Jaran Kerubuhan Empyak Tegese, Tuladha Ukara, Kalebu Jenise

Jaran Kerubuhan Empyak Tegese, Tuladha Ukara, Kalebu Jenise

Jaran kerubuhan empyak tegese yaiku wong wis kanji (kapok banget) ora bakal mbaleni maneh, artinya adalah kuda kejatuhan atap, maknanya yaitu orang yang sudah tobat nasuha dan tidak akan mengulangi lagi. kalebu jenise basa rinengga tembung saloka Basa Jawa. tuladha ukara contoh kalimat ana ing ngisor iki.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullaahi wa barakatuhu, wilujeng sonten selamat sore para pembaca. kali ini kita akan membahas tentang saloka Basa Jawa kang ateges wis kapok banget, kanji, ora bakal mbaleni nglakoni maneh, taubatan nasuha istilah dalam bahasa Agama Islam.

Jadi dalam paribasan basa Jawa ini menggambarkan seekor hewan yaitu kuda yang kejatuhan atap (biasanya rumah). tentunya akan sakit sekali dan bahkan mungkin saja tidak bisa keluar dari tempat itu tanpa bantuan orang lain.

Karena keadaan yang sangat menyusahkan ini menjadi ibarat untuk orang yang sudah sangat kapok dan tidak mau mengulangi perbuatan perkataan ataupun itu maksudnya.

Tegese Tembung Saloka Jaran Kerubuhan Empyak, Tuladha Ukara

Sekedar mengingatkan lagi, bahwasanya ungkapan atau unen-unen basa Jawa ing ndhuwur klebu jenise tembung saloka. apa itu tembung saloka?

yaitu Yaiku unen unen kang ajeg panggonane, mawa teges entar, ngemu surasa pepindhan, nanging kang dipindhakake wonge.

Dalam bahasa Indonesia pengertiannya adalah ungkapan yang tetap susunannya, menggunakan arti pemisalan, mengandung pemisalan, namun yang dimisalkan adalah orangnya.

Dalam kamus Basa Jawa, jaran yaiku araning kéwan raja-kaya kalébu kéwan nusoni atracak wungkul. Merupakan sebutan hewan peliharaan yang masuk hewan menyusui, dengan kuku kaki tunggal.

Tembung kerubuhan asale saka tembung lingga rubuh, tegese yaiku ambruk sak kabehane (rungkad?), kerubuhan tegese yaiku kebrukan (barang, lan sakpiturute).

Tegese empyak yaiku pring (kayu, usuk, rèng) raganganing payon. Artinya adalah bambu, kayu, baik itu usuk atau reng yang menjadi penyangga atap.

Jadi dalam saloka ini arti harfiahnya adalah kuda yang kejatuhan sejenis atap pada bangunan orang suku Jawa, maknanya yaitu sudah benar-benar tidak mau mengulangi perbuatannya (kanji), kapok banget.

Gawea tuladha ukara! buatlah contoh kalimatnya dalam Bahasa jawa. berikut adalah contoh kalimat saloka ini.

Agustinus wis ora wani ngapusi maneh amarga konangan wong akeh, persis kaya unen unen saloka kang unine jaran kerubuhan empyak. Artinya adalah “Agustinus sudah tidak berani lagi berbohong karena ketahuan orang banyak. Sama persis seperti peribahasa Bahasa jawa yang bunyinya kuda kejatuhan atap. Demikian informasi yang bisa kami bagikan, salam kenal selamat sore dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top