Bapak Pucung Rupane Amemba Gunung Batangane

bapak pucung rupane amemba gunung batangane

Bapak pucung rupane amemba gunung, tan ana kang tresna, kabeh uwong mesthi sengit, kang kanggonan den lus-elus tinangisan, tembang macapating dhuwur arane tembang pucung awujud cangkriman batangane yaiku udun.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi. Kali ini kita akan membahas tentang cangkriman bapak pocung udun (wangsulane bedhekane yaiku udun alias bisul).

Jadi bedhekane cangkriman ing ndhuwur utawa ngisor iki yaiku udun (bahasa Indonesianya adalah bisul atau bisulan).

Kenapa bisa begitu?

Karena mencermati apa yang ada dalam baris syair pada tembang ini yang rangkaian kata katanya memberikan petunjuk atau clue.

Untuk lebih jelasnya berikut adalah penjelasannya.

Tembang pocung ing ndhuwur uga arupa cangkriman utawa bedhekan, katrangane mangkene (lagu di atas juga berwujud tebak tebakan kata atau teka teki, keterangannya adalah sebagai berikut;

Wangsulane cangkriman Bapak Pucung Rupane Amemba Gunung Bedhekane Yaiku

Si pucung rupane memba gunung tegese yaiku kang dibedhekake iku wujude kaya gunung, mbedhudhug, dadi mrenjul ing tengah.

Yang dijadikan tebakan itu wujudnya seperti bentuk gunung,mbedhudhug artinya yaitu tampak besar melendung karena kebanyakan isi, menjadi mbrenjul (menonjol pada bagian tengahnya.

Tan ana kang tresna tegese yaiku ora ana sing seneng karo si pocung, artinya adalah tidak ada yang menyukainya.

Kabeh wong mesthi sengit tegese yaiku ora ana sing seneng, mangkel banget, karepe kabeh wong kang duwe barang mbedhudhug, menyunyuh kuwi mesti ora seneng, yaiku wong kang kanggonan si pocung.

Artinya semua orang pasti jengkel, sangat sebal, maksudnya yaitu semua orang yang memiliki barang yang melembung ini pasti tidak menyukainya, yaitu orang yang ketempatan barang ini.

Kang kanggonan den lus-elus tinangisan tegese yaiku dielus – elus dienteni mbledose utawa njebrote, ditangisi amarga larane rasane lara banget.

Yang ketempatan dielus elus menangis nangis artinya adalah dielus-elus ditunggu pecahnya, ditangisi karena rasa sakitnya yang begitu ngilu.

Jadi kesimpulannya atau dudutan Basa Jawa beserta arti terjemah dalam Bahasa Indonesia cangkriman sinawung tembang ini adalah sebagai berikut;

Dudutane sing dicritakake mbedhudhug menyunyuh, mbrenjul tengahe. Jjalari sing duwe pegel, anyel lan ngrasakake lara mung bisa ngelus-elus ngenteni mbledhose, wangsulane yaiku udun!

Kesimpulan yang diceritakan mbedudug, menyunyuh, mbrenjul tengahnya, penyebabkan jengkel dan merasakan sakit hanya bisa mengelus-elusnya, menunggu pecahnya jawabannya yaitu bisul.

Kata kata sulit;

Mbedhudhug tegese yaiku katon gêdhe (mlêmbung) marga kakehan isi (tampak besar melembung karena kebanyakan isi).

Mbrenjul : asale saka tembung brenjul, tegese yaiku pendhukul, kaya plenthungane gong kang ana tengah, artinya adalah benjolan.

Mrenyunyuh : tegese durung ketemu broo…

Maturnuwun sudah mampir ke blog ini, semoga membantu siswa siswi SD SMP SMA Madrasah MI MTs Aliyah dalam mengerjakan mapel Basa Jawa. Salam kenal wilujeng enjang dan wassalaamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *