Yitna Yuwana Lena Kena, Tegese, Kalebu Tembung Purwakanthi

Yitna Yuwana Lena Kena, Tegese, Kalebu Tembung Purwakanthi

Yitna yuwana lena kena paribasan kasebut tegese yaiku sapa sing ati-ati bakal slamet, lan kang sembrana bakal cilaka, artinya siapa yang berhati-hati akan selamat, yang ceroboh akan mendapatkan celakabeserta tuladha ukara tuladhane ukarane.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, dalam ungkapan unen-unen ini masuk dalam kategori jenis tembung paribasan. Kalebu jenise tembung Paribasan basa Jawa.

Hal ini bisa kita lihat dari ciri atau maksud dalam setiap kata pada ungkapan yang memiliki arti atau makna sakwantahe atau apa adanya. Bukan merupakan metafora atau perumpamaan.

Hal ini sebagaimana pengertian paribasan dalam Bahasa Jawa yang berbunyi; unen-unen kang ajeg panganggone, mawa teges entar, ora ngemu surasa pepindhan. Artinya adalah frasa kalimat yang tidak berubah, dengan arti pinjaman, tidak mengandung pengandaian atau perumpamaan.

Tegese yitna yuwana lena kena kalebu tuladhane purwakanthi, Gawea Tuladha Ukara

Untuk lebih meyakinkan lagi bahwa tembung atau kata dalam ungkapan ini mempunyai arti apa adanya, ada baiknya kita memahami maksudnya yang sepertinya dari Basa Jawa kawi yang sudah lawas ini.

Tegese yitna yaiku weweka, pangati-ati, tegese weweka padha wae karo ngati-ati utawa prayitna. Arti dari Yitna ini adalah berhati-hati atau perilaku yang ngati-ati.

Jadi ingat ada cucu tetangga yang bernama Prayitno (Prayitna) semoga selalu berhati-hati dan mendapatkan keberkahan.

Yuwana tegese yaiku slamet, rahayu, tulus, artinya yaitu selamat, aman sentausa, tidak memiliki pamrih.

Jadi secara ringkas tegese yitna yuwana yaiku sapa ngati-ati bakale slamet, artinya adalah berhati-hati maka selamat.

Tegese lena yaiku ora waspada, sembrono, artinya adalah tidak hati-hati, lalai, terlena.

Kena tegese yaiku ketaman ing, artinya adalah terkena, mendapatkan, yang dalam hal ini berupa musibah atau kecelakaan.

Jadi apabila kita mengartikan secara harfiah masing-masing kata ini akan mendapatkan sebuah filosofis Bahasa Jawa tentang berhati-hati agar selamat dan yang lalai akan celaka.

Paribasan diatas masuk dalam kategori atau kalebu purwakanthi guru swara. Yaiku yaiku runtute swara (vokal) sing manggon ing mburi karo sing wis kasebut ana ing ngarep.

Dalam hal ini suku kata yang memiliki urutan pengulangan vokal yaitu pada suku kata na

Berikut adalah kejelasan posisi purwakanthi unen-unen ini kami tulis dalam cetakan tebal.

Yitna Yuwana
Lena Kena

Gawea tuladha ukara contoh kalimat!

Tuladhane ukarane yaiku ; menawa pengen slamet becike ngugemi patutur sing unine Yitna Yuwana Lena Kena. Artinya adalah ; yang hendak selamat sebaiknya memegang teguh pelajaran hidup yang berbunyi ; Berhati-hati selamat, terlena atau lalai celaka.

Demikian sekedar tambahan tembung paribasan Basa Jawa, atas kunjungannya maturnuwun, wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*