Tirta Sah Saking Sasana Candrane Mangsa

Tirta Sah Saking Sasana Candrane Mangsa

Tirta Sah Saking Sasana Candrane Mangsa …….. dimadi ing wulan Mei lan juni. Lekase tanggal 12 Mei nganti 21 Juni. Isine titik – titik ing ndhuwur sing bener yaiku;

A. Mangsa kaloro, akeh lemah padha mlethek utawa nela
B. Mangsa kaenem, akeh woh-wohan kang enak mirasa
C. mangsa kasanga, akeh garengpung muni, gangsir ngenthir, njangkrik ngerik
D. Mangsa karolas, ora ana wong kringeten jalaran ing mangsa iki mangsa bedhidhing, hawane adhem banget

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, Jawabannya adalah D yaitu musim ke duabelas, tidak ada orang yang berkeringat karena berada pada mangsa bediding yang hawanya sangat dingin menusuk tulang.

Lebih jelasnya, untuk lebih memahami ungkapan basa yang jarang kita mendengarnya, berikut adalah maksud dari bausastra tetembungan kang angel kang ana ing ndhuwur.

Tegese Candrane Tirta sah saking sasana.

  • Tirta tegese yaiku banyu;
  • sah tegese yaiku ilang;
  • sasana tegese yaiku panggonan

Pindhane wong-wong ora kringeten jalaran mangsa bedhidhing (adhem). Akhir mangsa mareng.

Dalam bahasa Indonesia, maksudnya adalah air menghilang dari tempatnya.

Pada saat itu sumber air air (mata air, sungai, kali, dll) mulai menyusut dan berkurang debit airnya.

Jadi dalam khazanah basa Jawa, Pranata mangsa (penentuan musim) adalah semacam penanggalan yang berkaitan dengan musim menurut pemahaman orang suku Jawa, khususnya mereka dari kalangan petani serta nelayan.

Yaitu untuk menentukan kapan harus menanam apa maupun mencari ikan sesuai dengan musim yang cocok untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Tirta Sah Saking Sasana Candrane Mangsa Mangsa karolas, ora ana wong kringeten jalaran ing mangsa iki mangsa bedhidhing, hawane adhem banget

Mangsa Sada Umure : 41 dina. dumadine ana ing wulan tanggal 12 Mei – 21 Juni.

Secara umum, lama jumlah hari atau usia mangsa sada adalah 41 (empat puluh satu) hari.

Dalam kalender, mangsa Tirta Sah Saking Sasan mulai dari tanggal 12 Mei sampai dengan 21 Juni.

Namun pada sekarang cuaca sudah berubah sehingga adakalanya rumusan ini menjadi susah untuk penerapannya.

Bagaimana kondisinya secara ilmiah?

Pada mangsa karolas dalam Bahasa Jawa ini curah hujan naik lagi menjadi 149,2 mm, suhu udara mulai dingin.

Dampaknya atau kondisi keadaan bagi para petani adalah air sungai mulai menyusut, hawa menjadi dingin, menjelang musim kemarau.

Adapun pada mangsa sada alias karolas para petani padha meme gabah lan nyimpen utawa ndokok pari ana ing lumbung.

Kegiatan para petani pada musim ini adalah menjemur gabah serta melakukan penyimpanan padi di lumbungnya.

Bagaimana dengan aktivitas bercocok tanam? Pada mangsa karolas utawa mangsa sada, petani ora nandur apa apa.

Singkatnya Komodits yang di tanam pada musim ini adalah tidak ada.

Demikianlah sekedar informasi tentang candrane mangsa Sada utawa karolas Basa Jawa. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top