Candrane Wong Nesu Tegese Contoh Panyandra Banget Nesune

Candrane Wong Nesu Tegese Contoh Panyandra Banget Nesune

Candrane Wong Nesu lan tegese, tuladha lan contone Basa jawa. Panyandra yaiku unen-unen utawa tembung kang saemper karo pepindhan kang surasane mawa tetandhing sarta ngemu teges memper utawa mirip. Panyandra adalah kata kata yang seperti pemisalan dengan menggunakan kata pengandaian yang memiliki arti semisal atau mirip.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, jadi panyandra wong nesu tegese yaiku unen-unen utawa tembung kang saemper karo pepindhan kang surasane mawa tetandhing sarta ngemu teges memper utawa mirip karo wong kang nembe nesu (banget).

Jadi dalam hal ini maksudnya candrane wong nesu adalah kata kata atau ungkapan kalimat yang merupakan pemisalan dengan memakai kata pengandaian untuk orang yang sedang sangat marah.

Jadi secara arti, keseluruhan dari candrane wong nesu ini tegese yaiku nesu banget, sangat marah, namun memakai istilah atau kata-kata yang berbeda beda.

Ada yang menggunakan kata bagaikan telinga yang teriris, gigi bergemerutuk, bulu mata yang naik, dada panas penuh dengan gejolak api dan sebagainya.

Contoh Candrane Wong Nesu lan tegese

Berikut ini adalah candrane wong nesu dalam Bahasa Jawa atau tembung panyandra wong kang nesu banget;

  • Lir sinabit talingane,
  • jajabang mawinga-winga,
  • sinabeta merang sagedheng,
  • bel dadi geni,
  • angga pindha mubal dahana,
  • netra andhik angatirah,
  • imba tepung lir kupu tarung,
  • idep mangada-ada,
  • waja gathik,
  • kumedhut padoning lathi.
  • saking bangete nggeget waja,
  • kecoh marus ariyak ludira
  • Duka Yayah Sinipi

Dan ingat, secara makna atau maksud, tegese dari panyandra ini semuanya artinya adalah nesu banget.

Langsung saja berikut adalah contoh panyandra wong nesu lengkap dengan artinya (tegese) dan penjelasannya.

Lir sinabit talingane

talingan lir sinebit

Atau talingan lir sinebit, tegese yaiku nesu banget, artinya secara harfiah adalah lir = kaya (bagaikan), talingan = kuping (telinga), sinebit = keiris (diiris).

Jadi secara harfiahnya marahnya seperti telinganya diiris.

Jajabang mawinga-winga

Artinya yaitu nesu banget atau sangat marah. Adapun secara harfiah, artinya adalah;

Tegese jaja yaiku perangane awak sak nduwure weteng, bagian tubuh manusia diatas perut. Maksudnya adalah dada. Mangka Basa kawi tembung jaja tegese yaiku dada.
jadi tembung jaja tegese yaiku dhodho (dada).

Tembung bang tegese yaiku abang, artinya adalah merah.

Tegese mawinga winga yaiku mbrabak abang dening nesu. Artinya adalah memerah karena marah.

Secara harfiahnya makna dari orang sangat marah dalam Jaja Bang Mawinga-winga adalah dada yang merah karnea marah.

Sinabeta merang sagedheng

dalam ungkapan ini maknanya yaitu atine panas kaya disabet sagedheng merang kobong. Sinabeta asale saka tembung sabet.

Tembung Merang yaiku godhong pari kang wis garing, bobote entheng banget. merang adalah daun padi yang sudah kering, sangat ringan bobotnya.

Adapun kata segedheng asale saka gedheng, tegese yaiku untilan pari ana rong bêlah ± 10 kati.

Berat 10 kati yang setara dengan segedheng adalah 6,17 kg. Gampangnya kira kira lima kilo.

Bel dadi geni

bel biasa kita menyebutnya dengan mbel, mata air, tempat keluarnya air.

Dadi geni tegese yaiku mbel mau (panggonan metune banyu) dadi geni (amarga saka saking nesune / nesu banget).

Jadi dalam istilah ini menggambarkan mata air menjadi api karena amarah yang sangat tinggi. mata airpun bisa berubah menjadi api yang sangat panas.

Angga Mubal Dahana

angga mubal dahana

Artinya ya sama saja yaitu sangat marah alias nesu banget. Namun artinya secara harfiah perkata adalah sebagai berikut ini;

Angga tegese yaiku awak, badan, gembung. Artinya adalah tubuh.

mubal tegese yaiku mundhak gêdhe sarta mumbul tumrap geni. Artinya semakin membesar dan membumbung keatas (lazimnya untuk api).

Dahana tegese yaiku geni, artinya adalah api.

Jadi dalam hal ini maksudnya nesu banget penggambarannya dengan badan yang mengeluarkan api menjilat – jilat dari tubuhnya. Dari tubuh orang itu mubal (kaluar dengan banyai) api.

Idep mangada-ada

saya rasa anda sudah tahu artinya idep, yaitu bulu mata. Penggambaran candrane wong nesu idep mangada ada ini adalah bulu mata yang berdiri naik. Dalam bahasa Jawanya yaitu idepe njegrag.

Kenapa begitu?

Karena orang yang bulu matanya berdiri menandakan matanya melotot tajam. Tentu karena amarah yang sangat bergejolak.

Waja gathik

artinya adalah gigi bergeretuk, atau dalam bahasa Jawa nggeget untune. Gathik adalah bergemeretuk.

Orang apabila marah akan menahan amarahnya secara mempertemukan gigi atas dengan bawah yang menimbulkan suara gemeretuk. Ujung ujungnya adalah nesu banget.

Dalam lanjutan keterangan bahwasanya waja gathik, kumedhut padoning lathi, saking bangete nggeget waja,kecoh marus ariyak ludira

Artinya yaitu karena nggeget untu, menggeretukkan lidah membuat kumedhut padoning lathi (bibir bergetar) dan karena sangat kuat menggigit gigi, membuat darah mengalir.

Kumedhot padoning lathi

Tegese yaiku nesu banget. Adapun arti secara harfiah dari panyandra wong nesu ini adalah padone lambe kedut-kedut. artinya bibir berkedut-kedut.

Kumedhut tegese yaiku kedut-kedut, obah-obah kaya ngewel,

Padoning lathi tegese yaiku lambe, artinya adalah bibir. Jadi padoning lathi merupakan istilah kata Bahasa Jawa untuk menyebut bibir.

dalam teks lain menulis dengan kumedut padoning lathi, yang artinya adalah sama saja alias tidak ada perbedaan.

Dengan begitu, maksud dari panyandra wong nesu banget kumedhut padoning lathi yaiku lambene obah-obah amarga banget nesune.

Demikianlah informasi tentang Candrane Wong Nesu lan tegese contoh panyandra banget nesune beserta tuladha. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top