Contoh Paribasan Bebasan Saloka Lan Tegese Basa Jawa

Contoh Paribasan Bebasan Saloka Lan Tegese Basa Jawa

Contoh Paribasan Bebasan Saloka tuladha ukara tembung dalam Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia, lengkap dengan contohnya. golekno 5 tuladha paribasan lan bebasan sarta saloka tegese sak artine Basa Jawa.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng sonten selamat sore. Berikut ini adalah contoh tuladha ukara tembung paribasan bebasan saloka lan tegese.

Tanpa banyak basa basi dan cincong langsung saja kami sampaikan contohnya (tuladhane tembung saloka bebasan paribasan.

Contoh tembung paribasan lan tegese

Pangertene paribasan yaiku unen-uneng kang ajeg panganggone mawa teges entar lan ora ngemu surasa pephindhan.

Pengertian paribasan Basa Jawa adalah ungkapan yang tetap bentuknya, memakai arti pemisalan dan tidak mengandung rasa pengandaian.

Contoh tembung paribasan misalnya adalah sebagai berikut ini;

Nulung menthung (artinya menolong memukul pakai tongkat.
Tegese yaiku Katone nulung malah nyusahake, maknanya yaitu kelihatannya menolong tapi malah membuat susah.

Adhang-adhang tetese embun (artinya menghadang tetesan embun)
Tegese njagakake barang mung sakoleh-olehe bae (artinya mengandalkan sesuatu sedapatnya saja).

Anak polah bopo kepradhah (artinya anak berulah ayah kerepotan)
Tegese wong tuwo nemu alangan amarga saka polahe anake (artinya orang tua menemui kesulitan karena perbuatan anaknya).

Ana gula ana semut (artinya ada gula ada semut)
Tegese panggonane sing akeh rejekine, mesti akeh sing nekani (artinya tempat yang banyak rejekinya pasti banyak yang mendatangi).

Becik ketitik, ala ketara (baik tertandai, buruk akan tampak kelihatan)
Becik lan ala bakal ketara ing tembe mburi (artinya baik dan buruk akan tampak kelihatan pada akhirnya).

Desa mawa cara, negara mawa tata (desa menggunakan cara, negara memakai aturan).
Saben panggonan dhuwe cara utawa adat dhewe-dhewe (artinya setiap tempat mempunyai cara atau adat istiadat sendiri sendiri).

Durung pecus keselek besus (belum bisa namun terburu buru rapi dan bersih)
Durung sembada nanging kepingin sing ora ora-ora (artinya belum mumpuni namun ingin yang tidak tidak).

Emban cindhe emban siladan (gendongan sutra gendongan dari bambu)
Pilih kasih ora adil (artinya adalah pilih kasih).

Isuk dhele sore tempe (pagi kedelai sore hari tempe)
Wong kang ora tetep atine (artinya adalah orang yang tetap hatinya).

Contoh Tembung Bebasan lan Tegese (bahasa Jawa)

tembung bebasan tegese

Pangertene tembung bebasan yaiku unen unen kang ajeg panggonane, mawa teges entar, ngemu surasa pepindhan, lan dipindhakake kahanan, tindak tanduk utawa wewatekan/sipate manungsa.

Artinya, pengertian tembung bebasan adalah ungkapan yang tetap susunannya, menggunakan arti pemisalan, mengandung makna pemisalan, yang dimisalkan berupa keadan, perilaku tindak tanduk atau watak sifatnya manusia.

Wenehana tuladha tembung bebasan basa Jawa lan tegese!

Berikut adalah contoh bebasan lan tegese;

Nututi balang wis tiba tegese nusuli basa utawa rembug sing wis kawetu
Artinya mengejar lemparan yang sudah jatuh, artinya yaitu menambahkan ucapan yang sudah pernah disampaikan).

Nyundhang bathang banthèng tegese yaiku njunjung turunane wong luhur kang nembe apes.

Artinya memikul bangkai banteng, artinya yaitu menjunjung keturunan orang yang luhur yang sedang apes.

Ora uwur ora sembur tegese wong tuwa sing ora menehi bandha lan pitutur becik marang anake

Artinya tidak menabur, tidak menyembur, maknanya yaitu tidak peduli apapun, tidak mau memberikan sumbangan apapun baik harta benda maupun pikiran. Ada juga yang memaknai dengan Orang tua yang tidak memberikan harta benda dan nasihat baik kepada anaknya.

Gentèni watang putung tegese yaiku marisi pangkat drajat wong kang wis mati.
Menggantikan bangkai putus artinya adalah mewarisi jabatan orang yang sudah meninggal.

