Contoh Purwakanthi Guru Swara Lan Tegese (Tuladha)

Contoh Purwakanthi Guru Swara Lan Tegese (Tuladha)

Tuladh Contoh Purwakanthi guru swara Basa Jawa, wenehana utawa gawea tuladhane contone Purwakanthi Guru Swara Lan Tegese Basa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya kedalam bahasa Indonesia.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, selamat malam para pelajar yang budiman.

Pengertian dalam Bahasa Jawa pangertene purwakanthi yaiku runtute swara ing ukara, wanda utawa tembung kang kapisan nggandheng wanda utawa tembung ing saburine.

Artinya atau maksudnya purwakanthi adalah runtutnya suara dalam ungkapan atau kalimat, suku kata, kata yang pertama menggandeng suku kata ataupun kata yang ada di belakangnya.

Purwakanthi asalae saka tembung purwa kang ateges wiwitan lan kanthi tegese yaiku gandheng. Berasal dari kata purwa yang artinya adalah mulai atau start, dan kanthi yang artinya yaitu gandeng.

Adapun pangertene purwakanthi guru swara yaiku purwakanthi kang runtut swarane. Merupakan seni dalam urutan suaranya.

Contoh Purwakanthi Guru Swara Yaiku

Jadi anda mendapat tugas untuk membuat contohnya purwakanthi guru swara (tuladha) lengkap dengan tegese atau artinya.

Berikut adalah contoh-contohnya beserta ukarane dari basa rinengga baik paribasan bebasan maupun saloka dan juga tembung wedhatama.

Langsung saja berikut contohnya.

Anak polah bapa kepradhah tegese yaiku Wong Tuwa Nemu Reribed Amarga Polahing Anak. Artinya anak berulah ayah orang tuanya menanggung malu, maknanya apabila anak berbuat maka orang tuanya akan mendapatkan getah akibat.

Watake putri kudu gemi, nastiti, lan ngati-ati. Tegese watake wanita utawa wong wadon kudu irit (hemat), teliti lan ora sembrana (ati-ati).

Yen gelem obah bakal mamah tegese yaiku angger gelem nyambut gawe apa bae kanthi tumemen saben dinane, wis mesthi bakal oleh pangan (rejeki)

Apik kemripik nancang kirik tegese lugu yaiku katon apik ananging ngingu asu, maknane yaiku laire katon apik ananging atine ala. Artinya lahirnya tampak baik namun hatinya jahat dan buruk.

Bacin-bacin iwak, ala – ala sanak (paribasan) tegese yaiku awona kados punapa yen kadang piyambak tansah dipun sengkuyung; sinaosa awon yen gadhahanipun piyambak tansah dipun ugemi. Artinya seburuk apapun kalau saudara sendiri selalu didukung, meskipun buruk apabila baunya sendiri (masih family) tetap dipegang.

Bandhol ngrompol (paribasan) tegese yaiku wong ndhugal kêkumpulan padha wong ndhugal. Artinya orang jahat berkumpul dengan orang yang jahat pula.

Buntel kadut ora nginang ora udut (paribasan) tegese yaiku kerja borongan ora oleh mangan lan udud.

Calak cangkol, kendhali bol, cemethi tai (paribasan) tegese yaiku ndhisiki utawa nyelani omongan, artinya adalah mendahului atau menyela (interupsi) pembicaraan orang.

Ciri wanci lelai ginawa mati (paribasan) tegese yaiku pakulinan ala sing ora bisa ilang, artinya yaitu kebiasaaan buruk yang tidak bisah hilang (terbawa sampai mati).

Gemblung jinurung, edan kuwarisan (Paribasan) tegese yaiku tumindak nékad, nanging malah nemu kabegjan. Artinya berbuat nekad namun malah mendapatkan keberuntungan atau kesuksesan.

Witing tresna jalaran saka kulina tegese yaiku anane utawa tuwuhe rasa katresnan amarga asring ketemune, artinya adalah tumbuhnya rasa cinta karena seringnya berinteraksi.

Ati karep, bandha cupet tegese yaiku nduweni kekarepan ananging ora duwe sarana kanggo nggayuh. Artinya hati ingin harta bendanya tidak cukup. Maksudnya yaitu memiliki keinginan namun sarana prasarananya tidak ada tau tak mencukupi. kalau kata teman saya aka boncu, atine karep bandhane cupet.

Tuladha Purwakanthi Guru Swara

contoh purwakanthi guru swara

(Lengkak-lengkok) utawa Mengkak – mengkok ora wurung ngumbah popok tegese paribasan yaiku wong wadon ditari omah-omah ing sakawit ora gelem wusanane gelem lan klakon duwe anak.

Artinya perempuan apabila ditanya menikah awalnya tidak mau namun pada akhirnya tetaplah menikah dan memiliki anak.

Opor bebek mentas awake dhewek. Tegese yaiku Rampung saka rakadayane dhewe maksudnya adalah bisa hidup mandiri berdikari dengan hasil usahanya sendiri.

Londho – londho walang sangit nggendhong kebo (paribasan) nduweni teges Katone ora nduweni ati ala, nanging satemene nduweni ati sing culika banget. Artinya tampaknya lemah tidak memiliki niat jahat namun hatinya sangat buruk.

Tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati tegese yaiku tegese turunane wong ala dadi akeh, dene turunane wong apik malah dadi entek. Artinya keturunan orang sudra atau rendahan menjadi banyak, namun keturunannya orang yang terpandang malah habis.

Wastra bedhah kayu pokah (paribasan) tegese wong kang kena tatu lan nandhang cilaka. Arti harfiahnya adalah kain yang koyak dan kayupun patah, menggambarkan orang yang kena luka dan mendapatkan celaka.

Anut grubyug ora ngerti ing rembug tegese paribasan yaiku Melu anut grubyug kanca nanging ora mangerti tujuane kang cetha. Artinya ikut-ikutan yang lain namun tidak mengerti maksud tujuannya secara jelas.

Inggih-inggih ora kepanggih, ukara iki ngemot purwakanthi guru swara, tegese yaiku ngomonge iya ananging ora ditindakake. artinya adalah iya-iya akan tetapi tidak ketemu.

Giri lungsi, jalma tan kena ingina tegese yaiku aja ngece, ngremehne, ngolok-olok marang wong liya. Artinya adalah janganlah memandang remeh dan menghina orang lain (yang tampaknya lemah atau jelata).

Desa mawa cara negara mawa tata, tegese yaiku saben-saben wewengkon nduweni adat istiadat dhewe-dhewe. artinya setiap tempat mempunyai adatnya sendiri-sendiri.

Demikianlah tuladha contoh purwakanthi guru swara lan tegese ukara basa Jawa beserta artinya dan terjemah dalam bahasa Indonesia.

Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalaamu’alaikum wa rahmatullaahi wa barakatuhu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top