Bapak Pucung Angger Butuh Ngambung-ambung Batangane

Bapak Pucung Angger Butuh Ngambung-ambung, yen juragan mangan, ngglibet sinambi ngriwuki, yen wis oleh pangan pucung nggereng karo mangan batangane cangkriman tembang pocung iku yaiku kucing kalebu jenise cangkriman sinawung tembang macapat.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, berikut ini adalah salah satu contoh tebak tebakan tembang macapat Bahasa Jawa tentang hewan.

Jadi jika ada pertanyaan yang berbunyi,” Wenehaha tuladha cangkriman pocung bab kewan, anda dapat memasukkan teka teki lagu ini dalam jawaban anda.

Jadi isi pada teks lagu menggambarkan keadaan dan perilaku pocung yang maksudnya adalah kucing.

Bagaimana bisa seperti itu? Maksudnya adalah jawabannya berupa hewan yang sangat manja dan suka ngusel-usel ini?

Untuk lebih jelasnya, mari kita mengetahui artinya atau tegese tembung kang ana ing saben-saben gatra (baris kalimat) ini.

Wangsulane utawa Batangane cangkriman tembang Bapak Pucung Angger Butuh Ngambung-ambung

Petunjuk pertama dalam syair teka teki ini adalah apabila membutuhkan maka akan menciumi dengan hidungnya, bahkan adakalanya menjilat dengan lidahnya yang kasap atau sedikit seperti ada durinya.

Ini dalam ungkapan angger butuh ngambung-ambung tegese yaiku menawa mbutuhake si pocung ngambungi.

Ngambung asale saka tembung ambung, tegese yaiku nempelake irung ing pipi lan sakpiturute, basa krama inggile yaiku ngaras. Artinya mencium adalah menempelkan hidung pada pipi atau bagian lainnya. Adapun bahasa halus ambung adalah ngaras.

Yen juragan mangan tegese yaiku menawa bendarane nembe nedha utawa dhahar, artinya apabila pemilik kucing ini sedang makan-makan.

Ngglibet sinambi ngriwuki, tegese ngglibet yaiku mider wira wiri ana cedhake, ndempel-ndempel. Artinya ngglibet adalah beredar di sekitarnya wira wiri kesana kemani namun tetap berada di dekatnya.

Ngriwuki asale saka tembung riwuk, tegese yaiku rerusuh, ngrusuhi, ngganggu, artinya adalah mengganggu.

yen wis oleh pangan pucung nggereng karo mangan tegese yaiku menawa wis diwenehi panganan saka bendarane (juragane) banjur kucing iku nggereng supaya panganane ora direbut kucing liyane, menawa wis aman banjur dipangan.

Jadi setelah dia berperilaku kesana kemari berada di dekat sang boss atau pemiliknya dan sambil mengganggu, apabila dia mendapatkan jatah makanan akan bersuara menderum.

Tujuannya yaitu melindungi makanan pemberian majikannya. Setelah aman kemudian dia akan menikmatinya.

Demikianlah cangkriman bapak pucung kucing lengkap dengan teks tembang penjelasan beserta wangsulane dalam basa Jawa juga artinya memakai Bahasa Indonesia. Maturnuwun sudah mampir, wilujeng enjang dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan komentar