dari contoh yang pertama.

Tuladha ukarane yaiku; Amarga rumangsa pinter,sudiro banjur gedhe endhase, artinya karena merasa cerdas, Sudiro selanjutnya menjadi sombong atau congkak.

Contoh lainnya yaitu; Rumangsa dadi Kepala, Bu Wiharsi mindah anak buahe sak kepenake dewe tanpa mikir adoh cedak jarak omahe sing dipindah.

Artinya yaitu karena merasa menjadi kepala, Bu Wiharsi memindahkan anak buahnya seenaknya saja tanpa berpikir jarak dekat dan jauh rumah orang yang dipindahkannya.

Aja gedhe endhase amarga entuk lungguh sing empuk lan nduweni kaya sing akeh amarga kuwi ora sak lawase. Artinya janganlah sombong karena mendapat kedudukan yang bagus, dan memiliki harta kekayaan yang banyak, karena semuanya itu tidaklah abadi.

Sekarang contoh kalimat menggunakan kata cilik ati dalam Bahasa Jawa.

Amarga wong tuwane kalebu wong kang ora duwe, Haris dadi cilik atine nek sekolah nang sekolahan favorit sik isine anake wong sugih-sugih.

Artinya karena orang tuanya termasuk orang yang tidak punya, haris menjadi minder/takut apabila sekolah ke sekolahan favorit yang berisi anak-anak orang kaya.

Ngerti musuhe gedhe duwur, Agustinus dadi cilik atine, ilang rasa gedhe endhase, lali ndek mau sumbare kaya mutung wesi gligen. Karena mengetahui musuhnya tinggi besar, Agustinus menjadi takut, hilang congkaknya, lupa sesumbarnya yang bagaikan bisa mematahkan besi.

Demikianlah tuladha ukara nganggo tembung cilik atine lan gedhe endhase lengkap dengan arti dan terjemahnya kedalam Bahasa Indonesia. Terima kasih sudah mampir, wassalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuhu.


Share

Oleh Mumtaz Hanif

salam blogger

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.