Kini Ijazah Pesantren diakui oleh pemerintah

penerbitan ijazah muadalah

Informasi tentang ijazah pondok pesantren diakui keabsahannya secara legal formal atau hukum dalam kedudukan sebagai surat tanda kelulusan santri pondok pesantren yang dipergunakan untuk melanjutkan atau mendaftarkan diri bekerja di Instansi pemerintah maupun institusi di Indonesia.

pontren.com – assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, selamat malam para kiai masyayikh maupun ustadz ustadzah pemilik dan pengelola pondok pesantren dimanapun berada, semoga kesehatan keberkahan dan kesejahteraan meliputi kehidupan panjenengan sekalian.

Juga bagi simpatisan wali murid putra putrinya yang saat ini menimba ilmu dan pengalaman spiritual di pesantren atau calon wali santri yang hendak menyekolahkan anak di pesantren, doa yang sama juga terucap kagem panjenengan sedoyo.

Ijazah Pesantren dengan Ijazah SD SMP SMU maupun MI MTs MA

Saat ini kebanyakan ijazah santri pondok pesantren yang diakui karena lembaga pondok pesantren menyelenggarakan satuan pendidikan lain pada ponpes. Satuan pendidikan lain ini bisa berbentuk SD SMP SMA yang berada dibawah naungan kemendiknas maupun satuan pendidikan Madrasah baik MI MTs maupun Madrasah Aliyah.

alumni pesantren menjadi guru
alumni pesantren menjadi guru PNS

Sehingga pengakuan pemerintah atas ijazahnya adalah ijazah hasil sekolah pada satuan pendidikan yang dikelola oleh pondok pesantren. Bukan ijazah pesantren yang dikeluarkan lembaga.

Ijazah Formal Pondok Pesantren

Perkembangan menggembirakan terjadi dimulai dengan keberadaan aturan tentang satuan pendidikan Muadalah yang biasa disingkat dengan SPM dimana ijazah yang dikeluarkan bukan sekolah umum SD SMP SMA atau madrasah dibawah Kemenag semisal MI MTs maupun MA.

Baca ; Ijazah pendidikan formal pada pondok pesantren

Ijazah Satuan Pendidikan Muadalah atau singkatnya kita sebut dengan Pesantren muadalah dicetak, ditulis dan ditanda tangani oleh pesantren (dalam hal ini pengasuh dan atau direktur SPM).

Meskipun secara pengadaan blangko, penulisan serta penandatanganan keseluruhannya berada di tangan pesantren, ijazah ini diakui oleh pemerintah sebagai ijazah formal dengan tata cara dan petunjuk tenknik yang sudah digariskan.

Ada satu lagi ijazah yang diakui sebagai ijazah formal pada pondok pesantren yaitu Pendidikan Diniyah Formal, suatu lembaga pada pondok pesantren yang dengan petunjuk teknis dari Peraturan Menteri Agama nomor 18 tahun 2014 memiliki posisi sebagai lembaga pendidikan pondok pesantren formal dan dikuatkan keformalannya dengan undang undang nomor 18 tahun 2019.

PMA no 18 tahun 2014 tentang Muadalah

Dengan keberadaan undang undang nomor 18 tahun 2019 pada bab IV pasal 17 memberikan porsi yang kuat tentang keberadaan pondok pesantren sebagai pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan mulai dari dasar, menengah sampai dengan tingkat perguruan tinggi.

Adapun lembaga yang disebut sebagai penyelenggara pendidikan formal pada pesantren ada 3 yaitu;

PDF (pendidikan diniyah formal)
SPM (Satuan Pendidikan Muadalah); dan
Ma’had Aly.

Keabsahan Ijazah Pesantren di dunia kerja

Bicara realitas kekuatan hukum ijazah pada PDF dan SPM, pada tahun 2020 melalui situs resminya, Lembaga Polisi Republik Indonesia membuka kesempatan bagi lulusan SMA atau yang sederajat untuk mendaftarkan diri sebagai anggota polri.

baca : Ijazah muadalah dan PDF Pesantren dapat untuk daftar anggota Polri

Dalam situs tersebut dimuat secara terperinci yang salah satunya tentang ijazah, disana disebutkan bahwa ijazah Muadalah dan Pendidikan Diniyah Formal pada pondok pesantren dinyatakan memenuhi syarat untuk dipergunakan sebagai pendaftaran polisi.

Kans ijazah pesantren diakui di pendidikan umum

Bagaimana dengan melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi? Sama saja dengan pendidikan pada umumnya, karena sudah diakui secara formal maka santri lulusan pesantren pemegan ijazah muadalah maupun pendidikan formal pada pondok pesantren memiliki kesempatan dan kans yang sama dengan pemilik ijazah pendidikan umum.

santri di kelas
ilustrasi santri sekolah

Sudah banyak lulusan pesantren yang mengenyam pendidikan tinggi negeri semisal UGM, UNY, Undip, UNNES IPB IPB dan lain sebagainya bahkan ada yang belajar pada universitas diatas karena mendapatkan beasiswa.

Kesimpulan

Saat ini pemerintah telah mengakui ijazah pesantren secara langsung melalui undang undang tanpa harus nebeng dengan menyelenggarakan satuan pendidikan umum semisal SMP atau MTs.

Dalam kepengurusan izin telah diatur secara jelas dan siapapun dapat mengaksesnya.

Yang dimaksud dengan ijazah muadalah diakui pemerintah yaitu ijazah pondok pesantren muadalah yang dikeluarkan oleh pesantren yang telah memiliki izin menyelenggarakan satuan pendidikan muadalah.

baca : Daftar nama nama pesantren muadalah di Indonesia

Kebanyakan santri alumni pesantren dibekali dengan ijazah pendidikan umum semisal SD SMP SMA atau MI MTs MA karena pesantren menyelenggarakan satuan pendidikan umum.

Contoh seperti al irsyad dengan MTs, PPMI Assalaam dengan Ijazah SMU / SMK, al Mukmin Ngruki dengan Ijazah SMP dan lain sebagainya.

Contoh pondok pesantren yang menggunakan ijazah muadalah seperti Pondok Pesantren Gontor, sedangkan contoh pesantren dengan ijazah pendidikan diniyah formal yaitu Pondok Pesantren Al Mubaarok Manggisan Wonosobo.

Demikian informasi tentang keabsahan ijazah pondok pesantren, semoga semakin maju dan jaya. Wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

loading...

Silakan berkomentar