Idu didilat maneh tegese njabel janji sing wis kaucapake tegese yaiku mblenjani janji omongan kang wis kawetu.
Artinya adalah ludah dijilat lagi atau menjilat ludah sendiri, maknanya yaitu meralat janji yang pernah diucapkan atau melakukan hal yang dia dia bilang tak akan melakukannya.

Cebol nggayuh lintang tegese yaiku wong kang duwe kekarepan seng duwur banget mulo ora biso kelakon.
Artinya adalah orang pendek atau cebol hendak meraih bintang (dalam peribahasa Bahasa Indonesia yaitu pungguk merindukan bulan), maknanya yaitu orang yang mempunyai hasrat keinginan sangat tinggi maka mustahil bisa terwujud.

Ungak-ungak pager arang tegese yaiku tumindak kang ngisin-isini
Artinya adalah melongok-longok pagar arang, maknanya yaitu Kelakuan/tindakan yang memalukan.

Pandengan karo srengéngé (orang yang bermusuhan dengan orang yang mempunyai kekuasaan). Ramban-ramban tanggung (orang yang mendakwa kepada seseorang tetapi tidak disampaikan/diutarakan).

Rubuh-rubuh gedhang (orang yang hanya ikut-ikutan, sebenarnya tidak tahu tujuannya).

Sandhing kirik gudhigen (orang yang dekat dengan orang yang buruk kelakuannya pada akhirnya tertular kelakuan buruk tadi).

Contoh Tembung Saloka lan tegese Bahasa Jawa

contoh kalimat tembung saloka

Pangertene tembung saloka yaiku unen unen kang ajeg panggonane, mwa teges entar, ngemu surasa pepindhan, lan kang dipindhakake wonge.

Adapun tuladha saloka dan artinya utawa lan tegese adalah sebagai berikut;

Dom sumurup ing banyu tegese yaiku laku sesidheman kanggo meruhi wewadi. artinya: melakukan sesuatu secara diam-diam untuk menutupi keburukan).

Endhas gundhul dikepeti tegese yaiku wis kepenak dikepenakne maneh artinya adalah kepala gundul dikipasi, maknanya yaitu orang yang sudah nyaman enak ditambah enak lagi.

Gagak nganggo elaring merak tegese yaiku wong asor (cilik) tumindak kaya wong luhur (gedhe). Artinya burung gagak memakai bulunya merak, makanya adalah orang kecilatau miskin yang bertindak seperti orang besar/luhur.

Gajah alingan suket teki tegese yaiku Lair lan batine ora padha, mesti bakal ketara, utawa Wong sing seneng ethok-ethok, batin karo lahir beda suwe – suwe keton. Artinya adalah gajah bersembunyi dibalik rumput teki, maknanya yaitu orang berbeda lahir serta batinnya akan tampak pada akhirnya.

Gajah tumbuk karo gajah, kancil mati ing tengah tegese yaiku Wong gedhe pasulayan karo wong gedhe wong cilik sing dadi korbane. Artinya gajah tabrakan dengan gaja, kancil mati di tengahnya. Maknanya yaitu permusuhan antara orang yang besar atau berkuasa maka niscaya orang kecil yang menjadi korbannya. Orang yang berkedudukan saling bertengkar, rakyat kecil yang menjadi korban).

Jaran kerubuhan empyak tegese yaiku wis kapok banget. Artinya kuda kejatuhan atap, maknanya adalah orang yang sudah kapok dan tidak akan mengulangi lagi, taubatan nasuha).

Kacang mangsa ninggala lanjaran tegese yaiku pakulinane anak biasane niru tumindake wong tuwane artinya adalah kacang meninggalkan lanjaran, maknanya adalah kebiasaan anak biasanya meniru perbuatan orang tua).

Kebo ilang tombok kandhang tegese yaiku wis kelengan malah kudu ragad meneh artinya kerbau hilang nombok kandangnya, maknanya adalah orang yang sudah kehilangan tapi masih membutuhkan biaya untuk mencari barang yang hilang tadi.

“Tekèk mati uluné tegese yaiku wong kang nemoni cilaka amarga omongane dhewe, artinya adalah tokek mati (karena) tenggorokannya, maknanya yaitu orang yang celaka karena omongannya sendiri).

Tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati tegese yaiku urunané wong cilik dadi wong gedhé, turuné wong gedhé dadi wong cilik (ora dadi apa-apa). Tunggak jarak menumbuhkan banyak anakan, tunggal jati mati tidak tumbuh anakannya, (artinya: keturunannya orang kecil atau buruk menjadi banyak, sedangkan keturunan orang baik malah habis).

Demikianlah informasi tentang Contoh Paribasan Bebasan Saloka lan tegese beserta artinya tuladha tembung Basa Jawa. Maturnuwun sampun inguk-inguk, salam kenal wilujeng sonten dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top