Pambarepe Panggulune Panengahe Wuragile Pandhawa Yaiku

Pambarepe Panggulune Panengahe Wuragile Pandhawa Yaiku

Pambarepe Panggulune Panengahe Wuragile Pandhawa Yaiku aran utawa arane, Sebutna urut-urutane pandawa lima saka sing paling tuwa nganti enom dhewe lan pusakane.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmhatullahi wa barakatuhu, berikut adalah urutan pandawa lima dalam bahasa Jawa mulai yang pertama atau mbarep yaiku punthadewa utawa Yudhistira, sabanjure namer loro yaiku Werkudara utawa Bima, anak nomer telu yaiku Arjuna utawa Janaka lan lang wuragil utawa nomer papat lan lima yaiku Nakula lan Sadewa.

Pambarepe pandhawa yaiku aran Raden Punthadewa utawa Yudhistira, gamane yaiku Serat Jamus Kalimasada, Songsong Tunggulnaga, lan Tombak Karawelang.

Dalam basa Jawa, basa kramane mbarep (pambarep) yaiku mbajeng atau pambajeng yang artinya yaitu anak sulung.

Yudhistira atau prabu Puntadewa merupakan anak pertama dalam keluarga pandhawa. Arti pambarep yaitu anak mbarep atau anak yang lahir pertama alias anak sulung (kakak pertama).

Dia mempunyai senjata (gaman) berupa serat jamus kalimasada, kemudian songsong tunggul naga dan tombak karawelang.

Panggulune pandhawa yaiku Werkudara utawa Bimasena. Artinya pangulu dalam kekerabatan Jawa adalah anak yang nomor dua.

Dalam urutan keluarga pandawa, yang menjadi anak momor dua yaitu Bimasena alias Werkudara.

Gamane werkudara yaiku kuku pancanaka, gada rujakpala, kampak alugarq, bergawa.

Pambarepe Panggulune Penengahe lan Wuragile Pandhawa Lima lan Asmane Wuragile

Karena pandawa ini berjumlah 5 (lima) masih ada 3 saudara lagi yang menjadi penengah (anak yang berada di urutan tengah) serta wuragil (anak yang paling bontot atau lahir terakhir).

Penengahe pandhawa yaiku raden Janaka utawa Arjuna, gamane yaiku panah pasopati, keris pulanggeni, panah sanotama, busur gandiwa, brahmasta.

Penengah asalnya dari tembung tengah, yaitu berada di antara yang seimbanh, bisa atas bawah kiri kanan ekstrim dengan komunis.

Sebagaimana kita ketahui, jumlah saudara pandawa adalah 5. Sehingga posis ketiga berada di posisi pertengahan.

Dalam Basa Jawa, sebutan untuk anak yang lahir di tengah sebutannya yaitu penengah. Dan dalam keluarga pandawa yang menjadi anak penengah adalah Raden Arjuna.

Selain lihai dalam menggunakan busur dan mengarahkan anak panah, Arjuna juga sangat ahli dalam melepaskan panah asmara.

Ada banyak perempuan dan bidadari yang jatuh dalam pelukannya. Namun dalam kisah wayang, istrinya yang paling terkenal yaitu Dewi Srikandi.

Wuragile pandhawa yaiku Nakula lan Sadewa. Arti wuragile adalah anak yang bontot. Kenapa ada dua? Karena nakula dan Sadewa adalah anak kembar dari Prabu Pandu (asmane ramane pandhawa) dengan Dewi Madrim (asmane ibune Nakula lan Sadewa).

Dalam dunia wayang kedua tokoh kembar ini tidak begitu mendapat porsi yang banyak pada kisah pewayangan di Jawa.

Jadi meski dari riwayat asalnya di India, yang membunuh patih Sengkuni adalah Sahadewa (Sadewa), namun dalam cerita wayang Jawa yang menghabisi patih sengkuni yaitu Bima Sena atau Werkudara.

Gamane Nakula yaiku Tirtamanik (air kehidupan), dan Ajian Pranawajati.

Senjatane utawa gamane Sadewa yaiku pedang Tirtamanik.

Kelebihan atau kesaktian dari Nakula dan Sadewa lebih kepada tindakan penyelamatan atau menyembuhkam. Kalau dalam game dia mempunyai kemampuan untuk healing tokoh lainnya.

Jadi urutan pandhawa lima dalam Bahasa Jawa sebagai berikut;

  • Puntadewa
  • Werkudara
  • Janaka
  • Nakula
  • Sadewa

Demikianlah urut urutane asmane Pambarepe Pangulune Panengahe Wuragile Pandhawa dalam basa Jawa. Maturnuwun sudah mampir, wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*