Bapak pucung, Duwe Awak Duwe Gulu Uga Duwe Tangan

Bapak pucung, Duwe Awak Duwe Gulu Uga Duwe Tangan

Bapak pucung, Duwe awak duwe gulu Uga duwe tangan, ora duwe sirah sikil Saben dina si pucung anguntal jalma batangane cangkriman sinawung tembang ana ing ndhuwur utawa ngisor iku yaiku klambi, dudu sepur apamaneh montor mabur utawa kaos oblong.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, selamat pagi para pelajar khususnya yang duduk di kelas 1 SMP maupun MTs. Kali ini kita akan membahas tentang cangkriman sinawung tembang macapat pucung batangane utawa wangsulane klambi.

Jadi tebak-tebakan lagu ini tentang baju. Kenapa jawabannya bisa baju (klambi)?

Hal ini bisa kita ketahui dari rangkaian kata (tembung) yang ada dalam kalimat atau baris (gatra) pada tembang macapat jenise pocung ini.

Lebih jelasnya berikut uraian dan juga tegese beserta artinya dari Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia.

Bedhekane wangsulane Batangane Bapak pucung, Duwe awak duwe gulu Uga duwe tangan (Cangkriman Pucung)

Tegese duwe awak duwe gulu uga duwe tangan yaiku nduweni gembung uga gulu. Artinya mempunyai badan serta memiliki leher dan juga lengan.

Gulu yaiku peranganing badan antarane êndhas karo gêmbung. Artinya leher adalah bagian tubuh antara kepala dengan badan.

Jadi baju atau bahasa Jawanya yaitu klambi mempunyai leher berupa kerah (krah). Dan juga mempunyai badan yaitu bagian yang menutupi tubuh pemakainya. Dari leher sampai ke area sekitar paha jika baju itu dikeluarkan.

Sedangkan tangan maksudnya yaitu bagian lengan baju.

ora duwe sirah sikil tegese yaiku ora nduweni endhas saha sikil, basa krama sirah yaiku mustaka, dene sikil basa kramane yaiku sampean.

Tidak mempunyai kepala dan kaki. Namanya baju bentuknya ya seperti itu. Setelah kerah tidak ada lagi kain yang keatas kecuali model jaket atau hoodie, makanya jawabannya adalah kemeja (klambi).

Ora nduwe sikil tegese yaiku ora nduweni sikil, artinya tidak memiliki kaki. Yang namanya baju ya hanya sebatas kisaran paha sampai pusar saja. Makanya pasti tidak ada kakinya, yang jelas hanya kisaran di pinggang.

Saben dina si pucung anguntal jalma tegese dina – dina si pocung mangan manungsa, artinya setiap hari yang ditebak ini melahap manusia. Jadi memakan bulat bulat manusia merupakan gambaran orang pada saat sedang memakai baju.

Untuk itulah cangkriman bapak pucung klambi merupakan batangane karena petunjuk dalam syair berupa mempunyai leher dan tubuh serta tangan, tidak memiliki kepala dan tanpa kaki, dan setiap hari menelan manusia.

Kata kata sulit;

Anguntal asale saka tembung nguntal, tegese yaiku ngulu panganan tanpa dimamah dhisik, artinya adalah menelan secara bulat bulat.

Jalma tegese yaiku manungsa, uwong, artinya adalah manusia.

Selesai sudah tulisan tentang tembang pucung batangane klambi, maturnuwun sudah mampir ke blog sederhana ini, selamat sore, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*