Bapak Pucung dudu Terop dudu Panggung Batangane Yaiku

Bapak Pucung dudu Terop dudu Panggung Batangane Yaiku

Cangkriman tembang bapak pucung dudu terop dudu panggung batangane bedhekane tegese artinya dari Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia untuk memudahkan memahami jawaban tebak tebakan teka teki unik lucu ini.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, apa bedhekane cangkriman sinawung tembang kang ana ing ngisor iki? Kalebu jenise tembang macapat pocung.

Adapun bunyi atau syair teks lagu alias tembang bapak pocung jawabane utawa bedhekane tipi, tivi, TV, televisi yaiku;

Bapak pucung dudu terop dudu panggung
Pidhato lan nembang
Kala-kala ngiwi-iwi
Tawa barang ludruk wayang uga ana

Batangane cangkriman tembang ing ndhuwur iku yaiku tipi utawa tivi, alias TV/televisi.

Kenapa bisa begitu?

Mari kita mengartikan atau menerjemahkan tembung-tembung yang beberapa kata jarang kita menggunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Bapak Pucung dudu terop dudu panggung batangane yaiku;

Langsung saja mari kita menerjemahkan atau mengungkap apa tegese tembung kang ana ing sajroning tembang macapat ing ndhuwur.

Dudu terop dudu panggung, tegese terop yaiku kajang, payon, artinya adalah tenda (seperti yang biasa untuk kegiatan mantenan, acara kegiatan yang membutuhkan penutup dari sinar matahari).

Panggung tegese yaiku omah-omahan cagake dhuwur gladhage (jrambahe) ora kambah lêmah. Artinya adalah rumah-rumahan yang tiangnya tinggi dan lantainya tidak menyentuh tanah.

Jadi dalam cangkriman sinawung tembang ini memberitahukan bahwa dia bukanlah (dudu) panggung maupun tenda.

Tegese pidhato yaiku omongan/ucapan kang ditata kanthi apik lan disampekake marang wong liya. Pidato merupakan ucapan yang rapi dan baik disampaikan kepada orang lain (biasanya khalayak banyak, bukan hanya beberapa saja).

Pada era orde Baru yang hanya ada satu atau dua televisi yaitu TVRI dan tv swasta. Awalnya RCTI, kemudian SCTV dan menyusul TPI. Kala itu Masih banyak siaran pejabat utamanya nasional yang berpidato melalui siaran Televisi Nasional.

Nah mungkin saja yang membuat tebakan ini pada masa jaman orde baru di era tahun 70-90 an (40 an tahun yang lalu).

Nembang asale saka tembung lingga tembang, tegese yaiku nyanyi, artinya adalah bernyanyi.

Jadi tebak tebakan ini ada pidato maupun yang bernyanyi. Namun tidak berada pada panggung maupun kajang/tenda.

Tentunya tidak perlu adanya panggung karena televisi yang anda bisa meletakkan dalam rumah dan menontonnya bersama-sama (kalau jaman dulu kala).

Kala kala tegese yaiku ora ajeg, ora mesthi, kadang-kadang, artinya adalah sesekali.

Tegese ngiwi-iwi yaiku ngisin-isin tuwin nyênyênggring (nyiya-nyiya/sia-sia), ngece, artinya adalah mengejek, menghina, mempermalukan dan lain sebagainya.

Tawa barang tegese yaiku nawakne barang supaya padha ketarik tuku lan loyal marang produk tertemtu. Maksudnya menawarkan barang adalah iklan.

Pada televisi utamanya swasta, iklan merupakan sumber pendapatan untuk perputaran bisnisnya.

Ludruk wayang merupakan kesenian daerah dari Jawa, televisi juga menyiarkannya. Sehingga cangkriman bapak pocung tivi utawa TV unine kaya tembang macapat ing ndhuwur. Maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*