Ancik-Ancik Pucuking Eri Tegese, Aksara Jawa

ancik-ancik pucuking eri
Share

Ancik-ancik pucuking eri tegese yaiku tansah was sumelang utawa tansah duwe rasa kuwatir amarga nandhang kaluputan artinya berdiri di ujung duri artinya adalah selalu merasa was was atau dalam keadaan slalu memiliki rasa khawatir karena memiliki kesalahan.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuh, berikut ini adalah peribahasa Bahasa Jawa mengenai orang yang senantiasa was was, selalu khawatir hatinya karena merasa bersalah melakukan kesalahan.

Jadi apabila ada pertanyaan dalam bahasa Jawa yang berbunyi kepriye ukara unen unenene tembung paribasan wong kang tansah was sumelang utawa tansah duwe rasa kuwatir amarga nandhang kaluputan paribasane yaiku ancik-ancik pucuking eri (berdiri diatas pucuk duri).

Ancik-Ancik Pucuking Eri Tegese tembung lan ukarane

Untuk menambah pengetahuan mengenai persamaan kata atau dasanama mengenai ukara paribasan ini, berikut saya kumpulkan dari berbagai sumber yang saya ublek ublek di seantero jagad internet.

Ancik-ancik tegese yaiku apa-apa sing dianggo sanggan sikil nalika ngadeg, artinya apa saja yang dipakai menyangga kaki pada saat berdiri.

Pucuking tegese yaiku panggonan paling ndhuwur, artinya adalah pada tempat paling ujung.

Eri tegese yaiku perangane tetuwuhan kang lincip, bisa gawe cidra. Artinya adalah bagian tumbuh-tumbuhan yang lancip, tajam dan bisa melukai.

Jadi peribahasa Bahasa Jawa artinya kedalam Bahasa Indonesia tentang orang yang selalu khawatir dan was was adalah berdiri pada ujung duri.

Kepriye tulisane tulisan aksara jawa ukara tembung unen unen paribasan ancik-ancik pucuking eri ing ndhuwur kuwi?

Berikut adalah teks tulisan aksara Basa Jawa Hanacaraka

Semisal kondisi seseorang yang belum membayar atau melunasi bayaran listrik. Kemudian datang kepadanya mobil PLN, maka dia akan merasa was-was kena denda atau kena cabut listriknya.

Atau semisal anak yang tidak membolos sekolah kemudian makan di kantin. Hatinya selalu saja khawatir jika ada bapak atau ibu guru yang mendekati tempat jajan anak sekolah ini.

Seperti itulah kira – kira contoh situasi ringan mengenai kekhawatiran seseorang karena merasa melakukan kesalahan.

Yang dalam Bahasa Jawa yaitu paribasan wong kang ancik-ancik ana pucuking eri tegese yaiku wong tansah sumelang amarga rumangsa duwe salah. Wilujeng dalu, maturnuwun sampun mampir, wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.