Kandel Kupinge tegese yaiku, kalebu Tembung, Tuladha Ukara

Tegese kandel kupinge yaiku ora kena dikandhani, ora nggugu pitutur, kalebu jenise tembung entar basa Jawa, gawea tuladha ukara contoh kalimatnya yaitu “Parmin Pancen Kandel Kupinge”.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng sonten selamat sore. Yang namanya manusia ada saja perilaku dan sikap beserta sifatnya.

Ada yang penurut, mudah mendengarkan nasehat orang tua, adapula yang sulit menerima masukan atau bahkan malah melawan.

Kali ini kita akan membahas tentang Basa Jawa bab tembung entar kang ateges utawa nduweni teges ora kena di kandhani, ora nggugu pitutur yaiku kupinge kandel.

Kenapa bisa seperti itu istilahnya?

Sebagaimana dalam mapel Basa Jawa, bahwasanya tembung entar merupakan kata-kata yang kita tidak bisa diartikan apa adanya (ora iso diwenehi arti wantah utawa apa anane).

Sehingga kata kandel ini dalam Bahasa Indonesia mempunyai arti tebal, sedangkan kuping artinya yaitu telinga. Secara harfiah artinya adalah telinga tebal. Namun maksudnya bukanlah arti bentuk telinga yang tidak tipis.

Tegese Kandel Kupinge, tuladhane ukarane contoh kalimat dan artinya

Apa tegese? Apakah maksudnya?

Jadi orang Jawa menjuluki anak atau orang yang tidak mau mendengarkan nasehat wejangan dengan sebutan tebal telinganya.

Dalam bahasa Indonesia kata tebal juga bisa menjadi rujukan untuk sesuatu yang keras, semisal tebal muka yang maknanya adalah tidak tahu malu.

Adapun dalam bahasa Jawa tebal telinga adalah sikap yang mbalela, tidak mendengarkan petuah orang tua ataupun nasihat baik dari orang lain.

Gawea tuladha ukara nganggo tembung entar kang nduweni teges ora gelem ngrongokake ngendikane para sepuh.

Kita ambil saja namanya Agustinus atau parmin atau siapalah sekedar sebagai sample saja. Jika ada kesamaan nama maupun sebutan mohon maaf karena hanya kebetulan saja.

Contoh kalimatnya sebagaimana berikut ini;

Agustinus lan Parmin pancen kandel kupinge, wis dikandhani bapak ibu guru aja mbolos sekolah, tetep wae ora mlebu menawa pas dina Selasa amarga pengen mancing nang kali.

Artinya adalah Agustinus dan parmin memang tebal telinganya, sudah dinasehati bapak dan ibu guru jangan membolos sekolah. Tetap saja tidak masuk apabila hari selasa karena ingin memancing di sungai.

Demikian sekedar tambahan tuladha ukara tembung entar basa Jawa beserta artinya. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal wilujeng sonten dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan komentar