Bapak Pucung Wujud Mlungker Kaya Kalung Wangsulane

bapak pucung wujud mlungker kaya kalung batangane yaiku

Bapak pucung wujud mlungker kaya kalung, tangan papanira, nuduhake rina wengi, lamun mati bingung wektu sang bendara batangane utawa bedhekane cangkriman sinawung tembang iku yaiku jam tangan. Kalebu lagu tetembangan jenise macapat Basa Jawa.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, wilujeng enjang selamat pagi. Kali ini kita akan membahas tentang tembang bapak pocung jam tangan.

Jadi alasan dari wangsulane utawa bedhekane cangkriman pocung yaiku jam tangan berasal dari petunjuk ungkapan tembang yang ada dalam gatra atau bait baris lagu ini.

Pada lagu ini menerangkan bahwasanya si pocung melingkar bagai kalung, bertempat pada tangan, menunjukkan waktu malam, jika mati membuat sang pemilik bingung tentang waktu.

Lebih jelasnya akan kita jabarkan arti dan terjemahnya tembung-tembung ana ing sajroning tembang.

Wangsulane bapak pucung wujud mlungker kaya kalung batangane cangkriman

Petunjuk yang pertama adalah ungkapan unen unen mlungker kaya kalung, tegese mlungker yaiku nylêkênthung, nêkuk ukêl, artinya adalah melingkar, menekuk ukelan (biasanya tali).

Jadi jam tangan itu bentuknya mirip bagaikan kalung, karena dia berbentuk melingkar.

Tangan papanira tegese yaiku papan panggonane ana ing tangan (bendarane) artinya adalah tangan merupakan tempatnya, yaitu bertempat di tangan sang pemilik.

Papanira asale saka tembung papan lan sira, dadine papanira tegese papan panggonanmu.

Nuduhake rina wengi tegese muduhake wayah awan lan bengi, menunjukkan siang serta malam.

Rina tegese yaiku awan, lan wengi tegese yaiku bengi, rina artinya yaitu siang, sedangkan wengi artinya adalah malam (hari).

lamun mati bingung wektu sang bendara tegese yaiku menawa jam iku mati nyebabake kang nduweni jam tangan bingung mangerteni wektu. Artinya jikalau mati (jam tangannya) akan membuat bingung sang pemilik.

Tembung Lamun kalebu basa kawi, tegese yaiku menawa, artinya adalahapabila, jika, jikalau dan lain sebagainya.

Bendara tegese yaiku wong kang dingengeri batur, artinya orang yang diikuti diabdi oleh pembantu. Dalam hal ini maksudnya adalah ikutnya jam tangan mengabdi kepada pemiliknya.

Demikian informasi tentang tembang macapat bapak pocung jam tangan lengkap dengan tegese, artinya Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia untuk siswa siswi SD SMP SMA santri Madrasah MI MTs Aliyah.

Maturnuwun sudah mampir, selamat siang, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *