Parikan yaiku lan tuladhane

Tegese parikan yaiku tetembungan utawa unen-unen kang dumadi saka paling sithik rong gatra kang nggunakake purwakanthi swara yang artinya adalah ungkapan atau kalimat yang terdiri dari paling tidak dua baris kata yang menggunakan purwakanthi suara.

Biasane ing gatra kapisan iku kalebu sampiran, banjur gatra kapindho kuwi isi. Artinya lazimnya baris pertama dalam parikan sebutannya adalah sampiran, sedangkan baris kedua adalah isinya.

Umpama parikan kagawe saka patang gatra ateges gatra pisan lan kapindho kuwi sampiran, banjur gatra katelu lan papat iku isine.

Artinya yaitu apabila parikan terbuat dari 4 (empat) baris maka gatra (baris) pertama dan kedua merupakan sampiran, sedangkan gatra (baris) ketiga dan keempat merupakan isinya.

Contoh Parikan Basa Jawa lan Tuladha Tuladhane

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi.

Dalam keterangan ini maka kita bisa mengetahui bahwasanya parikan merupakan suatu ungkapan yang minimal terdiri dari dua gatra (baris) dengan menggunakan purwakanthi swara.

berikut ini adalah berbagai contoh parikan Basa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya dari berbagai rumusan paugeran dan juga tema pendhidhikan, pasemon, pitutur dan lain sebagainya.

untuk parikannya kami cetak dalam huruf yang tebal serta bagian bawahnya adalah artinya kedalam bahasa Indonesia.

Tuladhane Contoh Parikan 4 wanda + 4 wanda x 2

Berikut ini pada bagian atas merupakan parikan (4+4)=2 yang ada contoh untuk tema pendhidhikan

Gawea tuladha parikan rong gatra tema pendhidhikan.

Ini dia contohnya.

Ngombe jamu, karo duku
Golek ngelmu, saka buku

Minum jamu dengan buah duku
Mencari ilmu dari buku

Ana lawa, mencok kaca
Dadi siswa, sregep maca

Ada kelelawar hingap pada kaca
Menjadi murid yang rajin membaca

Wajik klethik gula Jawa,
luwih becik kang prasaja.

‘Wajik klethik gula Jawa,
lebih baik yang sederhana

Wedang jeruk tanpa gula,
aja sok umuk tanpa guna

‘Minuman jeruk tanpa gula,
jangan sering sombong tidak ada gunanya’

Nangka jeruk, jambu nanas.
rada ngantuk, ngelu panas.

Nangka jeruk, jambu nanas
agak ngantuk, pusing panas’

Pitik cilik, nothol upa.
ala sithik, aku trima.

Ayam kecil, mematuk sebutir nasi
jelek sedikit, aku terima.

Contoh parikan 4+4 wanda =4 gatra

Gawea parikan 4+4 wanda kanthi tema pasemon!

Berikut ini contohnya;

Manuk jalak, menggok ngiwa
Nyemplung banyu, golek yuyu

Aja galak, mundhak tuwa
Ayo ngguyu mundhak ayu

Burung jalak belok kiri
Masuk air mencari kepiting

Jangan galak jadi tua
Mari tertawa makin cantik

Tuladha Parikan Parikan 4 wanda + 6 wanda x 2

Gawea tuladha parikan 4+6 2 gatra nganggo tema pitutur.

Berikut contohnya;

Nggawa neker, karo nggawa bakmi
Nganggo masker, ing masa pandemi

membawa gundu, sekalian bawa bakmi
Memakai masker, pada masa pandemi.

Kemudian contoh parikan lainnya misalnya sebagai berikut;

Bisa nggender, ora bisa ndemung.
bisa jejer, ora bisa nembung.

dapat bermain gender, tidak bisa bermain demung,
dapat duduk bersebelahan, tidak bisa meminang.

Bisa nggambang, ora bisa nyuling.
bisa nyawang, ora bisa nyandhing.

Bisa memainkan gambang, tak bisa memainkan seruling
dapat memandang, tidak bisa bersanding.

Contoh Parikan 3 wanda + 5 wanda x 2

Bayeme, wis kuning-kuning.
ayeme, yen uwis nyandhing.

Bayamnya, sudah menguning
leganya, apabila sudah bersanding.

Timune, diiris-iris.
gumune, ora uwis-uwis.

‘Timunnya, diiris-iris
herannya tidak habis-habis’

Suwe ora jamu
jamu pisan godhong cipir,

suwe ora ketemu
ketemu pisan gawe pikir.

Lama tidak minum jamu
minum jamu daun cipir
lama tak bersua
sekali bertemu menjadi pikiran.

Tuladhane parikan 4 wanda + 8 wanda x 2

Kembang kencur, ganda sedhep sandhing sumur.
kudu jujur, yen kowe kepengin luhur.

Bunga kencur, aroma sedap dekat sumur
harus jujur, jika kamu ingin mulia.

Kembang menur, sinebar den awur-awur.
yen wis makmur, aja lali mring sadulur.

Bunga menur, tersebar berserakan
Apabila sudah makmur, jangan lupa dengan saudara.
Contohnya Parikan 8 wanda + 8 wanda x 2

Gawe cao nangka sabrang,
kurang setrup luwih banyu
aja awatak gumampang,
den sengkud nggregut sinau.

Membuat cimcau nangka sabrang
kurang sirup ditambah air
jangan berwatak gampangan
bersungguh-sungguh dalam belajar’

Sega punar lawuh empal,
segane penganten anyar.
dadi murid aja nakal,
kudu ulah ati sabar.

Nasi kuning lauk empal,
nasinya pengantin baru
jadi murid jangan nakal
harus menjaga sikap berhati sabar’

Sumber:
http://eprints.uny.ac.id/8125/3/BAB%202-08205241036.pdf; dan
berbagai sumber

Tinggalkan komentar