Udan Tangis Tegese, Kalebu Tembung, Tuladha Ukara Ukarane

udan tangis tegese

Tegese tembung udan tangis yaiku akeh wong kang nangis amarga kahanan kang sedhih kesusahan, kalebu jenise tembung entar Basa Jawa, tuladha ukara-ukarane kaya ana ing ngisor iki.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullaahi wa barakatuhu, selamat siang para pelajar yang giat mempelajari mapel Basa Jawa khususnya pembahasan dalam bab tembung entar.

Kali ini kita akan membahas tentang tembung entar kang ateges akeh uwong kang nangis amarga kahanan kang sedih lan susah.

Jadi dalam khazanah sastra Jawa, menggambarkan keadaan masa situasi sulit, susah, menyedihkan sehingga berdampak orang banya yang menangis dengan ungkapan ini.

Misalnya yaitu pada jaman penjajahan Belanda maupun Jepang dahulu kala, saat harga beras mahal, pajak dinaikkan lebih tinggi, rakyat disuruh pindah dari tempat tinggalnya oleh petugas dan lain sebagainya.

Yang ungkapan secara harfiahnya adalah hujan tangis berurai air mata karena susah, bukan karena rasa haru bahagia.

tegese udan tangis, tuladha ukara, contoh kalimat

Wenehana utawa gawea tuladha ukara nganggo tembung entar kang ana ing irah-irahan ndhuwur kuwi mau siji wae!

berilah atau buatlah contoh kalimat memakai kata pemisalan yang ada dalam judul diatas satu saja!

misalnya ada soal mapel Basa Jawa berbunyi seperti itu. Maka salah satu contohnya yang bisa anda pakai untuk menjawabnya;

Para warga wong cilik padha udan tangis amarga krungu pertalite arep diilangi, pajek diundhakne lan beras regane sansaya larang.

Artinya adalah para warga rakyat kecil pada menangis karena mendengar pertalite hendak dihilangkan, pajak yang dinaikkan dan beras yang semakin mahal harganya.

Contoh lainnya misalnya kondisi kesedihan dan kesusahan karena meninggalnya tokoh terkenal. Alasannya karena jasa-jasanya yang besar serta memiliki kepribadian yang baik.

Tuladha ukarane kaya mengkene;

Indonesia udan tangis nalika Bapak Moh Hatta puput yuswa. Artinya adalah (rakyat) Indonesia sangat bersedih hujan tangisan pada saat Moh Hatta meninggal dunia.

Demikianlah tambahan sedikit tentang tuladha ukara contoh kalimat beserta sekilas penjelasan tentang istilah hujan tangisan dalam bahasa Jawa.

Maturnuwun sudah mampir, semoga ada manfaatnya, wilujeng siyang dan wassalamu’alaikum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *