Kakehan Gludhug Kurang Udan Tegese, Contoh Tuladha Ukara Aksara Jawa

Share

Tegese paribasan kakehan gludhug kurang udan yaiku akèh kasaguhane (omonge) nanging sathithik nyatane arti kebanyakan petir namun kurang hujan adalah banyak menyanggupi (omongannya) namun hanya sedikit kenyataannya. Contoh tuladhane ukarane dan juga dalam tulisan aksara huruf Jawa, berikut informasinya.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuh, wilujeng enjang selamat pagi para pelajar baik jenjang pendidikan SD MI SMP MTs maupun SMA dan Aliyah. Kali ini kita akan membahas tentang peribahasa Bahas Jawa tentang orang yang banyak bicaranya namun nyatanya zonk atau hanya sedikit saja.

Peribahasa ini menyebutkan dengan kebanyakan Guntur atau halilintar (suara petir) namun kurang air hujannya. Jadi suaranya yang keras namun hanya sedikit saja air yang turun.

Cocok untuk mengibaratkan orang yang banyak cakap namun cuma sedikit saja pergerakan atau hasil pekerjaannya, dengan kata lain kakean umuk, kebanyakan bergaya ndobos menyombongkan diri namun kenyataannya tidak sebagaimana gaya bicaranya.

kakehan gludhug kurang udan tegese akèh kasaguhane (omonge) nanging sathithik nyatane

untuk arti peribahasa diatas kita sudah membahasnya.

Sekarang mari kita mencari arti kata satu persatu dalam peribahasa ini.

Berikut dasanama bausastra atau penjelasan tembung ukar unen unen paribasan ing dhuwur

Kakehan tegese yaiku sangkut paut ambek akeh, akehe jumlah. Artinya adalah kebanyakan, yaitu berupa perihal banyak; banyaknya; jumlahnya

Gludhug tegese suara bledheg, keclape listrik ing udara ambek suara gemludhug ketemune awan muatan positif lan negatif. Guntur adalah suara halilintar, yaitu kilatan listrik di udara disertai bunyi gemuruh karena bertemunya awan yang bermuatan listrik positif (+) dan negatif (–);

Kurang tegese yaiku durung utawa ora cukup (nganti genep, pepak, pas lan sak piturute. Artinya kurang adalah belum atau tidak cukup (sampai, genap, lengkap, tepat, dan sebagainya)

Udan tegese yaiku titik titik banyu kang tumiba saka udara amarga proses pengademan, pengertian hujan dalam kbbi adalah titik-titik air yang berjatuhan dari udara karena proses pendinginan.

Jadi biasanya apabila ada halilintar berbunyi atau bersahut sahutan lazimnya akan segera turun hujan deras.

Namun dalam peribahasa ini mengemukakan banyak sekali suara Guntur atau halilintar (kakehan gludhug) namun hanya sedikit saja hujan yang turun (kurang udan). Memberikan gambaran orang kebanyakan suara atau omongan (sebagaimana suara Guntur) namun kurang atau hanya sedikit saja hasilnya, sebagaimana penggambaran hanya sedikit saja air yang turun (kurang udan).

Contoh Kalimat Tuladha Ukara Kakehan Gludhug Kurang Udan contone tuladhane ukarane

Wenehana utawa gawea tuladha ukara nganggo tembung paribasan kakehan gludhug kurang udan siji loro telu (1 2 3) wae!

Buatlah atau berilah contoh kalimat tentang peribahasa banyak omong namun sedikit saja hasilnya 1 2 3 saja!

Ester kakean omongan, jarene iso mrantasi gawean sak kabehane, jebule ora rampung, persis kaya paribasan kakehan gludhug kurang udan.

Agustinus anggone kemaki pamer iso ngrampungi gaweane, nyatane ora ono sik rampung, pada karo paribasan kakean gludhug kurang udan.

Dan yang terakhir yaitu menulisnya dalam huruf aksara Jawa.

Tulisen nganggo aksara jawa ukara tembung unen unen paribasan kakean gludug kurang udan

Berikut tulisannya.

Demikianlah informasi tegese paribasan Tegese paribasan kakehan gludhug kurang udan yaiku akèh kasaguhane (omonge) nanging sathithik nyatane artinya banyak omongan namun hanya sedikit hasilnya. Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.