Duka Yayah Sinipi Tegese

Duka Yayah Sinipi Tegese

Dalam soal bahasa Jawa untuk para siswa siswi SMP maupun MTs berkenaan dengan tembung panyandra berbunyi “Sang Prabu duka yayah sinipi amarga rumangsa diina martabate.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng dalu selamat malam para pelajar SMP maupun santri MTs.

selanjutnya kelanjutan dari soal tadi adalah mempertanyakan apa maksud dan arti dan maksud dari ungkapan yang bercetak tebal yaitu tembung duka yayah sinipi tegese yaiku …. Jawabannya adalah nesu banget, marah besar, ngamuk yang begitu sangat.

secara harfiah atau artinya perkata, tegese tembung duka yaiku nesu, muring, ngamuk lan sakpiturute. Artinya duka (baca huruf a seperti mengucapkan kata “kolong”) adalah marah, mengamuk. Bukan arti duka bersedih dalam bahasa Indonesia.

Adapun arti yayah tegese yaiku bapa, bapak, rama. Arti dari yayah ini dalam bahasa Indonesia adalah bapak. Yaitu orang tua yang laki – laki.

Sedangkan kata sinipi, sampai saat ini saya mencari-cari arti harfiahnya belum ketemu juga. Karena kebanyakan menerjemahkan kata sinipi dengan arti nesu banget alias marah besar.

Tegese Tembung Duka Yayah Sinipi yaiku, tuladha ukara, kalebu candrane

untuk artinya sudah jelas ya, yaitu nesu banget, sangat marah besar, kalebu jenise tembung panyandra utawa candrane wong nesu.

Gawea tuladja ukara nganggo tembung candrane wong nesu ana ing ndhuwur lan wenehana maknane, jlentrehna kanthi gamblang!

Buatlah contoh kalimat menggunakan kata candrane wong nesu sebagaimana ungkapan ini, jelaskan maksudnya.

ini dia contohnya kita ambilkan dari kisah dalam perang mahabharata pada saat prabu Salya kehilangan anaknya.

Wengi iku Prabu salyo duka Yayah sinipi amarga putrane Arya burisrawa gugur ing madyaning peperangan.

Apa tegese tembung kinanthi ing ndhuwur​? Tegese yaiku nesu banget.

Jadi dalam kalimat ini menyatakan bahwa prabu Salya sangat marah karena kematian putranya yang bernama Burisrawa.

Geneya Prabu Salya duka?

Sebabe amarga putrane kang kinasih yaiku Burisrawa mati ing tengau-tengahe peperangan bharatayudha.

Demikianlah informasi tentang Bahasa Jawa yang bisa kami sampaikan pada malam hari ini, semoga menambah informasi tentang candrane wong nesu. Maturnuwun sudah mampir, wilujeng dalu dan wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*