Kaya Banyu Karo Lenga Tegese, Tuladha Ukara, Kalebu Tembung

Kaya Banyu Karo Lenga Tegese, Tuladha Ukara, Kalebu Tembung

Unen unen tembung kang unine pasedulurane kaya banyu karo lengo tegese yaiku wong paseduluran kang ora bisa rukun, artinya adalah seperti air dengan minyak, maknanya yaitu orang yang berasaudara yang tidak bisa akur. Gawea tuladha ukara lan golekana tuladhane basa rinengga unen unen saka sumber ing ndhuwur.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi. Apabila dalam bahasa Indonesia ada peribahasa atau pepatah yang berbunyi “bagai air dengan minyak” yang artinya adalah dua hal yang tidak bisa dipersatukan. Sama dalam bahasa Jawa juga ada dalam tembung bebasan.

Sebagaimana anda ketahui bahwasanya ungkapan atau judul dalam tulisan ini kalebu jenise basa rinengga tembung bebasan Basa Jawa.

Apa itu bebasan?

Yaiku unen-unen kang ajeg panganggone, mawa teges entar, ngemu surasa pepindhan. Kang dipindhakake kaanan utawa sesipatane wong/barang.

Adalah merupakan ungkapan atau untaian kata dalam Bahasa Jawa yang tetap susunannya, memiliki arti pemisalan, mengandung maksud memisalkan, yang dimisalkan adalah situasi atau sifatnya manusia atau barang.

Tegese banyu karo lenga, gawea tuladha ukara, kalebu basa rinengga jinise tembung …..

Tidak perlu panjang lebar menerjemahkan atau menjelaskan artinya. Banyu artinya adalah air dan lenga artinya yaitu minyak.

Jadi bebasan kang ateges wong paseduluran kang ora bisa rukun bebasane yaiku kaya banyu karo lenga.

Dalam ilmu pengetahuan, air dan minyak itu tidak bisa bersatu, tak dapat menyatu. Kenapa?

Alasannya minyak dan air tidak bisa bercampur adalah molekul (kumpulan atom) yang berbeda. Molekul minyak lebih besar daripada air.

Gawea tuladha ukara nganggo tembung bebasan ing ndhuwur! Buatlah contoh kalimat bebasan menggunakan ungkapan ini.

Berikut contohnya;

Adhik lan kakange kuwi senengane tukar padhu kaya banyu karo lenga. Artinya adik dan kakak laki-lakinya itu sukanya bertengkar bagaikan air dengan minyak (maksudnya tidak bisa akur).

Jadi dalam kasus diatas, persaudaraannya atau pasedulurane kaya banyu karo lenga tegese yaiku wong kang ora bisa rukun, persaudaraannya bagaikan air dan minyak, artinya tidak dapat akur.

Demikian sekedar tambahan tentang tembung bebasan Basa Jawa pada pagi ini, wilujeng enjang selamat pagi salam kenal dan wasaalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top