Astane Nggendhewa Gadhing

Astane Nggendhewa Gadhing

Tangane nggandhéwa gadhing, yen bathuke
a. ngudhup turi
b. ramping
c. nyela cendhané
d. manjang ngilang

Jawabane yaiku c. nyela cendhani.

Pembahasan;

Ngudhup turi merupakan candrane athi athine utawa godhege.
Ramping iku candrane slirane utawa awake.
Manjang ilang iku tembung panyandra kanggo perangane awak poconge utawa bokonge.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, tembung panyandra utawa candrane astane nggendhewa gadhing tegese yaiku tangan bentuke prasasat kadya gendhewa kang digawe saka siunge gajah mlengkung mlebu, katon apik tumrap lengen.

Jadi dalam khazanah sastra Bahasa Jawa asta Sing Apik Iku Candrane yaiku astane nggandhewa gadhing utawa pinenthang.

Lazimnya ungkapan ini merupakan pujian bentuk tangan untuk wanita dalam bentuk metafora berupa busur panah terbuat dari gading (taringnya gajah).

Jadi jika anda perhatikan bentuk dari gading atau nganunya (taringnya) gajah tidak ada yang lurus. Bentuknya melengkung keatas (apabila masih menempel pada mulutnya).

Tegese Panyandra Astane Nggendhewa Gadhing

Untuk lebih memahami ungkapan tembung candrane tangan ini mari kita mengartikan satu persatu dalam metafora pujian untuk tangan yang indah ini.

Asta ikua basa krama saka tangan, tegese yaiku anggotaning badan sing dianggo nyenyekel. Artinya adalah tangan yaitu anggota tubuh yang fungsinya untuk memegang.

Nggendhewa asale saka gandhéwa, yaiku piranti sing dianggo nglepasaké panah. Artinya gandhewa adalah gendewa yaitu busur, alat untuk melepaskan (anak) panah.

Gadhing tegese yaiku siyung gajah; artinya adalah gigi taringnya gajah.

Dalam pujian ini lazimnya saat ada seorang wanita cantik yang menari dengan gerakan yang gemulai (jogede merak kasimpir).

Pada saat ini nampak dengan jelas bagaimanakah bentuk tangan yang indah dalam khazanah basa Jawa sebagaimana busur panah dari gading.

Namun tentunya tangan yang cantik ini bukan hanya bentuknya yang melengkung. Mestinya juga menjadi satu kesatuan dengan jari-jari yang lentik drijine utawa kukune mucuk eri, dan postur tubuh yang padat dan sintal (slirane sedhet singset).

Jadi meskipun tangane kaya gendewa pinentang, namung menawa drijine puthul, awake gembrot maka tangan indah ini akan tidak begitu tampak keindahannya.

Jadi demikianlah penggambaran bentuk tangan yang indah bagaikan busur panah dari gading yang bentuknya melengkung. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top